Sukses

Perang Rusia Ukraina Terkini, Presiden Volodymyr Zelensky Nantikan Kunjungan Joe Biden

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah mendesak presiden AS Joe Biden untuk mengunjungi Ukraina dan menegaskan kembali bahwa dia tidak bersedia menyerahkan wilayah di timur negara itu untuk mengakhiri perang dengan Rusia, selama wawancara panjang dengan siaran CNN pada hari Minggu.

"Saya pikir dia akan melakukannya," kata Zelensky dalam bahasa Inggris ketika ditanya apakah dia mengetahui rencana kunjungan presiden AS.

"Tapi itu keputusannya, tentu saja, dan [itu] tergantung pada situasi keamanan, tentu saja. Tapi saya pikir dia adalah pemimpin Amerika Serikat dan itulah mengapa dia harus datang ke sini untuk melihatnya."

Dilansir dari laman The Guardian, Senin (18/4/2022), Biden mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa AS akan segera memutuskan apakah akan mengirim seorang pejabat senior ke Ukraina sebagai bentuk dukungan, tetapi sumber menyarankan kepada Reuters bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan menteri pertahanan Lloyd Austin atau Menteri Luar Negeri Antony Blinken. Komentar Zelensky muncul setelah Perdana Menteri Boris Johnson melakukan kunjungan mendadak ke Kiev akhir pekan lalu.

Pada hari Jumat, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Biden tidak memiliki jadwal kunjungan.

Zelensky, yang berbicara kepada saluran berita pada hari Jumat dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Minggu, mengarahkan perhatiannya pada serangan Rusia yang menjulang di wilayah Donbas di timur negara itu, yang kemungkinan akan menjadi fase perang yang brutal dan menentukan setelah mundurnya Rusia. dari daerah sekitar Kiev di utara.

Zelensky mengatakan Ukraina tidak akan menyerahkan wilayah di timur negara itu untuk mengakhiri perang dengan Rusia. 

"Inilah mengapa sangat penting bagi kami untuk tidak membiarkan mereka, mempertahankan pendirian kami, karena pertempuran ini ... itu dapat mempengaruhi jalannya seluruh perang," kata Zelensky. Ada sekitar 40.000 tentara Ukraina di wilayah Donbas dan dia mengakui kemungkinan beberapa pertempuran yang mencakup periode waktu yang tidak diketahui.

"Saya tidak mempercayai militer Rusia dan kepemimpinan Rusia… fakta bahwa kami melawan mereka dan mereka pergi dan mereka melarikan diri dari Kiev, dari utara, dari Chernihiv… itu tidak berarti bahwa jika mereka mampu menangkap Donbas, mereka tidak akan datang lebih jauh ke Kiev,” kata Zelensky.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ukraina Dapat Bantuan dari AS

Zelensky menyambut bantuan militer tambahan senilai $800 juta yang disetujui oleh Gedung Putih minggu lalu , tetapi mendesak AS dan sekutunya untuk persenjataan yang lebih banyak dan pengiriman yang lebih cepat.

“Tentu saja, kami membutuhkan lebih banyak. Tapi saya senang dia membantu kami sekarang," kata Zelensky kepada CNN. 

“Saya merasa bahwa saat ini kita melakukan dialog yang lebih bersih. Ini adalah dialog yang memiliki beberapa tikungan dan belokan. Dan tidak hanya berbicara. Ini sangat, sangat sulit karena tidak banyak negara yang benar-benar membantu kami.”

Presiden Ukraina juga menegaskan kembali kekhawatiran bahwa pasukan Rusia dapat menggunakan senjata kimia atau nuklir taktis di Ukraina.

“Tidak hanya saya, seluruh dunia, semua negara harus khawatir… karena [penggunaan senjata nuklir] bukanlah informasi nyata, tetapi bisa menjadi kebenaran.”

“Senjata kimia… mereka bisa melakukannya, bagi mereka nyawa rakyat, tidak ada. Itu sebabnya,” kata Zelensky. “Kita harus berpikir jangan takut, jangan takut tapi bersiaplah. Tapi itu bukan pertanyaan untuk Ukraina, tidak hanya untuk Ukraina tetapi untuk seluruh dunia, saya pikir.”

3 dari 4 halaman

Korban di Ukraina

Zelensky memperkirakan jumlah kematian militer Ukraina antara 2.500 hingga 3.000 menambahkan sekitar 10.000 lainnya telah terluka sejauh ini “dan sulit untuk mengatakan berapa banyak yang akan selamat.”

Dia mengklaim Rusia telah kehilangan hingga 20.000 tentara, yang belum dikonfirmasi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa per 13 April 2022 sudah ada 1.964 warga Ukraina meninggal dunia akibat serangan Rusia.

External Situation Report #7 periode 7-13 April 2022 yang dipublikasikan pada 14 April juga menunjukkan jumlah pengungsi yang telah meninggalkan Ukraina mencapai 4,6 juta orang.

Angka tersebut merupakan data pemerintah yang dikumpulkan oleh Komisaris Tinggi Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Pengungsi atau the United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR).

Dalam enam minggu terakhir para pengungsi Ukraina melarikan diri ke negara tetangga dengan proporsi tertinggi yakni 57 persen di Polandia dan 15 persen di Rumania.

Sementara, 7,1 juta orang terpaksa melakukan perpindahan internal dan 2.613 orang tercatat mengalami luka-luka.

Konflik yang masih berlangsung membuat akses ke layanan perawatan kesehatan semakin sulit.  Hal ini diperparah dengan tidak adanya akses ke obat-obatan di beberapa daerah, gangguan parah dalam layanan kritis, dan kurangnya transportasi umum menuju bantuan medis.

Antara 24 Februari hingga 13 April, total ada 119 serangan pada fasilitas layanan kesehatan yang telah dilaporkan. Ini mengakibatkan 51 orang cedera dan 73 meninggal dunia. Serangan lebih lanjut sedang diverifikasi.

4 dari 4 halaman

Ancaman Senjata Kimia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dunia harus siap atas potensi Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan senjata nuklir dalam konflik saat ini di Eropa.

Berbicara di Kiev, Zelensky menyuarakan kekhawatirannya bahwa Presiden Rusia juga dapat siap untuk menggunakan senjata kimia terhadap Ukraina.

 

Ditanya apakah dia khawatir tentang prospek serangan nuklir oleh CNN, Zelensky mengatakan, "Tidak hanya saya--di seluruh dunia, semua negara harus khawatir."

Dia menambahkan: "Senjata kimia ... Mereka bisa melakukannya, bagi mereka kehidupan orang-orang bukanlah apa-apa. Itu sebabnya. Kita harus berpikir untuk tidak takut, tidak takut tetapi siap.

"Tapi itu bukan pertanyaan untuk Ukraina, tidak hanya untuk Ukraina tetapi untuk seluruh dunia, saya pikir."

Zelensky juga berbicara tentang tenggelamnya kapal perang Msokva andalan Rusia baru-baru ini.

Pemimpin Ukraina mengatakan tenggelamnya itu bukan "tragedi" bagi mereka karena ia mengakui semakin sedikit senjata yang dimiliki Federasi Rusia semakin baik bagi mereka.

Gubernur wilayah Odesa, Maksym Marchenko, mengatakan pasukan negaranya menyerang kapal itu dengan dua rudal anti-kapal Neptunus. Rusia mengatakan kapal perang andalannya telah tenggelam setelah ledakan amunisi.