Sukses

Masa Peralihan Musim, Waspada Cuaca Ekstrem

Liputan6.com, Jakarta Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyebut, peralihan musim (musim hujan ke musim kemarau) sedang terjadi di Indonesia mulai April sampai Mei 2019. Tak heran, cuaca kerap berubah ekstrem, dari panas bisa mendadak berubah hujan.

Kepala Bidang Informasi Iklim Terapan Klimatologi BMKG Marjuki menyampaikan, hal tersebut dipengaruhi lingkungan dan tergantung topografi.

"Dalam masa peralihan musim sekarang ini, hujan bisa terjadi dalam waktu singkat. Kondisi ini dipengaruhi media lingkungan," kata Marjuki dalam acara diskusi Hidroklimatologi di Kementerian Kesehatan RI, Jakarta, Kamis (18/4/2019).

Ia mencontohkan, saat peralihan musim, angin puting beliung dapat terjadi kurang dari 5 menit.

"Lingkungan di area itu mendukung pertumbuhan awan. Angin bisa berubah sendiri dan berujung dengan puting beliung," lanjut Marjuki.

 

2 dari 3 halaman

Antisipasi

Peringatan BMKG terkait cuaca juga perlu diantisipasi. Hal ini sebagai bentuk kesiapsiagaan terhadap potensi bencana yang mungkin terjadi.

"Contohnya, prediksi curah hujan tinggi dan lebat di suatu daerah. Pemerintah daerah setempat harus waspada terhadap potensi banjir," Marjuki menambahkan.

Kewaspadaan terhadap daerah yang berpotensi banjir juga perlu diperhatikan. Apalagi daerah tersebut mengalami perubahan infrastruktur dan vegetasi lahan berkurang, seperti penggundulan hutan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Hindari Cuaca Ekstrem Saat Berlibur agar Tak Berujung Serangan Jantung
Artikel Selanjutnya
Bahaya Tersembunyi dari Musim Pancaroba di Banyumas dan Cilacap