Sukses

Beijing Intimidasi Warganya yang Tinggal di Ottawa, Kanada Panggil Dubes China

Liputan6.com, Ottawa - Duta Besar Beijing di Ottawa dipanggil untuk menjelaskan laporan tentang China yang mendirikan sejumlah kantor otoritas yang berisi polisi di daerah Toronto untuk mengintimidasi ekspatriat China, kata anggota parlemen.

"Kami telah melakukan beberapa pertemuan. Kami telah memanggil duta besar beberapa kali, dan kami telah menyampaikan keprihatinan yang mendalam," kata Weldon Epp, seorang pejabat senior kementerian luar negeri kepada komite di Kanada.

Beijing membantah tuduhan sedang melakukan operasi kepolisian di negara asing dan mengatakan kehadiran polisi itu hanya untuk menawarkan layanan, seperti perpanjangan SIM kepada warga negara China di luar negeri.

"Pemerintah Kanada secara resmi mendesak agar pemerintah China mempertimbangkan segala aktivitas di Kanada yang berada di luar Konvensi Wina, dan serta memastikan bahwa aktivitas tersebut segera dihentikan," kata Epp, dikutip dari NST.com, Jumat (2/12/2022).

Di bawah konvensi, layanan konsuler dan administrasi seharusnya dilakukan oleh kedutaan dan konsulat.

Epp mengatakan, Ottawa sedang mempertimbangkan untuk mengambil "keputusan lebih lanjut tentang bagaimana kami menindaklanjutinya, tergantung pada bagaimana mereka merespons," tambahnya.

Royal Canadian Mounted Police mengatakan kepada AFP pada Oktober 2022 bahwa mereka "menyelidiki laporan aktivitas kriminal terkait keberadaan kantor polisi tersebut" dan mengklaim bahwa ekspatriat China telah dilecehkan serta mendapat intimidasi.

"RCMP menanggapi ancaman terhadap keamanan individu yang tinggal di Kanada dengan sangat serius dan menyadari bahwa negara asing sedang berusaha mengintimidasi atau membahayakan komunitas atau individu di Kanada," tambahnya.

Menurut Safeguard Defenders, agen tersebut telah menekan warga negara China untuk kembali ke negaranya untuk menghadapi tuntutan pidana.

Dalam laporan September 2022, LSM itu mengatakan perwakilan China itu telah melakukan aktivitas yang jauh lebih jahat dan sepenuhnya ilegal daripada yang diakui Beijing, termasuk melacak dan mengejar target.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Presiden China Tepergok Kritik PM Kanada

Pada hari terakhir KTT G20, Rabu, 16 November 2022, Presiden China Xi Jinping mengecam Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau. Alasannya, karena membocorkan rincian pertemuan sebelumnya, di mana Trudeau menyatakan keprihatinan akan campur tangan China dalam urusan dalam negeri.

Menurut laporan VOA Indonesia, yang dikutip Kamis (17/2022), keduanya bertemu singkat di sebuah acara di KTT G20 di Bali, di mana pertemuan tersebut terekam media massa. Salah satu kamera media televisi yang berada di belakang penerjemah China dapat menangkap percakapan keduanya.

“Semua yang kita diskusikan telah bocor ke surat kabar. Hal itu tidak pantas,” kata Xi kepada Trudeau melalui penerjemahnya.

“Dan itu tidak sesuai… dengan jalannya percakapan, jika Anda benar-benar jujur,” tambah Xi, yang kemudian disela Justin Trudeau yang maju selangkah mendekati Xi.

“Di Kanada, kami meyakini dialog yang bebas dan terbuka dan itu yang akan terus kami lakukan,” kata Trudeau. "Kita akan terus mencoba bekerja sama secara konstruktif, meskipun ada beberapa hal yang tidak akan kita sepakati."

Pandangan Xi mengarah ke sekelilingnya ketika Trudeau berbicara.

“Mari kita buat dulu persyaratannya,” jawab Xi Jinping melalui penerjemahnya.

Keduanya lantas berjabat tangan setelah percakapan singkat itu.

3 dari 4 halaman

Sempat Berbincang Sebelum KTT G20 Dimulai

PM Trudeau pertama kali berbincang dengan Xi di G20 pada Selasa, 15 November lalu. Pejabat senior pemerintahan Kanada mengatakan keduanya berbicara tentang isu invasi Rusia ke Ukraina, Korea Utara, dan perubahan iklim.

Pada kesempatan yang sama, Trudeau juga mengungkit “keprihatinan kami yang amat serius akan kegiatan campur tangan di Kanada.” Pejabat itu berbicara secara anonim karena tidak diizinkan berbicara secara terbuka mengenai masalah tersebut.

Ketika ditanya mengenai konfrontasi tersebut pada konferensi pers, Trudeau mengatakan, “Tidak semua pembicaraan akan selalu berjalan mudah, tapi amatlah penting bagi kita untuk terus membela hal-hal yang penting bagi rakyat Kanada.”

Menteri Luar Negeri Kanada Mélanie Joly juga mengaku mendiskusikan topik campur tangan China dengan Menlu China di G20.

Joly mengatakan pekan lalu bahwa China merupakan kekuatan dunia yang semakin bersifat disruptif. Ia memperingatkan para pengusaha agar tidak memperdalam hubungan mereka dengan China dengan alasan “risiko geopolitik.”

4 dari 4 halaman

Awal Ketegangan Hubungan China-Kanada

Sementara itu, Kepolisian Kanada mendakwa pegawai Hydro-Québec pada Senin, 14 November lalu dengan pasal spionase karena diduga mengirimkan rahasia perdagangan ke China. Hubungan Beijing dan Ottawa menukik setelah pihak berwenang Kanada menangkap pejabat tinggi perusahaan raksasa teknologi China Huawei yang didakwa melakukan penipuan oleh AS.

China sendiri memenjarakan dua warga Kanada tak lama setelah Kanada menangkap Meng Wanzhou, kepala keuangan Huawei Technologies sekaligus putri pendiri perusahaan itu.

atas permohonan ekstradisi pemerintah AS. Keduanya dikembalikan ke Kanada tahun lalu, pada hari yang sama dengan dipulangkannya Meng ke China setelah tercapainya kesepakatan dengan otoritas AS dalam kasusnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS