Sukses

Selain Tolak Gaji, Anwar Ibrahim Tak Mau Pakai Mobil Baru untuk PM Malaysia

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim menolak penggunaan limusin Mercedes-Benz S600 sebagai mobil dinasnya.

Sebaliknya, dia mengatakan bahwa dia akan menggunakan kendaraan apa pun yang tersedia di Departemen Perdana Menteri untuk tugasnya.

"Saya ingin memberi tahu Anda bahwa kemarin, saya menolak untuk menggunakan kendaraan Mercedes S600 yang dibeli oleh Departemen Perdana Menteri sebelum saya menjabat," tulisnya dalam postingan Facebook, Minggu (27/11).

"Langkah itu diambil karena saya tidak ingin ada biaya baru yang dibebankan pada saya."

Pada Sabtu malam, dia melontarkan ucapan serupa usai salat di sebuah masjid di Selangor, Malaysia, dikutip dari Channel News Asia, Senin (28/11/2022).

Dia mengatakan, tidak ada mobil dinas baru yang dibeli untuk digunakannya dan tidak ada perabot baru yang tidak perlu yang dibeli oleh kantornya, sebagai bagian dari budaya baru melawan pemborosan dana publik yang harus dilakukan oleh semua pihak.

"Syaratnya tidak ada pembelian baru di kantor perdana menteri," katanya kepada wartawan.

“Ini adalah pesan kepada semua pimpinan departemen untuk mengingat bahwa dalam situasi saat ini kita harus memulai budaya baru. Jangan menggunakan uang pemerintah untuk fasilitas sendiri.”

Anwar sebelumnya mengumumkan bahwa dia tidak akan menerima gaji perdana menterinya, sejalan dengan janji yang dia buat selama kampanye.

Dia juga mengumumkan bahwa ukuran Kabinet akan dikurangi dan dia juga sedang mencari persetujuan dari anggota parlemen yang akan ditunjuk sebagai menteri untuk mengurangi gaji mereka.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Fokus Anwar Ibrahim

Dia belum mengumumkan susunan kabinetnya dan mengatakan pada Minggu bahwa dia akan membahas penunjukan tersebut dengan mitra koalisinya pada hari-hari berikutnya.

Setelah diangkat sebagai perdana menteri Kamis lalu, Anwar mengatakan prioritas pertamanya adalah mengatasi inflasi dan meningkatnya biaya hidup untuk meringankan beban keuangan warga negara.

Pada Minggu, dia mengumumkan bahwa Malaysia akan meninjau program subsidi pemerintahnya untuk menargetkan kelompok berpenghasilan rendah dengan lebih baik.

Anwar dilantik sebagai perdana menteri ke-10 Malaysia Kamis lalu setelah kebuntuan politik menyusul GE15.

Dia telah membentuk pemerintahan persatuan yang terdiri dari aliansi Pakatan Harapan, Barisan Nasional, Gabungan Parti Sarawak, Gabungan Rakyat Sabah dan mitra lainnya.

3 dari 4 halaman

Pengamat: Anwar Ibrahim Sosok Globalis yang Akan Yakinkan Investor Internasional

Raja Malaysia Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah telah menunjuk ketua Pakatan Harapan (PH) Anwar Ibrahim sebagai perdana menteri (PM), mengakhiri hari-hari ketidakpastian menyusul hasil pemilihan 19 November 2022 yang memunculkan parlemen gantung.

Keputusan menunjuk PM Malaysia ini dibuat usai pertemuan para penguasa Melayu pagi ini, untuk mengizinkan Sultan Abdullah memilih seorang anggota parlemen yang menurut pendapatnya, mungkin mendapat dukungan mayoritas di Dewan Rakyat sebagai perdana menteri sesuai dengan Pasal 40(2)(1) dan Pasal 43(2)(a) Konstitusi Federal.

Sejumlah pengamat mengomentari posisi Anwar Ibrahim. Bridget Welsh, pakar politik Asia Tenggara mengatakan bahwa ia adalah sosok globalis yang akan meyakinkan investor internasional.

“Dia harus berkompromi dengan pihak lain di pemerintahan yang berarti proses reformasi akan menjadi lebih inklusif,” kata Bridget Welsh, pakar politik Asia Tenggara, dikutip dari ABC, Kamis (24/11/2022).

“Anwar adalah seorang globalis, yang akan meyakinkan investor internasional. Dia telah dilihat sebagai pembangun jembatan lintas komunitas. Pada saat yang sama ia menawarkan bantuan yang meyakinkan untuk tantangan yang akan dihadapi Malaysia.”

Sementara itu di sisi lain, saat penantian perdana menteri Malaysia berikutnya sempat buntu, para ahli mengatakan kebuntuan politik yang sedang berlangsung berisiko menunda keputusan kebijakan penting yang sangat penting bagi ekonomi negara Malaysia yang sedang melemah, sekaligus memicu perpecahan dalam masyarakat.

4 dari 4 halaman

Kebuntuan Malaysia

Eksekutif penelitian Halmie Azrie dari Democracy and Governance Unit of think-tank IDEAS Malaysia, mengatakan kebuntuan tersebut merupakan “kekhawatiran serius” karena anggaran nasional, yang diajukan sebelum pembubaran parlemen pada Oktober, belum diperdebatkan atau disahkan.

Anggaran nasional negara untuk tahun 2023 telah diajukan oleh Menteri Keuangan Tengku Zafrul Tengku Abdul Aziz pada 7 Oktober. Dengan nilai RM 372,3 miliar ini merupakan anggaran terbesar kedua dalam sejarah negara tersebut.

“Oleh karena itu, menurut saya urgensi yang diperlukan adalah agar kita benar-benar menemukan calon perdana menteri untuk disumpah dan kemudian membentuk kabinet, dan pada dasarnya anggaran disahkan terlebih dahulu, dan kemudian melalui semua proses, ” kata Halmie kepada CNA's Asia Now.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS