Sukses

Kembalinya Peraturan Wajib Burqa di Afghanistan, Perempuan: Saya Seperti Penjahat

Liputan6.com, Kabul - "Hati saya hancur karena orang-orang di jalan mendekati saya, meminta saya untuk menutupi wajah saya," kata Soraya. "Bahkan penjahit yang saya kunjungi mengatakan kepada saya untuk menutupi wajah saya sebelum saya bisa berbicara dengan mereka."

Soraya, yang memiliki bisnis kecil di Kabul, tidak pernah percaya bahwa dia akan dipaksa untuk mengenakan burqa, seperti yang diberlakukan Taliban selama tugas pertama mereka berkuasa pada 1990-an.

Tetapi pada 7 Mei wajah perempuan menjadi pembatasan terbaru, setelah Taliban yang berkuasa di Afghanistan mengumumkan bahwa perempuan harus mengenakan cadar di depan umum untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Para pejabat Taliban menggambarkan keputusan cadar sebagai "saran" tetapi menetapkan serangkaian langkah-langkah tertentu yang meningkat bagi siapa pun yang tidak mematuhinya.

Dan ketika Soraya melakukan perjalanannya yang biasa ke toko-toko di Kabul barat minggu ini, sesuatu yang lain telah berubah. Perwakilan Taliban berada di dalam toko pakaian wanita untuk mengawasi apa yang dijual asisten toko dan apakah panjang pakaian yang dibuat khusus dianggap tepat.

"Saya takut," kata Soraya sebagaimana dikutip dari BBC, Minggu (15/5/2022).

Sejak Taliban kembali berkuasa pada Agustus 2021, mereka telah mengeluarkan berbagai dekrit yang membatasi kebebasan perempuan - melarang mereka dari pekerjaan pemerintah, pendidikan menengah dan bepergian lebih dari 45 mil (72 km) tanpa mahram, atau wali laki-laki.

Beberapa wanita di Afghanistan mengatakan dekrit tentang penggunaan cadar hanyalah serangan terbaru terhadap hak asasi manusia mereka.

"Ini seperti menjadi seorang wanita di Afghanistan adalah kejahatan," kata Sana, yang kehilangan pekerjaannya karena pengambilalihan Taliban dan berjuang secara finansial.

"Tidak masalah apa yang mereka pilih untuk saya dalam hal pakaian - saya tidak akan meninggalkan rumah saya, situasinya tidak ada harapan."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Kembalinya Kewajiban Wali Laki-Laki atas Perempuan

Sebagian besar wanita Afghanistan sudah mengenakan beberapa bentuk jilbab, syal yang menutupi kepala dan leher, tetapi pembatasan baru mengharuskan wanita untuk mengenakan niqab penuh, yang menutupi wajah tetapi bukan mata, atau burqa, menutupi tubuh dan wajah penuh dengan jaring di atas mata.

Mahram atau wali laki-laki mereka, yang biasanya adalah kerabat dekat laki-laki, yang harus mengawasi pakaian mereka, jika tidak mereka bisa menghadapi hukuman. Orang-orang itu dapat dipanggil untuk menemui pejabat kementerian, dan bahkan berpotensi dikirim ke pengadilan atau dipenjara selama tiga hari. Wanita dengan pekerjaan bisa dipecat.

Merasakan beban pembatasan baru, beberapa wanita mempertaruhkan keselamatan mereka untuk berbicara.

Sebuah kelompok di Kabul memprotes pekan ini terhadap mandat pakaian dengan mengenakan pakaian tradisional Afghanistan.

"Dalam delapan bulan terakhir Taliban tidak melakukan apa pun untuk kami kecuali mengawasi pakaian kami, ada ketidakstabilan politik dan ekonomi dan Taliban tidak menyelesaikan masalah ini terlebih dahulu," kata pengunjuk rasa Maryam.

Beberapa pengunjuk rasa mengatakan kepada BBC bahwa ketika mereka mencoba turun ke jalan sebagai protes pada hari Selasa mereka dihentikan oleh pejabat Taliban.

"Mereka membuat saya berdiri di tempat yang sama selama dua jam, mereka mengambil ponsel saya dan mengancam akan membawa kami ke kantor polisi," kata Hajira.

BBC Afghan Service menghubungi Taliban untuk mengomentari insiden itu, tetapi tidak menerima balasan.

 

3 dari 3 halaman

Seruan Protes

Anoushah, seorang aktivis hak-hak perempuan di Kabul, mengatakan dia juga memutuskan untuk mengambil sikap. "Hari pertama keputusan itu saya pergi dengan sengaja dengan putra saya yang berusia 12 tahun ke semua tempat kota mengenakan pakaian normal saya, menunjukkan wajah saya. Saya ingin bertemu dengan anggota Taliban untuk menantang mereka."

Sheikba, yang mengatakan dia adalah seorang ateis, bersumpah untuk melawan tekanan apa pun untuk mengubah cara dia berpakaian - meskipun baru-baru ini berurusan dengan pihak berwenang. Dalam perjalanan ke universitas, dia dihentikan oleh seorang pejabat Taliban karena tidak mengenakan pakaian yang dianggap benar.

"Saya mencoba bernalar dengannya tentang hal itu karena terlalu panas, tetapi ketika dia bersikeras saya harus menutupi diri saya sendiri," katanya.

Sheikba mengatakan dia selalu merasakan tekanan di masyarakat Afghanistan untuk menyesuaikan diri ketika datang ke pakaiannya, termasuk dari anggota laki-laki keluarganya.

"Perbedaannya adalah sekarang saya berjuang di dua front, dengan keluarga saya dan dengan para pejabat Taliban," katanya.

"Aku takut, tapi aku tidak punya pilihan selain melawannya."

Ini bukan satu-satunya batasan yang dia hadapi. Sheikba baru-baru ini berhenti naik pesawat untuk mengambil beasiswa untuk belajar di Iran karena dia tidak memiliki pendamping laki-laki dengannya.

Pada bulan Maret, Taliban memperkenalkan pembatasan untuk menghentikan perempuan naik penerbangan domestik atau internasional tanpa mahram. Mereka juga mengatakan bahwa wanita yang ingin melakukan perjalanan jarak jauh melalui jalan darat harus ditawari transportasi hanya jika ditemani oleh kerabat laki-laki.

"Saya mencoba menjelaskan kepada Taliban bahwa saya tidak bisa membawa siapa pun bersama saya ke Iran, tetapi mereka tidak mau mendengarkan."

Seperti Sheikba, Fereshtah khawatir tentang masa depannya. Ayahnya meninggal ketika dia baru berusia satu tahun, dan tidak memiliki pendamping laki-laki di rumah tangganya sekarang mungkin membatasi gerakannya.

Dia telah lama berjuang untuk keluarganya untuk memiliki hak untuk bekerja di luar rumah, dan untuk jangka waktu tertentu dia memiliki pekerjaan sebagai pekerja sosial, bepergian ke konferensi dengan saudara perempuannya.

"Saya berharap bahwa ketika saya lulus dari universitas saya dapat melanjutkan pendidikan saya di luar negeri dan melakukan gelar Master, tetapi sekarang saya tidak berharap."