Sukses

COVID-19 Picu Asian Games 2022 di Hangzhou China Ditunda Sampai Batas Waktu yang Belum Ditentukan

Liputan6.com, Hangzhou - Asian Games yang akan berlangsung di Kota Hangzhou, China pada September 2022 ditunda tanpa batas waktu karena COVID-19, kata penyelenggara pada Jumat 6 Mei 2022.

Pesta olahraga terbesar di Benua Asia itu dijadwalkan akan diadakan dari 10 hingga 25 September 2022.

Tetapi sekarang telah ditunda karena China mencoba untuk menghentikan kebangkitan besar infeksi COVID-19 di beberapa bagian wilayah, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (6/5/2022).

Hangzhou terletak kurang dari 200 km dari kota Shanghai, yang telah mengalami penguncian selama berminggu-minggu sebagai bagian dari pendekatan nol-COVID-19 dari Partai Komunis yang berkuasa dalam menghadapi virus tersebut.

Dewan Olimpiade Asia (OCA) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan untuk menunda "diambil oleh semua pemangku kepentingan setelah dengan hati-hati mempertimbangkan situasi pandemi.

Asian Games biasanya menarik lebih dari 10.000 atlet dari seluruh negara di Benua Asia.

Penyelenggara mengatakan bulan lalu bahwa Hangzhou -- kota berpenduduk 12 juta di China timur -- telah selesai membangun sekitar 56 tempat kompetisi untuk Asian Games dan Asian Para Games.

Pada saat itu, mereka mengindikasikan bahwa telah berencana untuk mengadakan acara di bawah rencana pengendalian virus yang sebelumnya telah "belajar dari pengalaman sukses" Olimpiade Musim Dingin Beijing, yang diadakan pada Februari dalam sistem 'gelembung' COVID-19 yang ketat.

Hangzhou siap menjadi kota ketiga di China yang menjadi tuan rumah kompetisi kontinental setelah Beijing pada 1990 dan Guangzhou pada 2010.

Beberapa acara akan diadakan di kota-kota provinsi lainnya termasuk Ningbo, Wenzhou, Huzhou, Shaoxing dan Jinhua.

OCA juga mengatakan bahwa Asian Youth Games, yang dijadwalkan akan diadakan pada Desember di kota Shantou, China.

Pertandingan Universitas Dunia, yang dijadwalkan akan dimulai bulan depan di Chengdu juga sudah ditunda dari tahun lalu, dan diperkirakan akan kembali ditunda.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Banyak Pihak Berjuang

Hampir semua olahraga internasional terhenti di China sejak COVID-19 muncul di kota Wuhan di China pada akhir 2019.

Olimpiade Beijing adalah pengecualian tetapi diadakan dalam "lingkaran tertutup" yang ketat dengan semua orang di dalamnya, termasuk atlet, staf, sukarelawan dan media, mengambil tes COVID-19 setiap hari dan tidak diizinkan untuk menjelajah ke kota lebih luas atau melakukan kontak dengan masyarakat.

China dengan keras berpegang pada kebijakan nol-COVID-19, memberlakukan penguncian ketat, karantina, dan program pengujian massal bahkan ketika negara-negara lain mulai membuka kembali wilayahnya.

Pemerintah telah menggembar-gemborkan strategi tersebut sebagai bukti bahwa ia menghargai kehidupan manusia di atas kepentingan materi dan dapat mencegah krisis kesehatan masyarakat yang terlihat di banyak negara Barat.

Para pemimpin tinggi China kembali bersumpah untuk "dengan teguh mematuhi" nol-COVID-19 dan "dengan tegas melawan" kritik terhadap kebijakan tersebut, meskipun ada protes publik yang meningkat terhadap tindakan tersebut.

Kemarahan terutama ditujukan di Shanghai, di mana 25 juta orang telah marah di bawah tambal sulam penguncian sejak Maret 2022.

3 dari 4 halaman

Otoritas Shanghai Sebut Kasus COVID-19 Mengalami Tren Penurunan Berkelanjutan

Shanghai telah mengalami wabah COVID-19 terburuk di China di bawah kendali efektif setelah penguncian selama sebulan dengan hampir 25 juta orang. Kini, pihak berwenang tetap pada strategi nol COVID-19 meskipun biaya ekonomi meningkat.

Seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (6/5/2022), jumlah infeksi COVID-19 baru di pusat keuangan China berada pada "tren penurunan berkelanjutan" sejak 22 April, kata wakil walikota Wu Qing.

"Saat ini, situasi pencegahan dan pengendalian epidemi kota kami terus membaik, dan epidemi telah berhasil dikendalikan secara efektif," katanya dalam konferensi pers.

Banyak dari 25 juta penduduk Shanghai masih dikurung dan menentang langkah-langkah tersebut, yang sekarang masuk bulan kedua, diterapkan sebagai bagian dari pendekatan "nol-COVID" China untuk mengatasi COVID-19.

Wu membunyikan nada peringatan, mengatakan sementara transmisi komunitas telah "dibatasi secara efektif" dan ada risiko rebound. Kota tidak akan terpengaruh dari strategi "pembersihan dinamis", katanya.

"Kami tidak bisa santai, kami tidak bisa mengendurkan ketekunan sebagai sinyal kemenangan," katanya.

Virus ini pertama kali diidentifikasi di kota Wuhan di China pada akhir 2019.

Strategi yang diambil China untuk melawannya, mulai dari pengujian massal, karantina ketat, dan penguncian menyeluruh, mengancam target pertumbuhan resminya sekitar 5,5 persen tahun ini dan telah mengirimkan gaung ke seluruh ekonomi global.

4 dari 4 halaman

Mulai Bisa Keluar Ruangan

Meskipun sekitar 2,3 juta penduduk Shanghai masih berada di daerah berisiko tinggi yang tertutup rapat, 16,67 juta lainnya berada di "zona pencegahan" berisiko rendah.

Ini berarti mereka dapat, secara teori, meninggalkan rumah dan berkeliaran di sekitar komunitas mereka.

Namun, banyak warga mengeluh bahwa pejabat masyarakat yang berbeda menerapkan aturan dengan cara yang berbeda, dengan beberapa orang di "zona pencegahan" masih tidak dapat keluar meskipun daerah mereka telah melaporkan tidak ada kasus positif selama berminggu-minggu.

Satu kompleks besar di distrik Changning, Shanghai tengah mengumumkan bahwa mereka melonggarkan pembatasan di dalam kompleks dan mengurangi jumlah sukarelawan yang membantu mengantarkan makanan. Namun penghuninya masih tidak bisa keluar melalui gerbang yang terkunci.

Shanghai melaporkan 4.024 kasus virus corona tanpa gejala lokal baru pada 5 Mei, turun dari 4.390 sehari sebelumnya.

Kasus bergejala yang dikonfirmasi mencapai 245, juga turun dari 261 sehari sebelumnya. Kematian turun menjadi 12, dari 13 sehari sebelumnya.