Sukses

NASA: Letusan Gunung Berapi Tonga Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

Liputan6.com, Nuku'alofa - Letusan gunung berapi di Tonga yang memicu tsunami ratusan kali lebih kuat daripada bom atom yang dijatuhkan AS di Hiroshima selama Perang Dunia Kedua, kata NASA.

"Letusan itu melenyapkan sebuah pulau vulkanik di utara ibu kota Tonga, Nuku'alofa," kata badan antariksa AS NASA tersebut.

Tonga mengatakan lebih dari empat perlima penduduk terkena dampak tsunami dan abu yang jatuh. Tiga orang dipastikan tewas dalam tsunami pekan lalu.

Sebelum letusan, pulau vulkanik Hunga Tonga-Hunga Ha'apai adalah dua pulau terpisah yang bergabung dengan daratan baru yang terbentuk pada tahun 2015.

NASA mengatakan letusan itu begitu kuat sehingga semua daratan baru hilang, bersama dengan "bongkahan besar" dari dua pulau yang lebih tua.

Meluasnya emisi abu vulkanik, gas dan partikel dari letusan telah terbukti menjadi tantangan besar bagi pejabat Tonga.

Segera setelah letusan dan tsunami, ada kekhawatiran bahwa sumber air telah tercemar oleh selimut abu tebal, meningkatkan risiko penyakit seperti kolera dan diare. Namun, para pejabat mencatat bahwa pengujian dalam beberapa hari terakhir telah membersihkan air tanah dan air hujan sebagai air yang aman untuk diminum.

Tapi abu vulkanik halus dan emisi terus menimbulkan risiko kesehatan masyarakat. Paparan berpotensi menyebabkan kesulitan bernapas, mempengaruhi sistem kardiovaskular, dan mengiritasi paru-paru, mata dan kulit.

Dalam sebuah pembaruan, pemerintah mengatakan 62 orang di Mango, salah satu pulau yang paling parah terkena dampak, harus dipindahkan ke pulau terluar Nomuka "setelah kehilangan rumah dan semua barang pribadi mereka".

Namun, pemerintah menambahkan, banyak dari penduduk itu dapat dipindahkan lagi ke pulau utama Tongatapu karena kekurangan makanan dan persediaan. Sekitar belasan orang juga dilaporkan cedera, sebagian besar dari Nomuka.

Tim penyelamat telah mendirikan rumah sakit lapangan setelah klinik yang ada tersapu tsunami.

Bantuan Telah Tiba

Kapal dan pesawat yang membawa bantuan asing telah tiba di Tonga sejak pekan lalu, setelah penduduk setempat akhirnya bisa membersihkan satu-satunya landasan pacu bandara di pulau itu dari abu.

Selandia Baru dan Australia telah memimpin tanggapan internasional, menggunakan angkatan udara dan kapal induk angkatan laut mereka untuk mengirimkan pasokan tanpa kontak termasuk air, makanan, perlengkapan kebersihan dan tenda, serta peralatan pengolahan air dan perbaikan telekomunikasi.

Kepulauan terpencil itu terputus selama lima hari karena ledakan itu memutuskan satu-satunya kabel laut serat optik yang membawa internet ke pulau itu.

Saluran telepon yang terputus-putus dipulihkan minggu lalu, memungkinkan "panggilan telepon internasional terbatas".

Tetapi bahkan komunikasi antara Tongatapu, pulau utama, dan pulau-pulau terluar tetap menjadi "tantangan akut", kata pernyataan pemerintah Tonga.

Mereka menambahkan bahwa sebuah kapal akan tiba minggu ini untuk memperbaiki kabel internet. Perusahaan sebelumnya memperkirakan perbaikan kabel bisa memakan waktu hingga empat minggu untuk diperbaiki.

Kedatangan bantuan asing sangat mempercepat arus informasi dari pulau yang dilanda bencana itu.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Khawatir COVID-19

Karena ketakutan akan infeksi COVID-19, pekerjaan bantuan masih dilakukan oleh penduduk setempat melalui kelompok-kelompok seperti Palang Merah. Tonga, yang secara efektif bebas COVID-19, telah meminta tidak ada pekerja bantuan asing yang mendarat di negara itu untuk mencegah wabah.

Namun perwakilan PBB di kawasan itu, Sione Hufanga, mengatakan kepada BBC bahwa itu bisa berubah mengingat skala kerusakannya. 

3 dari 3 halaman

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan COVID-19 Varian Omicron