Sukses

Donald Trump: Warga AS Tetap Berhak Punya Senpi, Meski Ada Penembakan Sekolah Texas

Liputan6.com, Houston - Mantan presiden AS Donald Trump membela hak-hak pemilik senjata api (senpi). Akan tetapi, ia menyerukan "secara drastis" mengubah pendekatan bangsa terhadap kesehatan jiwa dan keamanan sekolah.

"Adanya kejahatan di dunia bukan alasan untuk melucuti senjata warga yang taat hukum. Adanya kejahatan adalah salah satu alasan terbaik untuk mempersenjatai warga yang taat hukum," kata Trump kepada massa yang bertepuk tangan dalam konvensi tahunan Asosiasi Pemilik Senapan Nasional (NRA) di Houston, Texas, sebagaimana dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (29/5/2022).

Konvensi diadakan tiga hari setelah pembantaian oleh seorang pria bersenjata, menewaskan 19 siswa dan dua guru di sekolah dasar di Uvalde, sisi lain Texas.

Sementara fraksi Demokrat di Kongres memperbarui seruan untuk undang-undang yang memperketat kepemilikan senjata api, Trump menyatakan "berbagai kebijakan pengendalian senjata api yang dididesakkan oleh orang-orang berhaluan kiri, tidak akan mampu mencegah kengerian yang terjadi."

Trump mengatakan kepada kelompok itu bahwa setiap gedung sekolah harus memiliki satu titik masuk, pagar luar yang kuat, metal detektor, pintu kelas yang diperkuat, dan setiap sekolah harus memiliki petugas polisi atau penjaga bersenjata yang bertugas setiap saat. Ia juga kembali menyerukan agar guru yang terlatih boleh membawa senjata di dalam kelas.

Trump dan pembicara lain mengabaikan peningkatan keamanan yang sudah diterapkan di sekolah dasar yang tidak menghentikan pria bersenjata itu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Sekolah di AS Hadapi Ancaman Kekerasan Baru Pasca-penembakan Texas

Sekolah di seluruh Amerika Serikat menghadapi gelombang ancaman kekerasan pada hari-hari setelah penembakan di Sekolah Dasar Robb di Uvalde, Texas yang menewaskan 21 orang, termasuk 19 siswa anak-anak.

Para ahli mengatakan bahwa sementara ancaman sekolah adalah kejadian sehari-hari, sekolah sekarang berada di ujung tanduk karena administrator menilai ancaman yang dibuat di media sosial dan di ruang kelas, yang mengakibatkan ancaman keamanan meningkat, demikian seperti dikutip dari the Washington Post, Minggu (28/5/2022).

Di New York, polisi Suffolk County mengatakan mereka menangkap seorang anak berusia 16 tahun karena memposting di media sosial pada hari Kamis bahwa ia berencana untuk melakukan "penembakan besar-besaran" di Bellport High School, yang ia hadiri.

Di Maryland, sebuah sekolah menengah di Prince George's County ditutup pada hari Kamis setelah seorang siswa membawa bagian dari "senjata hantu" ke dalam kelas. Siswa tersebut kemudian ditangkap. Dan setidaknya enam ancaman telah dibuat minggu ini terhadap sekolah-sekolah di Texas, menurut laporan media.

Meskipun tidak ada database nasional yang melacak ancaman penembakan di sekolah, para ahli mengatakan tidak mengherankan bahwa akan ada lebih banyak dari mereka yang dilaporkan setelah pembantaian Texas.

"Setelah tragedi penembakan di sekolah, penembakan di sekolah adalah yang terdepan bagi semua orang dan kami mungkin lebih cenderung melaporkan dugaan ancaman kekerasan, sehingga meningkatkan jumlah ancaman," james Densley, profesor peradilan pidana di Metropolitan State University dan salah satu pendiri Violence Project, menulis dalam sebuah email.

"Pada saat yang sama, siswa sekolah menengah mencoba memanfaatkan momen itu dengan menyerukan ancaman tipuan agar sekolah dibatalkan."

Dalam kasus lain, ancaman dapat dibuat oleh orang-orang yang ingin meniru tragedi terbaru. 

3 dari 3 halaman

Belasan Ribu Ancaman

David Riedman, salah satu pendiri K-12 School Shooting Database, mengatakan dia telah mencatat lebih dari 2.500 contoh ancaman untuk melakukan penembakan di sekolah melalui laporan media sejak 2018, meskipun memperingatkan bahwa ini jauh dari database yang lengkap.

Pada hari-hari setelah penembakan Uvalde, sekolah telah memberi tahu keluarga tentang ancaman senjata dan kekerasan lainnya terhadap sekolah anak-anak mereka, mengumumkan penutupan dan penangkapan tersangka.

Di California Selatan, sebuah sekolah menengah membatalkan kelas pada hari Jumat setelah ancaman yang tampaknya menargetkan sekolah beredar di media sosial. Ancaman itu dilaporkan berasal dari Texas dan kemudian dianggap tidak kredibel.

"Distrik mendorong semua orang di komunitas kami untuk waspada dan jika mereka melihat atau mendengar sesuatu yang menyangkut mereka, untuk membawanya ke perhatian orang dewasa yang tepercaya segera," sebuah pernyataan dari distrik sekolah kepada keluarga membaca.

Dan di seluruh Texas, ancaman atau insiden kekerasan dilaporkan minggu ini di setidaknya enam distrik sekolah, menurut Dallas Observer.