Sukses

Joe Biden Ucapkan Selamat untuk Marcos Jr yang Unggul dalam Pilpres Filipina

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Amerika Serikat Joe Biden menelepon Ferdinand Marcos Jr pada Kamis (12 Mei) untuk mengucapkan selamat kepadanya atas kemenangan telaknya dalam pemilihan presiden Filipina, kata duta besar Manila untuk Washington.

Biden adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang mengakui kemenangan pemilihan Marcos Jr, putra senama dari diktator terguling yang pencalonannya mengkhawatirkan aktivis hak asasi manusia dan kelompok pro-demokrasi. 

"Presiden Biden mengatakan kepadanya bahwa Washington menantikan untuk bekerja dengannya dan mengutip sejarah bersama dari sekutu perjanjian lama," ujar Duta Besar Filipina Jose Manuel Romualdez kepada Associated Press, menambahkan bahwa keduanya berbicara selama lebih dari 10 menit, dikutip Kamis (12/5/2022).

Marcos Jr memiliki lebih dari 31 juta suara dalam penghitungan tidak resmi dari Pilpres Filipina yang digelar Senin 9 Mei dalam apa yang diproyeksikan menjadi salah satu mandat terkuat untuk seorang presiden Filipina dalam beberapa dekade. Pasangan wakil presidennya, Sara Duterte-Carpio, tampaknya juga menang telak.

Marcos Jr mengutip hubungan yang panjang dan kuat antara Manila dan Washington, dan mengatakan bahwa pemerintahannya akan bekerja untuk terus membangunnya. Dia mengundang Biden untuk menghadiri pelantikannya pada 30 Juni, tetapi pemimpin AS itu mengatakan dia berurusan dengan kekhawatiran mendesak yang mungkin mendorongnya untuk tinggal di AS, tetapi akan mengirim delegasi tingkat tinggi Amerika, kata Romualdez melalui telepon.

Marcos Jr mendeklarasikan kemenangan pada hari Rabu, mengatakan bahwa kemenangan pemilihannya adalah dorongan untuk demokrasi dan berjanji untuk mencari kesamaan di seluruh kesenjangan politik, menurut juru bicaranya, Vic Rodriguez.

“Kepada dunia: Nilailah saya bukan dari nenek moyang saya, tapi dari tindakan saya,” kata Rodriguez mengutip perkataan Marcos Jr.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Hasil Pemilu Filipina

Hasil pemilu adalah pembalikan yang menakjubkan dari pemberontakan “Kekuatan Rakyat” yang didukung tentara tetapi sebagian besar damai yang menggulingkan ayah Marcos pada tahun 1986 - sebuah kemenangan demokrasi di Asia Tenggara di mana rezim otoriter berkembang.

Marcos Jr (64) berkampanye dengan tema persatuan nasional yang samar-samar sambil menghindari isu-isu yang bergejolak dalam upaya kelompok-kelompok kiri garis keras dan para penyintas kediktatoran Marcos yang lebih tua disamakan dengan menutupi kejahatan ayahnya.

Pada hari Selasa, dia tampak diliputi emosi saat mengunjungi makam ayahnya - yang dipindahkan ke pemakaman pahlawan nasional di bawah Presiden Rodrigo Duterte saat ini.

Beberapa saingan utama pemilihan Marcos Jr telah mengakui kekalahan, meskipun penantang terdekatnya, Wakil Presiden Leni Robredo, seorang pengacara hak asasi manusia yang menjanjikan reformasi yang sangat dibutuhkan, hanya mengakui keunggulan besarnya.

3 dari 4 halaman

Menunggu Hasil Pasti

Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa pemilihan dan penghitungan suara berikutnya mengikuti standar internasional tanpa insiden besar.

Hasil tabulasi masih harus dikonfirmasi oleh Kongres. Marcos Jr dan Sara Duterte kemudian akan memulai masa jabatan enam tahun tunggal mereka memimpin negara yang dilanda pandemi COVID-19, ketidaksetaraan kekayaan, pemberontakan, dan perpecahan politik, yang hanya dipicu oleh kepresidenan yang bergejolak dari ayah mereka.

Sebelumnya, China mengucapkan selamat kepada "kandidat terkemuka" dan Filipina atas kelancaran pemilihan dan mengatakan bahwa mereka akan bekerja dengan Manila untuk "tetap berkomitmen pada bertetangga dan persahabatan yang baik" untuk kepentingan rakyat kedua negara.

Marcos Jr telah mengatakan bahwa dia ingin mengejar hubungan yang lebih dekat dengan China, meskipun Beijing selama masa kepresidenan Duterte yang akan keluar tidak menunjukkan kesediaan untuk berkompromi pada klaim teritorial mereka yang saling bertentangan di Laut China Selatan dan operasi militer, penangkapan ikan dan lainnya di perairan tersebut.

4 dari 4 halaman

Hubungan dengan China dan AS

Marcos Jr., putra mantan diktator Filipina Ferdinand Marcos, memiliki hubungan yang telah terjalin lama dengan China dan sedang mencari kesepakatan baru dengan Presiden Xi Jinping atas perairan yang diperebutkan di Laut China Selatan.

Di sisi lain, hubungan Marcos Jr. dengan Amerika Serikat diperumit oleh insiden terkait perintah pengadilan di AS, di mana dia menolak bekerja sama dengan Pengadilan Distrik Hawaii yang pada 1995 memerintahkan keluarga Marcos untuk membayar 2 miliar dolar AS dari kekayaan yang dijarah kepada para korban pemerintahan Marcos.

Filipina adalah titik temu persaingan geopolitik antara AS dan China, dengan wilayah maritimnya meliputi bagian dari Laut China Selatan, jalur strategis dan kaya sumber daya, di mana China juga mengklaim kedaulatannya.

Pada 2016, Pengadilan Arbitrase Tetap Internasional menyatakan China tidak memiliki dasar hukum untuk mengklaim wilayah perairan di Laut China Selatan. Namun, dalam wawancaranya saat kampanye pilpres, Marcos Jr. mengatakan bahwa keputusan pengadilan tersebut "tidak efektif" karena China tidak mengakuinya. Dia akan mencari kesepakatan bilateral dengan China untuk menyelesaikan perbedaan antara Filipina dan China.

"Jika Anda membiarkan AS masuk, Anda menjadikan China musuh Anda,” katanya kepada Radio DZRH. "Saya pikir kita bisa mencapai kesepakatan (dengan China). Faktanya, orang-orang dari kedutaan China adalah teman saya. Kami telah membicarakan hal itu."