Sukses

Topan Noru Hantam Filipina, Perintah Evakuasi Dikeluarkan

Liputan6.com, Manila - Pihak berwenang di Filipina telah mulai mengevakuasi orang-orang dari daerah pesisir ketika topan besar mendekat.

Topan Noru Kategori 3 melaju dengan kecepatan 195 km / jam (120 mph) saat menuju Luzon, pulau utama negara itu, setelah apa yang disebut peramal sebagai "intensifikasi eksplosif".

Badai itu dapat menyebabkan tanah longsor, banjir bandang dan gelombang badai yang berbahaya, termasuk di ibu kota, Manila, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (25/9/2022).

Pemerintah daerah telah disarankan untuk mengevakuasi orang-orang di daerah berisiko tinggi.

"Kami meminta warga yang tinggal di zona bahaya untuk mematuhi seruan evakuasi kapan pun diperlukan," kata kepala polisi nasional Jenderal Rodolfo Azurin.

Kecepatan badai meningkat 90 km/jam dalam 24 jam, dan peramal cuaca Robb Gile mengatakan kepada AFP bahwa peningkatan kecepatannya saat menuju daratan "belum pernah terjadi sebelumnya".

Di Provinsi Quezon, sebelah timur Manila, para nelayan telah dicegah untuk melaut, dan ada laporan tentang beberapa daerah yang tidak memiliki listrik.

Filipina, kepulauan dengan lebih dari 7.000 pulau di Samudra Pasifik, sangat rentan terhadap badai.

Diperkirakan 400 orang tewas ketika Topan Rai melanda negara itu pada Desember 2021, dengan tim penyelamat menggambarkan adegan "pembantaian total".

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Badai Fiona Hantam Kanada

Badai Fiona yang kuat merobek Kanada timur kemarin dengan angin kencang, memaksa evakuasi, merobohkan pohon dan kabel listrik, dan mengurangi banyak rumah di pantai menjadi "hanya tumpukan puing-puing di lautan."

Pusat Badai Nasional AS (NHC) mengatakan pusat badai, yang diturunkan menjadi Pasca-Siklon Tropis Fiona, sekarang berada di Teluk St. Lawrence dan kehilangan sedikit uap. NHC membatalkan peringatan badai dan badai tropis untuk wilayah tersebut.

Port aux Basques, di ujung barat daya Newfoundland dengan populasi 4.067, menanggung beban kemarahan badai, demikian seperti dikutip dari Malaymail, Minggu (25/9/2022).

Walikota terpaksa menyatakan keadaan darurat dan mengevakuasi bagian-bagian kota yang mengalami banjir dan hanyut di jalan raya.

Beberapa rumah dan sebuah gedung apartemen diseret ke laut, Rene Roy, pemimpin redaksi Wreckhouse Weekly di Port aux Basques, mengatakan kepada Canadian Broadcasting Corp.

Sekitar 69 persen pelanggan, atau 360.720 tidak memiliki listrik di Nova Scotia, dan 95 persen, atau lebih dari 82.000, telah kehilangan daya di Pulau Prince Edward, kata perusahaan utilitas. Polisi di seluruh wilayah melaporkan beberapa penutupan jalan. Wilayah itu juga mengalami layanan telepon seluler yang jerawatan.

Penyedia seluler dan Wifi Rogers Communications Inc mengatakan pihaknya mengetahui pemadaman yang disebabkan oleh Fiona, dan bahwa kru akan bekerja untuk memulihkan layanan "secepat mungkin."

 

3 dari 3 halaman

Kanada Kerahkan Angkatan Bersenjata

Perdana Menteri Justin Trudeau bertemu kemarin pagi dengan anggota tim tanggap darurat pemerintah, dan kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa angkatan bersenjata akan dikerahkan untuk membantu pembersihan.

"Kami melihat laporan kerusakan signifikan di kawasan ini, dan pemulihan akan menjadi upaya besar," kata Trudeau. "Kami akan berada di sana untuk mendukung setiap langkah."

Trudeau telah menunda rencana keberangkatannya pada hari Sabtu ke Jepang untuk menghadiri pemakaman mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, tetapi mengatakan dia sekarang tidak akan lagi melakukan perjalanan. Sebaliknya dia mengatakan akan mengunjungi wilayah yang rusak akibat badai itu sesegera mungkin.

Bantuan federal telah disetujui untuk Nova Scotia, kata Trudeau, dan lebih banyak permintaan diharapkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.