Sukses

Riset: Parasit Bisa Menumpang di Limbah Plastik di Laut dan Menginfeksi Manusia

Liputan6.com, Jakarta - Parasit kecil bisa menumpang pada mikroplastik yang mengambang di laut dan kemudian melompat ke kehidupan manusia.

Dalam kondisi laboratorium, para peneliti telah menunjukkan tiga kuman umum - Toxoplasma gondii, Giardia, dan Cryptosporidium - lebih dari mampu mengikuti microbeads sintetis dan microfibers.

Ini mungkin tidak terjadi di dunia nyata, tetapi penelitian ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa jalur penularan parasit dari limbah plastik di laut ke hewan lain setidaknya mungkin.

Karena ikan dan kerang adalah pembawa mikroplastik secara teratur, para penulis khawatir tentang apa arti hasil mereka bagi kesehatan hewan dan manusia, demikian seperti dkutip dari Science Alert, Sabtu (30/4/2022).

"Sangat mudah bagi orang untuk mengabaikan masalah plastik sebagai sesuatu yang tidak penting bagi mereka, seperti, 'Saya bukan kura-kura di lautan; Saya tidak akan tersedak hal ini, '" jelas Karen Shapiro, seorang ahli penyakit menular di University of California, Davis.

"Tapi begitu Anda mulai berbicara tentang penyakit dan kesehatan, ada lebih banyak kekuatan untuk menerapkan perubahan. Mikroplastik benar-benar dapat memindahkan kuman di sekitar, dan kuman ini berakhir di air dan makanan kita.

Untuk menguji gagasan tersebut, para peneliti melakukan serangkaian percobaan laboratorium, di mana mereka memperkenalkan protozoa patogen ke mikroplastik yang bermandikan air laut.

Tiga patogen yang dipilih tim untuk dipelajari diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai penyebab penyakit yang diremehkan dari konsumsi kerang.

Toxoplasma gondii menginfeksi hewan berdarah panas, seperti mamalia laut dan juga manusia. Dalam diri kita, parasit dapat menyebabkan kista terbentuk di kerangka, otak, dan mata kita.

Sementara itu, Giardia dan Cryptosporidium (dikenal sebagai crypto untuk jangka pendek) keduanya dapat menyebabkan penyakit diare pada spesies kita.

 

2 dari 3 halaman

Temuan Penelitian

Ketiga kuman ditemukan menempel pada mikroplastik dalam percobaan laboratorium, meskipun lebih banyak parasit yang melekat pada mikrofiber poliester daripada microbeads polietilen.

Jenis plastik sebelumnya biasanya berasal dari pakaian dan perlengkapan manusia, sedangkan jenis yang terakhir umumnya dari produk kosmetik.

Ini bukan pertama kalinya mikroplastik ditemukan untuk mengangkut kontaminan di lingkungan laut.

Pada tahun 2009, studi menemukan polusi plastik mengangkut dan pencucian bahan kimia ke lingkungan laut.

Tetapi kontaminan biologis kurang fokus.

Pada tahun 2013, para peneliti mulai memperingatkan bahwa tambalan sampah laut besar menjadi tuan rumah ekosistem baru ganggang dan kehidupan bakteri, yang dikenal sebagai 'plastisphere'.

Beberapa mikroplastik ini mungkin mengapung di permukaan laut, sementara yang lain mungkin tenggelam ke dasar. Either way, hewan pemakan filter yang mengambil potongan-potongan kecil makanan dari laut cenderung mengambil beberapa mikroplastik secara tidak sengaja. Jika polutan juga membawa parasit, efeknya ke jaring makanan bisa menjadi bencana.

"Ketika plastik dilemparkan, itu membodohi invertebrata," kata Shapiro. "Kami mengubah jaring makanan alami dengan memperkenalkan bahan buatan manusia ini yang juga dapat memperkenalkan parasit mematikan."

 

3 dari 3 halaman

WWF: 88 Persen Spesies Laut Terdampak Akibat Polusi Plastik

Organisasi lingkungan terbesar di dunia, World Wide Fund for Nature (WWF), pada hari Selasa (08/02) mengatakan, sampah plastik telah mengotori semua lautan dan menyerukan upaya mendesak untuk membuat perjanjian internasional tentang plastik.

Menurut sebuah laporan baru yang diterbitkan oleh WWF, 88% spesies laut telah terpengaruh oleh kontaminasi plastik yang parah di lautan. Laporan tersebut menambahkan, banyak organisme laut telah menelan plastik ini, termasuk hewan laut yang biasa dikonsumsi manusia, demikian dikutip dari DW Indonesia, Rabu (8/2/2022).

Laporan yang disusun bekerja sama dengan Institut Alfred Wegener di Jerman itu, mengumpulkan data dari 2.590 studi ilmiah, yang mengukur dampak plastik dan mikroplastik di laut. Dikaporkan, "pulau plastik" raksasa, yang terdiri dari potongan-potongan plastik yang mengapung, telah ditemukan di samudra Atlantik dan Pasifik.

Laporan tersebut menemukan, zat turunan bahan bakar fosil "telah mencapai setiap bagian lautan, dari permukaan laut hingga dasar laut dalam, dari kutub hingga garis pantai pulau-pulau terpencil, dan dapat dideteksi di dalam organisme plankton terkecil hingga mamalia laut terbesar, paus."

WWF telah mengindikasikan, setidaknya 2.144 spesies menderita akibat polusi plastik di habitatnya. Sejumlah spesies akhirnya juga menelan sampah plastik tersebut, dengan rincian kasus konsumsi sampah plastik pada 90% burung laut dan 52% penyu laut, menurut laporan itu.

WWF memperingatkan, kandungan mikroplastik telah ditemukan pada spesies kerang biru dan tiram, dan seperlima sarden kalengan mengandung partikel ini.