Sukses

Rokok Elektrik Meledak, Pria di Texas Tewas

Liputan6.com, Jakarta Seorang pria di Texas, Amerika Serikat meninggal karena stroke, setelah rokok elektrik yang dia gunakan meledak dan merobek arteri karotisnya. Kejadian itu terjadi pada 27 Januari lalu dan pemuda itu meninggal dua hari kemudian.

Dilaporkan CNN, William Brown (25) meninggal setelah serpihan vape meledak dan mengenai arteri karotis kirinya. Potongan metal rokok eletrik tersebut mengenai wajah dan lehernya seperti mengutip South China Morning Post pada Sabtu (9/2/2019).

Berdasarkan saksi mata, Brown sempat berusaha bertahan kemudian terjatuh dari mobil. Dia mencoba mengembalikan keseimbangan di kap mesin sebelum terjatuh lagi.

Manajer toko rokok elektrik yang baru saja didatangi Brown segera memanggil ambulans saat ledakan itu terjadi di dalam mobil di depan tokonya. Brown tidak membeli apa-apa ketika masuk ke dalam toko tersebut. Dia hanya menanyakan tentang sebuah merek yang tidak tersedia di toko itu.

Brown dilaporkan mengalami koma yang diinduksi secara medis. Sinar X menunjukkan bahwa serpihan rokok elektrik itu bersarang di tenggorokannya.

"Tiga potongan benda itu masuk ke tenggorokannya dan terjebak di sana," kata sang nenek Alice kepada KTVT.

Namun, pihak keluarga tidak mengerti mengapa dokter tidak segera mengoperasinya. "Dia memiliki masa depan, kehidupan di depannya," kata Alice menyesalkan.

Saksikan juga video menarik berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Bukan pertama kali

Meninggalnya Brown akibat rokok elektrik yang meledak bukan pertama kali di Amerika Serikat. Sebelumnya, seorang pria di Florida tewas karena vape meledak kemudian mengenai kepalanya.

Dalam studi oleh Tobacco Control, ada lebih dari dua ribu ledakan vape dan luka bakar di AS dari 2015 hingga 2017. US Fire Administration mempersalahkan kejadian semacam itu karena adanya prevalensi baterai lithium-ion yang ditemukan dalam rokok elektrik.

"Kontak dekat antara tubuh dan baterai yang paling bertanggung jawab atas parahnya cedera yang terlihat," tulis US Fire Administration dalam sebuah laporannya.

Centers for Disease Control and Prevention menyatakan, vape dan rokok elektrik lainnya menggunakan baterai untuk menyalakan peralatan yang memanaskan cairan, untuk dihisap sama seperti rokok biasa. Cairan ini biasanya mengandung nikotin dan terkadang mengandung perasa.

Dua Petani Tewas Tertabrak di Tepi Sawah

Tutup Video
Loading
Artikel Selanjutnya
RI Diminta Sontek Jepang dan Kanada Buat Regulasi Produk Tembakau Alternatif
Artikel Selanjutnya
Popularitas Produk Rokok iQOS yang Bebas Asap