Sukses

Rusia Dilaporkan Bangun Pangkalan Militer Baru di Mariupol Ukraina

Liputan6.com, Moskow - Rusia sedang mengkonsolidasikan kehadiran militernya di kota pelabuhan Mariupol Ukraina yang direbut dengan membangun pangkalan tentara besar, foto satelit yang dirilis dari perusahaan pengamatan Maxar tampaknya menunjukkan.

Kompleks baru berbentuk U ini terletak di dekat pusat kota. Di atapnya, bintang merah, putih dan biru tentara Rusia dapat dilihat, dengan huruf-huruf bertuliskan: "Untuk orang-orang Mariupol."

Maxar mengatakan bangunan itu tampaknya merupakan fasilitas militer Rusia, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (4/12/2022).

Namun BBC tidak dapat memverifikasi ini atau mengkonfirmasi untuk apa gedung baru itu digunakan.

Pasukan Moskow mengepung kota selama hampir tiga bulan awal tahun ini, dan rentetan artileri yang konstan meninggalkan sebagian besar reruntuhan.

Para pejabat Ukraina memperkirakan bulan lalu bahwa sekitar 25.000 warga sipil tewas dalam serangan itu, sementara PBB mengatakan telah mengkonfirmasi kematian 1.348 warga sipil, tetapi mengatakan jumlah korban tewas sebenarnya "kemungkinan ribuan lebih tinggi".

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Kuburan Baru

Gambar-gambar kuburan kota tampaknya menunjukkan itu diperpanjang. Pasukan Rusia dilaporkan telah memindahkan mayat dari bangunan yang hancur dalam beberapa bulan terakhir dan membawanya pergi untuk dimakamkan.

Bulan lalu, analisis gambar yang diperoleh BBC Panoramamenunjukkan 1.500 kuburan baru telah digali di pemakaman tersebut.

Sebuah layar pelindung besar juga telah dipasang di sekitar sisa-sisa teater kota, di manaratusan orang diyakini telah tewas setelah pasukan Rusia menargetkannya dalam serangan rudalpada 18 Maret.

Serangan itu - yang oleh Amnesty International disebut "kejahatan perang yang jelas" oleh Rusia - meninggalkan situs itu dalam reruntuhan.

 

3 dari 3 halaman

Infrastruktur Ukraina Hancur dalam Pemboman Rusia

Pejabat Ukraina memperkirakan bahwa hingga 90% infrastruktur kota ditinggalkan dalam reruntuhan oleh pemboman Rusia, dan gambar-gambar baru menunjukkan bahwa Moskow telah mulai menghancurkan banyak bangunan tempat tinggal yang dibiarkan tidak dapat diperbaiki.

Gambar-gambar lain menunjukkan sejumlah besar persediaan bangunan di pusat perbelanjaan kota. Selama pemboman Rusia terhadap Mariupol, banyak warga sipil terlihat menunggu di luar pusat untuk makanan dan kebutuhan lainnya.

Gambar-gambar itu muncul di tengah laporan bahwa Rusia perlahan-lahan membangun posisi pertahanannya di Mariupol, karena serangan balasan Ukraina di selatan dan timur semakin menempatkan kota itu di bawah ancaman.

Bulan lalu, pejabat pertahanan Inggris mengatakan militer Rusia menggunakan dua pabrik di Mariupol yang diduduki untuk menghasilkan sejumlah besar "gigi naga" - balok beton yang dirancang untuk memperlambat kemajuan baju besi musuh dan kendaraan lainnya.

Kota ini secara strategis penting bagi Rusia, membentuk bagian dari "jembatan darat" yang menghubungkan Rusia dengan Krimea yang dianeksasi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS