Sukses

15 November 2003: Ledakan Bom di 2 Sinagoge Turki

Liputan6.com, Istanbul - Istanbul, Turki berguncang hebat hari ini, tepatnya 15 November 2003.

Dua bom mobil meledak hampir bersamaan di luar sinagoge di Istanbul pada Sabtu pagi itu, menewaskan 20 orang -saat itu -- dan melukai lebih dari 250 orang.

Pihak berwenang dengan cepat menyalahkan teroris internasional, dengan mengatakan bahwa pengeboman itu mirip dengan dua serangan terhadap sasaran Yahudi yang diduga dilakukan oleh Al Qaeda sejak April 2002.

Menurut laporan Chicago Tribune, salah satu bom meledak di luar sinagoge utama kota, Neve Shalom, sekitar pukul 09.30 saat 400 orang sedang menghadiri bar mitzvah. Ledakan itu menghancurkan dinding depan sinagoge dan meruntuhkan fasad toko-toko terdekat, menghancurkan jendela hingga beberapa blok.

Polisi mengatakan bahwa sebagian besar dari delapan korban jiwa dan luka serius akibat ledakan pertama terjadi di kalangan pemilik toko dan orang yang lewat. Di dalam sinagoge, seorang penjaga keamanan tewas.

Beberapa menit kemudian, ledakan kedua mengguncang Beth Israel Synagogue yang lebih kecil sekitar empat mil jauhnya dan menewaskan dua orang di dalam dan 10 lainnya di jalan.

Sebagian besar korban adalah Muslim, kata para pejabat, dan polisi memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat.

Penduduk lingkungan perkotaan yang padat baru saja memulai hari ketika bom meledak, mengguncang seluruh blok kota. Orang-orang terbaring terluka dan sekarat di jalan-jalan sempit, sementara petugas penyelamat berjuang untuk melewatinya.

Beberapa jam berlalu, jalan-jalan tetap diblokir oleh pasukan keamanan, inspektur mencoba untuk menentukan apakah tetangga aman dari ledakan lebih lanjut dari kebocoran gas dan pejabat kota kaget dengan kehancuran tersebut.

Terlihat dari jendela apartemen setinggi jalan di seberang Neve Shalom adalah kamar-kamar di mana furnitur telah terlempar ke dinding, peralatan roboh dan pintu terlepas dari engselnya.

Pihak berwenang Turki mengatakan masih terlalu dini untuk menentukan siapa yang berada di balik serangan terkoordinasi tersebut, tetapi berbicara di lokasi ledakan pertama, Menteri Dalam Negeri Abdulkadir Aksu mengatakan polisi sedang menyelidiki hubungan asing.

Serangan Paling Berdarah

Di Tel Aviv, pemerintah Israel menyebut ledakan itu sebagai tindakan teroris, dan duta besar Israel di ibu kota Turki, Ankara, terbang ke Istanbul. Di Israel, serangan itu diperlakukan seperti pengeboman rumah tangga, dengan liputan televisi tanpa henti dan musik yang muram.

Serangan itu adalah yang paling berdarah terhadap populasi kecil Yahudi Turki sejak orang-orang bersenjata Palestina menyerbu Neve Shalom pada 1986, menyemprot jemaah dengan tembakan otomatis dan menewaskan 22 orang.

Selama berabad-abad, Turki menjadi surga bagi orang Yahudi dari Eropa. Di bawah pemerintahan Turki, orang-orang Yahudi mengalami periode toleransi dan kemakmuran agama yang lama, diselingi oleh serangan diskriminasi sesekali.

"Tidak ada anti-Semitisme di Turki, tidak seperti yang Anda lihat di beberapa negara Eropa," kata Amira Arnon, konsul jenderal Israel di Istanbul.

"Tapi hari ini, terorisme telah menjangkau  Istanbul," kata Arnon.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Great Eastern Islamic Raiders' Front Atau Al Qaeda Dalangnya?

Polisi dan otoritas pemerintah mengabaikan klaim tanggung jawab yang dilaporkan oleh kelompok Islam Turki, Great Eastern Islamic Raiders' Front. Kelompok tersebut membuat klaim tersebut melalui panggilan telepon ke kantor berita semi-resmi Anatolia.

Ivo Molina, juru bicara kantor kepala rabbi di Istanbul mengatakan, "Ini adalah insiden semacam Al Qaeda—terlalu profesional untuk dilakukan oleh kelompok lokal."

Polisi Turki dan otoritas Amerika telah memperingatkan dalam beberapa bulan terakhir bahwa Turki, satu-satunya anggota NATO yang mayoritas beragama Islam, dapat menjadi sasaran serangan oleh kelompok-kelompok seperti Al Qaeda.

Polisi mengatakan kamera keamanan dari Neve Shalom menunjukkan orang tak dikenal memarkir mobil station wagon merah di depan sinagog.

Mobil yang sama terlihat meledak kemudian di rekaman itu. Polisi tidak yakin apakah kendaraan yang meledak di luar sinagoga kedua diparkir di sana atau apakah ada pengemudi di dalam ketika bom meledak.

 

3 dari 4 halaman

Sering Jadi Sasaran Al Qaeda

Sejak serangan 11 September, pihak berwenang Turki telah menangkap segelintir tersangka simpatisan Al Qaeda dan mereka tidak menemukan bukti bahwa kelompok tersebut hadir di Istanbul atau di tempat lain di Turki.

Namun demikian, karena popularitas Istanbul sebagai perhentian transit untuk Timur Tengah, pejabat Turki dan AS mengatakan mereka khawatir tentang potensi kehadiran ekstremis Islam di negara tersebut.

Dalam beberapa minggu terakhir, Konsulat AS di Istanbul mengeluarkan beberapa peringatan kepada warga Amerika di kota tersebut.

Serangan bom hari Sabtu serupa dengan serangan pada April 2002 di sebuah sinagoga di Tunisia yang menewaskan 19 orang dan pemboman sebuah resor yang sering dikunjungi orang Israel di Mombasa, Kenya, setahun lalu yang menewaskan 16 orang. Al Qaeda disalahkan atas keduanya.

Di apartemennya di lantai atas sebuah gedung yang menghadap ke jalan dekat Neve Shalom, Nadire Varol sedang membakar sisa-sisa kayu di kompornya karena gas alam ke lingkungan sekitar terputus akibat ledakan.

"Ledakan itu seperti gempa bumi. Kebisingan, lalu asap dan debu," kata Varol.

Di seberang aula, Gulen Hurley mengatakan dia berlari ke terasnya untuk melihat apa yang terjadi beberapa saat setelah ledakan. "Saya bisa melihat sinagoga dari sini," katanya, sambil menunjuk ke gedung terdekat.

"Saya melihat seorang pria, dalam pakaian agama Yahudi, berdiri di atap sinagoga. Dia melambaikan tangannya, berteriak, 'Saya tidak pergi kemana-mana.' Dan kemudian, dia berbaring di atap. Kami sangat mengkhawatirkannya sehingga kami berteriak kepada polisi di jalan untuk mendatanginya."

Pada menit-menit sebelum polisi dan petugas pemadam kebakaran tiba, Hurley mengatakan bahwa para tetangga bergegas keluar untuk membantu puluhan orang yang hancur berserakan di jalanan.

"Ketika polisi datang, mereka membawa begitu banyak orang ke rumah sakit, tapi beberapa dari mereka sudah meninggal," kata Hurley.

Saat menyekop kaca dari trotoar di depan toko perlengkapan penerangannya, Hasan Burakreisuzaner juga mengatakan ledakan itu sangat keras dan dampaknya sangat parah sehingga awalnya dia yakin itu adalah gempa bumi.

"Jika orang yang melakukan ini tertangkap di sini, Anda bisa menganggap mereka mati," katanya.

 

4 dari 4 halaman

Turki, Sekutu Israel

 

Turki telah mempertahankan hubungan diplomatik dan ekonomi yang erat dengan Israel. Perdagangan antara kedua negara telah meningkat secara substansial dalam beberapa tahun terakhir, dan angkatan bersenjata kedua negara sering terlibat dalam latihan militer bersama.

Turki adalah satu-satunya negara di kawasan di mana orang Israel merasa aman berbisnis dan berlibur. Penerbangan antara Tel Aviv dan Istanbul sangat populer, dan ada banyak penerbangan charter dari Israel ke resor di pantai Mediterania Turki.

Ekspresi keprihatinan dan dukungan internasional datang dengan cepat, kata Huseyin Dirioz, juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki. Menteri Luar Negeri Colin Powell dan Menteri Luar Negeri Israel Silvan Shalom menelepon tak lama setelah berita itu tersiar.

Israel telah menawarkan untuk mengirim bantuan medis ke Turki dan untuk membantu penyelidikan.

Serangan Tujuan Ganda?

Pilihan target dan waktunya bisa menjadi sinyal tujuan ganda, serangan ke Israel dan peringatan ke Turki, sekutu Israel dan Amerika Serikat.

Sejak serangan 11 September, Turki telah mengirim pasukan ke Afghanistan, di mana selama enam bulan mereka memimpin pasukan penjaga perdamaian internasional di Kabul. Bulan sebelumnya, parlemen Turki memberi wewenang kepada pemerintah untuk mengirim pasukan ke Irak untuk mendukung operasi yang dipimpin AS di sana, sebelum menarik tawaran tersebut di hadapan oposisi yang kuat di dalam negeri dan oleh Dewan Pemerintahan Irak.

Menunggu di luar barisan polisi, Wali Kota Distrik Beyoglu, Kadir Topbas, mengatakan tidak ada ancaman baru-baru ini terhadap sinagoge, yang telah ada di distrik itu selama beberapa dekade. Dia menyatakan terkejut bahwa hal seperti itu akan terjadi selama bulan suci Ramadhan.

"Hanya dua hari yang lalu, saya menghadiri buka puasa [makan malam] di sinagoge, dengan 350 orang dari lingkungan kami. Kami telah tinggal di sini - Muslim, Yahudi dan Kristen - selama 550 tahun. Bagaimana saya akan pulang dan memberitahu anak-anak saya tentang hal ini, bahwa di sini, di lingkungan ini, di mana orang-orang dari tiga agama telah hidup bersama begitu lama, hal ini dapat terjadi?"

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS