Sukses

Sah, Anthony Albanese Dilantik Jadi PM Australia Pengganti Scott Morrison

Liputan6.com, Canberra - Sah, Anthony Albanese telah dilantik sebagai pemimpin baru Australia. Ia resmi menjadi PM Australia pengganti Scott Morrison dan akan segera terbang ke pertemuan puncak internasional.

Partai Buruh Albanese mengalahkan pemerintah konservatif Scott Morrison dalam pemilihan pada hari Sabtu.

Masih belum jelas apakah dia akan menjadi mayoritas atau memerintah dengan dukungan crossbenchers.

Anthony Albanese dilantik dengan empat anggota kabinet kunci, termasuk Menteri Luar Negeri baru Penny Wong, yang akan bepergian bersamanya ke Jepang.

Mengutip BBC, Senin (23/5/2022), ini adalah pemerintahan Partai Buruh pertama di Australia dalam hampir satu dekade. Partai tersebut telah memenangkan 72 kursi majelis rendah tetapi penghitungan terus menentukan apakah mereka bisa mendapatkan 76 kursi yang dibutuhkan untuk membentuk mayoritas.

Salah satu politisi terlama di negara itu, ia menjanjikan para pemilih "perubahan yang aman" ketika ia bekerja untuk mengusir koalisi Liberal-Nasional konservatif yang telah berkuasa sejak 2013.

Di mana Perdana Menteri Scott Morrison yang digulingkan disebut sebagai "buldoser", dan Albanese bersumpah untuk menjadi "pembangun".

Kedua partai besar mengalami pukulan untuk suara utama mereka, dengan hampir sepertiga orang menempatkan pemain kecil - termasuk Partai Hijau dan independen - sebagai pilihan pertama mereka.

Setelah pandemi, yang membuat negara-negara bagian Australia terputus satu sama lain dan kota-kota terpecah oleh penguncian ketat, mendorong persatuan adalah prioritas utama bagi pemimpin baru.

"Saya ingin menyatukan warga Australia. Saya ingin mencari tujuan bersama dan mempromosikan persatuan dan optimisme, bukan ketakutan dan perpecahan," katanya dalam pidato kemenangan pada Sabtu malam.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

Akan ke Tokyo, Pertemuan Quad Group

Anthony Albanese akan terbang ke Tokyo pada hari Senin ini untuk bertemu dengan para pemimpin yang disebut negara Quad - AS, India dan Jepang.

Quad Group atau Kelompok Quad dipandang sebagian besar bertujuan untuk melawan pengaruh China yang berkembang di kawasan Indo-Pasifik.

Kelompok Quad kemudian akan bertemu pada Selasa 24 Mei, terkait ketegangan diplomatik baru-baru ini di Pasifik, setelah Kepulauan Solomon bulan lalu menandatangani pakta keamanan dengan China.

AS dan Australia khawatir kesepakatan itu dapat memungkinkan China membangun pangkalan angkatan laut di kawasan itu.

Dalam sebuah pernyataan menjelang pertemuan, Albanese memuji komitmen rekan-rekannya di kawasan.

"Quad Leaders' Summit menyatukan empat pemimpin demokrasi liberal yang hebat - Australia, Jepang, India, dan Amerika Serikat - untuk mendukung Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan tangguh," katanya.

Menteri Luar Negeri Australia yang baru, Penny Wong - orang pertama yang lahir di luar negeri yang memegang portofolio urusan luar negeri Australia - juga mengisyaratkan bahwa aksi iklim akan menjadi agenda pertemuan.

Australia akan mengambil "energi baru dan lebih banyak lagi ke meja - termasuk komitmen kami untuk bertindak atas perubahan iklim setelah satu dekade hilang", katanya.

 

 

3 dari 4 halaman

Sekilas Tentang Profil PM Albanese

Albanese telah mendapatkan reputasi sebagai pembela sistem perawatan kesehatan gratis Australia, seorang advokat untuk komunitas LGBT, seorang republikan, dan penggemar liga rugby yang bersemangat.

Pria berusia 59 tahun - dijuluki Albo - dibesarkan di perumahan sosial oleh seorang ibu tunggal yang hidup dengan uang pensiun disabilitas. Dia sering mengutip pendidikannya sebagai dasar untuk keyakinan progresifnya.

Albanese percaya ayahnya telah meninggal sebelum dia lahir, tetapi sebagai seorang remaja dia mengetahui ibunya sebenarnya telah hamil dengan seorang pria yang sudah menikah - yang kemungkinan besar masih hidup - saat bepergian di Eropa.

Tiga dekade kemudian ia melacak Carlo Albanese, terbang ke Italia untuk bertemu ayahnya untuk pertama kalinya, dan saudara tirinya.

Albanese mengatakan ibunya, Maryanne Ellery, bertekad untuk memastikan dia memiliki peluang yang tidak pernah dia lakukan. Dengan dukungannya, ia menjadi yang pertama di keluarganya untuk menyelesaikan sekolah dan pergi ke universitas.

Dia mengatakan menciptakan dunia yang lebih baik untuk putranya sendiri, Nathan, adalah inspirasi di balik kehidupan publiknya. Albanese berpisah dari istrinya selama 19 tahun pada 2019 tetapi pasangannya Jodie Haydon bergabung dengannya di jalur kampanye.

 

4 dari 4 halaman

Anggota Parlemen Selama 25 Tahun

Albanese telah menjadi pemimpin Partai Buruh selama tiga tahun, mengambil alih setelah kekalahan mengejutkan dari pendahulunya Bill Shorten pada 2019.

Tapi dia telah menjadi pendukung Partai Buruh sejak usia 20-an.

Dia bekerja di politik federal dan negara bagian sebelum dia terpilih pada hari ulang tahunnya yang ke-33 ke kursi sydney dalam kota pada tahun 1996.

Pada tahun 2007, ketika Partai Buruh berkuasa di bawah Kevin Rudd, Albanese menjadi menteri infrastruktur dan transportasi.

Dia tetap menjadi tokoh berpengaruh ketika partai memasuki periode yang penuh gejolak setelah menggantikan Rudd dengan Julia Gillard pada tahun 2010.

Ketika Rudd merebut kembali jabatan perdana menteri pada tahun 2013, dukungan Albanese membuatnya diangkat menjadi wakil perdana menteri. Namun dia hanya memegang posisi itu selama 10 minggu karena Partai Buruh kalah dalam pemilihan.

Albanese kemudian mengajukan diri untuk menjadi ketua partai. Meskipun populer di kalangan anggota partai peringkat-dan-file, saingan Bill Shorten memiliki lebih banyak dukungan di antara anggota parlemen dan mendapat pekerjaan itu, menjadi pemimpin oposisi Australia.

Tetapi waktu Albanese akhirnya tiba pada 2019, setelah Shorten kalah dalam dua pemilihan dan digulingkan sebagai pemimpin Partai Buruh.