Sukses

Ken Starr, Mantan Jaksa Penuntut Skandal Whitewater Bill Clinton Meninggal Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Ken Starr, seorang pengacara yang terkenal karena memimpin penyelidikan yang mengancam jatuhkan mantan Presiden, Bill Clinton, telah meninggal dunia pada usia 76 tahun.

Keluarga Starr mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa 13 September 2022 sore bahwa dia meninggal di Baylor St Luke's Medical Center di Houston karena komplikasi dari operasi.

Sementara penyelidikan pengacara skandal Whitewater itu menyebabkan pemakzulan Bill Clinton, Ken Starr masih bertugas di tim hukum mantan Presiden Donald Trump selama pemakzulannya.

Dikutip dari situs News Week, Rabu (14/9/2022), sebelum keterlibatan Starr dalam penyelidikan urusan bisnis Bill Clinton dari tahun 1994 hingga 1998, dia dinominasikan ke US Court of Appeals for the Washington, D.C. circuit (Pengadilan Banding AS untuk sirkuit Washington, D.C.) pada tahun 1983 oleh mantan Presiden Ronald Reagan.

Starr juga menjabat sebagai solicitor general di bawah Departemen Kehakiman pemerintahan mantan Presiden George H.W. Bush dari tahun 1989 hingga 1993.

Di luar layanan pemerintahannya, dia mengambil peran sebagai dekan Fakultas Hukum Universitas Pepperdine sebelum menjadi presiden Universitas Baylor.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Skandal Bill Clinton

Starr dikenang karena jejaknya sebagai seorang ahli hukum yang berprinsip dan berprestasi serta seorang partisan yang memimpin penyelidikan yang menandakan perubahan permanen dalam politik Amerika.

Jonathan Turley, seorang profesor hukum dan komentator, memuji Starr di Twitter sebagai "orang yang sangat berprinsip dan ramah."

"Saya berdebat tentang kasus hak istimewa dinas rahasia dengan Ken selama skandal Clinton dan terus berkorespondensi dengannya selama bertahun-tahun," kata Turley dalam twit lanjutannya.

"Dia adalah seseorang yang mencintai hukum dan tidak pernah mengalah dengan kritiknya saat dia menjalankan tugas profesionalnya." tulisnya.

"Saya tidak merayakan kematian seseorang; argumen 'lonceng berdentang' beresonansi," twit komentator liberal Keith Olbermann.

"Tapi Ken Starr membantu mengatur kita di jalan mimpi buruk ini, di mana para koruptor mencap diri mereka sebagai orang suci, mengubah hal-hal sepele menjadi gangguan yang monumental, dan menghancurkan tatanan bangsa ini untuk keuntungan pribadi dan kekuasaan."

3 dari 4 halaman

Penyelidikan Whitewater

Penyelidikan skandal Whitewater dimulai sebagai pemeriksaan terhadap transaksi real estat Arkansas yang dilakukan oleh Clintons.

Penyelidikan diperluas dan mengungkap perselingkuhan mantan presiden dengan Monica Lewinsky, yang saat itu magang di Gedung Putih saat berusia 24 tahun, pada akhir tahun 1997.

Clinton membantah memiliki hubungan dengan Lewinsky. DPR yang dikuasai Partai Republik pada tahun 1998 memilih untuk memakzulkan presiden atas tuduhan sumpah palsu dan menghalangi keadilan.

Setelah Senat membebaskan Clinton, mantan presiden itu kemudian mendapatkan kembali kedudukan politiknya.

Starr, sejak saat itu, menghadapi kritik karena terlalu bersemangat dan partisan dalam penyelidikan yang mempublikasikan rincian kotor dari perselingkuhan tersebut.

Lewinsky, setelah diejek dan dipermalukan selama bertahun-tahun setelah skandal itu, muncul kembali sebagai aktivis anti-penindasan. Dia menulis dalam esai tahun 2018 untuk Vanity Fair bahwa Starr telah "mengubah kehidupan (dia) yang berusia 24 tahun menjadi neraka" dan menggambarkannya secara "menyeramkan" selama pertemuan kebetulan di sebuah restoran Manhattan.

 

4 dari 4 halaman

Kepribadian Ken Starr

Lewinsky bereaksi pada hari Selasa atas kematian Starr dengan men-tweet, "seperti yang saya yakin banyak orang bisa mengerti, pemikiran saya tentang Ken Starr memunculkan perasaan yang rumit ... tetapi yang lebih penting, adalah saya membayangkan itu adalah kehilangan yang menyakitkan bagi mereka yang mencintainya."

Pernyataan dari keluarga Starr termasuk komentar dari mereka yang bekerja dengannya, ia digambarkan sebagai orang yang ramah, pekerja keras dan dipandu oleh keyakinannya pada konstitusi dan aturan hukum.

"Kepribadiannya yang hangat dan inklusif menyatukan kampus secara unik," kata Tommye Lou Davis, yang menjabat sebagai kepala staf Starr di Universitas Baylor, dalam pernyataan itu.

"Dia sangat dicintai oleh para mahasiswa, sangat dihormati oleh fakultas dan staf, dan sangat dikagumi oleh alumni dan keluarga Baylor yang lebih luas." lanjutnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.