Sukses

5 Hal yang Perlu Anda Tahu Seputar Sindrom Patah Hati

Liputan6.com, Jakarta Pada tahun 90an, seorang dokter Jepang pertama kali menerbitkan sebuah artikel ilmiah tentang sindrom patah hati. Di dalamnya, dia menggambarkan serangkaian karakteristik klinis yang tidak diketahui oleh komunitas medis lainnya. Saat penyakit ini terjadi--umumnya terkait stres--kontraksi ringan dari ventrikel kiri menyebabkan sensasi tersedak dan secara berlebihan meningkatkan adrenalin.

Inilah tiga karakteristik dasar yang digunakan oleh Takotsubo untuk menentukan kardiomiopati. Namun, sejak saat itu hingga saat ini, kondisi medis ini sudah jauh lebih dikenal. Dengan pengetahuan ini ada aspek yang memiliki nuansa dan tetap perlu dipelajari.

Diantaranya adalah kenyataan bahwa itu adalah kondisi jantung yang bisa sembuh sendiri dalam beberapa hari tanpa menimbulkan masalah apapun. Selain itu, anehnya hanya mempengaruhi jenis kelamin perempuan.

Meskipun masih banyak ilmu yang perlu diketahui tentang penyakit ini, penting untuk mengetahui apa pemicu dan cara mencegahnya. Untuk itu kita akan melihat beberapa fakta menarik tentang sindrom patah hati ini seperti dikutip dari situs Step to Health, Senin (6/11/2017).

1. Sindrom patah hati bisa lebih serius di kalangan pria

Sindrom patah hati sangat umum terjadi pada wanita. Sebenarnya, banyak yang percaya ini sampai pada titik di mana diyakini hanya eksklusif untuk jenis kelamin ini. Selain itu, banyak orang secara keliru berpikir bahwa ini adalah masalah jantung yang paling umum yang bisa diderita seseorang.

Namun, kami ingin menghapus beberapa hal:

· Sindrom jantung patah muncul terutama pada wanita yang mengalami menopause.

· Meski jarang, kardiomiopati takotsubo juga bisa terjadi pada pria. Ini adalah fakta yang tidak dapat kita abaikan.

Pria memiliki sejarah klinis yang lebih besar terkait dengan masalah jantung dibandingkan wanita. Karena itu, ketika terjadi pada pria, jenis kardiomiopati terkait stres ini dapat muncul setiap saat dan menyebabkan kondisi sangat serius atau mematikan bagi pria yang memiliki masalah jantung sebelumnya.

Dan meskipun masalah ini lebih umum terjadi pada wanita, tidak berarti bahwa ini adalah masalah medis umum atau bahwa dokter melihatnya setiap hari di pusat medis atau ruang gawat darurat. Dalam kasus ini, kita berhadapan dengan jenis kelainan jantung sementara. Pada kenyataannya, gangguan jantung ini tidak seperti serangan jantung. 

 

Saksikan juga video berikut ini: 

 

 

 

2 dari 5 halaman

Bukan gagal jantung

2. Bukan gagal jantung: ini adalah kelainan sementara

Hal yang paling rumit tentang kardiomiopati takotsubo adalah orang tersebut benar-benar berpikir bahwa dia menderita serangan jantung yang fatal. Gejalanya sama. Namun, begitu dokter telah menyelesaikan tes klinis mereka, mereka langsung menyadari bahwa itu bukan gagal jantung:

· Tidak ada bekuan darah yang menyumbat arteri.

· Sebagai gantinya, ini menjadi sesuatu yang sangat mengkhawatirkan: ventrikel kiri memiliki bentuk kerucut.

· Perubahan ini disebabkan oleh dampak adrenalin yang secara sementara mendistorsi otot jantung, tapi bukan arteri koroner.

Secara umum, perubahan ini bisa diselesaikan sendiri tanpa konsekuensi. Namun, ini menjadi masalah jika Anda memiliki masalah jantung sebelumnya atau jika Anda menderita gangguan lebih dari satu kali.

3 dari 5 halaman

Emosi menyerang hati

3. Tiba-tiba, emosi menyerang hati

Kekecewaan, kerugian, dampak emosional yang kuat, kabar buruk. Pikiran kita tidak siap menghadapi kesulitan dan otak kita bereaksi secara buruk ketika menghadapinya: melepaskan kombinasi hormon beracun yang langsung menyerang jantung.

· Tingkat dopamin, adrenalin, dan noradrenalin meningkat dalam jumlah luar biasa. Mereka adalah katekolamin yang mengalir dalam darah kita dan secara langsung mempengaruhi otot jantung.

· Ini, secara efektif, mirip dengan pukulan internal yang diikuti oleh nyeri dada yang melumpuhkan, sensasi tersedak, dan pusing.

Individu yang terkena gangguan ini mengira dia akan mati. Secara tiba-tiba, emosinya menjadi musuh, karena sesaat orang yang mengalaminya merasa seperti tak bisa mengatasi momen-momen dalam hidup secara tepat.

4 dari 5 halaman

Berbahayakah bagi nyawa?

4. Bisakah Anda meninggal karena sindrom patah hati?

Pendapat populer mengatakan, tidak ada yang bisa mati karena "patah hati." Namun, kita perlu mengklarifikasi beberapa hal:

· Jika Anda tidak mengendalikan situasi stres Anda, sesuatu yang awalnya kardiomiopati sederhana bisa menjadi kondisi jantung yang parah, seperti serangan jantung.

· Jika Anda terus menerus menderita sindrom ini, otot jantung bisa menjadi rusak.

· Kardiomiopati takotsubo bisa sangat serius pada pasien yang lebih tua atau pada orang yang memiliki penyakit terkait lainnya.

Jadi, Anda harus melihat kondisi medis ini sebagai "peringatan." Anggaplah itu undangan langsung untuk merawat diri sendiri sedikit lebih baik, baik secara fisik maupun mental.

5 dari 5 halaman

Melatih diri sendiri

5. Tidak ada yang siap menghadapi kesengsaraan atau kabar buruk, tapi kita bisa "melatih diri kita sendiri"

Kita sudah tahu bahwa tidak ada yang bisa mencegah apa yang akan terjadi besok, dan tidak ada yang tahu bagaimana bereaksi terhadap kabar buruk. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah merawat tubuh dan melatih pikiran Anda untuk membuatnya lebih kuat. Belajarlah untuk tetap tenang di dalam, menjadi tangguh, dan memiliki kontrol diri.

Berikut adalah beberapa panduan dasar.

· Hati-hati dengan kebiasaan sehari-hari. Hindari merokok, makan makanan sehat, dan olah raga. Semua ini akan memberi Anda hati yang lebih kuat.

· Latih emosimu Untuk melakukan ini, Anda dapat berlatih berbagai teknik relaksasi, meditasi, perhatian penuh.

· Temukan kegiatan yang membebaskan emosimu, itu membuat Anda merasa baik, dan menguntungkan kesejahteraan Anda: menari, melukis, menulis, berbicara dengan teman, mengikuti kelas

Kesimpulannya, meski sindrom patah hati mungkin bukan kondisi medis yang serius atau mematikan, Anda harus melihatnya sebagai demonstrasi tentang bagaimana emosi Anda - bila tidak dikelola dengan baik - dapat menyebabkan Anda merasa sakit pada saat tertentu.

Loading