Sukses

Ini Alasan Utama FBI Gerebek Resor Mar-a-Lago Milik Donald Trump

Liputan6.com, Jakarta - FBI menggeledah properti Mar-a-Lago milik Donald Trump sebagai bagian dari penyelidikan apakah dia membawa catatan rahasia dari Gedung Putih ke kediamannya di Florida, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Ini merupakan peningkatan dramatis dan belum pernah terjadi sebelumnya dalam pengawasan penegakan hukum terhadap mantan presiden.

Dilansir Channel News Asia, Rabu (10/8/2022), Trump, mengungkapkan pencarian dalam sebuah pernyataan panjang, menegaskan bahwa agen FBI telah membuka brankas di rumahnya dan menggambarkan pekerjaan mereka sebagai "serangan mendadak" yang ia umpamakan sebagai "pelanggaran penuntutan." 

Pencarian tersebut mengintensifkan penyelidikan selama berbulan-bulan tentang bagaimana dokumen rahasia berakhir di kotak-kotak catatan Gedung Putih yang terletak di Mar-a-Lago awal tahun ini. Sebuah dewan juri terpisah sedang menyelidiki upaya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020, dan itu semua menambah potensi bahaya hukum bagi Trump saat ia meletakkan dasar untuk pemilihan berikutnya.

Garis pertempuran yang akrab, yang ditempa selama empat tahun kepresidenan yang dibayangi oleh investigasi, dengan cepat terbentuk lagi pada Senin malam. Trump dan sekutunya berusaha untuk menjadikan pencarian sebagai persenjataan sistem peradilan pidana dan upaya yang didorong oleh Demokrat untuk mencegahnya memenangkan masa jabatan lagi pada tahun 2024 - meskipun Gedung Putih Biden mengatakan tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang hal itu, dan saat ini Direktur FBI, Christopher Wray, diangkat oleh Trump lima tahun lalu.

"Ini adalah masa-masa kelam bagi Bangsa kita, karena rumah saya yang indah, Mar-A-Lago di Palm Beach, Florida, saat ini dikepung, digerebek, dan diduduki oleh sekelompok besar agen FBI," tulis Trump. 

“Tidak ada hal seperti ini yang pernah terjadi pada Presiden Amerika Serikat sebelumnya.”

“Setelah bekerja sama dengan instansi Pemerintah terkait, penggerebekan mendadak di rumah saya ini tidak perlu atau tidak pantas,” kata Trump.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Selidiki Arsip Nasional

Juru bicara Departemen Kehakiman Dena Iverson menolak mengomentari pencarian tersebut, termasuk apakah Jaksa Agung Merrick Garland secara pribadi telah mengizinkannya.

FBI menghubungi Secret Service sesaat sebelum memberikan surat perintah, orang ketiga yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada The Associated Press. Agen Dinas Rahasia menghubungi Departemen Kehakiman dan dapat memvalidasi surat perintah sebelum memfasilitasi akses ke perkebunan, kata orang itu.

Departemen Kehakiman telah menyelidiki potensi kesalahan penanganan informasi rahasia sejak Badan Arsip dan Arsip Nasional mengatakan telah menerima 15 kotak catatan Gedung Putih dari Mar-a-Lago, termasuk dokumen yang berisi informasi rahasia, awal tahun ini. Arsip Nasional mengatakan Trump seharusnya menyerahkan materi itu setelah meninggalkan kantor, dan meminta Departemen Kehakiman untuk menyelidikinya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Penyelidikan Catatan

Ada beberapa undang-undang federal yang mengatur penanganan catatan rahasia dan dokumen pemerintah yang sensitif, termasuk undang-undang yang menyatakan bahwa menghapus materi tersebut dan menyimpannya di lokasi yang tidak sah merupakan kejahatan.

Meskipun surat perintah penggeledahan tidak selalu berarti tuntutan pidana sudah dekat atau bahkan diharapkan, pejabat federal yang ingin mendapatkannya harus terlebih dahulu menunjukkan kepada hakim bahwa mereka memiliki kemungkinan penyebab terjadinya kejahatan.

Dua orang yang mengetahui masalah tersebut, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penyelidikan yang sedang berlangsung, mengatakan pencarian pada hari Senin terkait dengan penyelidikan catatan.

Penyelidik juga mencari tahu apakah Trump memiliki catatan kepresidenan tambahan atau dokumen rahasia apa pun di perkebunan itu.

4 dari 4 halaman

Trump Membantah Tuduhan

Trump sebelumnya menyatakan bahwa catatan kepresidenan diserahkan "dalam proses biasa dan rutin." Putranya Eric mengatakan di Fox News pada Senin malam bahwa dia telah menghabiskan hari itu bersama ayahnya dan bahwa pencarian itu terjadi karena "Arsip Nasional ingin menguatkan apakah Donald Trump memiliki dokumen atau tidak".

Ditanya bagaimana dokumen-dokumen itu berakhir di Mar-a-Lago, Eric Trump mengatakan bahwa kotak-kotak itu termasuk di antara barang-barang yang dipindahkan dari Gedung Putih selama “enam jam” pada Hari Peresmian, ketika Biden bersiap untuk pindah ke gedung.

“Ayah saya selalu menyimpan kliping pers,” kata Eric Trump. 

"Dia punya kotak, ketika dia pindah dari Gedung Putih."

Trump muncul dari Trump Tower di New York City tak lama sebelum jam 8 malam dan melambai kepada orang-orang yang melihatnya sebelum dibawa pergi dengan sebuah mobil.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS