Sukses

Xinjiang Longgarkan Sebagian Pembatasan COVID-19

Liputan6.com, Urumqi - Pihak berwenang wilayah Xinjiang, di China barat, telah membuka sebagian permukiman di Urumqi, ibu kota Xinjiang.

Pelonggaran itu dilakukan setelah penduduk berdemonstrasi pada larut malam untuk memprotes penguncian wilayah berdasarkan kebijakan "nol COVID-19" yang sudah berjalan lebih dari tiga bulan.

Aksi perlawanan publik itu dipicu kemarahan terkait kebakaran di sebuah komplek apartemen yang menurut informasi resmi, menewaskan 10 orang, dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (27/11/2022).

Para petugas darurat membutuhkan waktu tiga jam untuk memadamkan kebakaran. Banyak pihak mengatakan lambannya respons disebabkan oleh upaya-upaya anti-virus yang diterapkan pemerintah.

Pintu rumah sebagian warga Urumqi dikunci dengan rantai. Banyak pihak di kota itu meyakini taktik kasar semacam itu mungkin membuat warga kesulitan lari menyelamatkan diri dalam kebakaran pada Jumat (25/11). Jumlah korban tewas diduga lebih banyak dari angka resmi.

Para pejabat membantah tuduhan itu. Mereka mengatakan tidak membarikade bangunan itu dan bahwa warga diperbolehkan untuk pergi.

Demonstrasi itu, serta kemarahan publik online, adalah tanda-tanda terbaru memuncaknya rasa frustrasi masyarakat terhadap pendekatan China yang intens dalam mengendalikan COVID-19. China adalah satu-satunya negara besar di dunia yang masih melawan pandemi dengan tes massal dan penguncian wilayah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

China Lapor Rekor Baru Kasus Harian COVID-19

Pada Jumat (25/11/2022) China kembali melaporkan rekor infeksi COVID-19 harian tertinggi, di saat kota-kota di negara itu memberlakukan langkah-langkah dan pembatasan untuk mengendalikan wabah.

Mengutip laporan VOA Indonesia, infeksi baru Virus Corona COVID-19 lokal pada Kamis dilaporkan mencetak rekor harian untuk hari kedua berturut-turut, mengalahkan jumlah yang tercatat pada pertengahan April lalu, ketika saat itu Shanghai lumpuh akibat lockdown. Selama dua bulan, 25 juta penduduk kota pusat perdagangan itu tidak bisa keluar rumah.

Di luar kasus infeksi dari luar, China melaporkan 32.695 kasus baru lokal pada Kamis, di mana 3.041 di antaranya bergejala dan 29.654 kasus lainnya tidak bergejala. Jumlah itu naik dari 31.144 yang tercatat sehari sebelumnya.

Wabah besar banyak dan tersebar luas dengan kota di wilayah China selatan seperti Guangzhou, dan Chongqing di wilayah barat daya mencatat jumlah kasus baru terbesar, meskipun ratusan infeksi baru juga dilaporkan setiap hari di kota-kota seperti Chengdu, Lanzhou, Xian dan Wuhan.

Jumlah kasus di Shijiazhuang naik empat kali lipat dari hari sebelumnya menjadi 3.197 pada Kamis.

Ibu kota Beijing melaporkan 424 kasus bergejala dan 1.436 kasus tanpa gejala pada Kamis, dibandingkan dengan 509 kasus bergejala dan 1.139 kasus tanpa gejala pada hari sebelumnya, menurut data pemerintah setempat.

3 dari 4 halaman

Pertanyakan Piala Dunia 2022 Tanpa Masker

Media pemerintah China telah memberikan perhatian besar pada Piala Dunia minggu ini, tetapi pertandingan tersebut memicu rasa frustrasi karena orang-orang di negara tersebut tidak ikut merayakannya.

Dilansir BBC, Kamis 24 November,  atas tim nasional pria China yang tidak lolos ke acara tersebut, adegan perayaan tanpa masker dan pertemuan parau di Qatar telah membuat jengkel penonton, yang telah berkecil hati untuk berkumpul untuk menonton pertandingan.

Banyak yang menggunakan Piala Dunia 2022 untuk mengeluh secara online tentang strategi China yang ada. Negara ini mempertahankan kebijakan nol-COVID, di mana seluruh komunitas dikurung karena satu kasus virus, untuk mencegah penyebarannya.

China saat ini sedang mengalami wabah terburuk dalam enam bulan, dan lockdown lokal telah melonjak selama beberapa minggu terakhir. 

Dalam 24 jam terakhir, China telah mencatat lebih dari 28.000 kasus baru; ini ada di setiap daerah setingkat provinsi.

4 dari 4 halaman

Pengujian Massal COVID-19 Bikin Frustasi

Pemerintah daerah di kota-kota besar China telah memperkenalkan kembali pengujian massal dan pembatasan perjalanan dan pada akhirnya menyampaikan pesan bahwa masyarakat harus mencoba untuk tinggal di rumah.

Tetapi setelah tiga tahun tindakan seperti itu, orang-orang menjadi frustrasi, mengakibatkan protes pada bulan lalu di kota Guangzhou dan Zhengzhou.

Aturan COVID-19 di China pun semakin ketat lantaran temuan banyak kasus baru. Beijing menutup taman dan museum pada hari Selasa (22 November) dan Shanghai memperketat aturan bagi orang yang memasuki kota ketika otoritas China bergulat dengan lonjakan kasus COVID-19, yang telah memperdalam kekhawatiran tentang ekonomi dan meredupkan harapan untuk pembukaan kembali dengan cepat.

China melaporkan 28.127 kasus baru yang ditularkan di dalam negeri untuk hari Senin, mendekati puncak hariannya dari bulan April, dengan infeksi di kota selatan Guangzhou dan kota barat daya Chongqing menyumbang sekitar setengah dari total.

Di Beijing, kasus telah mencapai titik tertinggi barunya setiap hari. Ini pun mendorong seruan dari pemerintah kota agar lebih banyak penduduk tetap tinggal dan menunjukkan bukti tes COVID-19 negatif, tidak lebih dari 48 jam, untuk masuk ke gedung-gedung publik.

Pada Selasa malam, pusat keuangan Shanghai mengumumkan bahwa mulai Kamis orang tidak boleh memasuki tempat-tempat seperti pusat perbelanjaan dan restoran dalam waktu lima hari setelah tiba di kota, meskipun mereka masih dapat pergi ke kantor dan menggunakan transportasi. 

Sebelumnya, kota berpenduduk 25 juta orang itu memerintahkan penutupan tempat budaya dan hiburan di tujuh dari 16 distriknya setelah melaporkan 48 infeksi lokal baru.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS