Sukses

21 Januari 2017: Pawai Wanita Diselenggarakan di AS, Bentuk Protes ke Donald Trump

Liputan6.com, Jakarta - Pada hari pertama kepresidenan Donald Trump, ratusan ribu orang memadati ibu kota AS dan terlibat dalam aksi Women's March di Washington, sebuah protes besar-besaran di ibu kota negara yang sebagian besar ditujukan pada pemerintahan Trump dan ancaman yang diwakilinya terhadap reproduksi, sipil dan hak asasi Manusia.

Dilansir dari laman History, Kamis (20/1/2022), pada saat yang sama, lebih dari 3 juta orang di kota-kota di seluruh negeri dan di seluruh dunia mengadakan protes serentak mereka sendiri untuk menunjukkan dukungan global bagi gerakan perlawanan. Itu adalah protes satu hari terbesar dalam sejarah AS. 

Selama kampanye kepresidenan 2016 , rilis rekaman tahun 2005 tentang komentar Donald Trump dalam bahasa kasar tentang bagaimana status selebritasnya memungkinkan dia untuk memaksakan dirinya pada wanita mendorong banyak wanita untuk maju dengan tuduhan tentang perilaku seksualnya yang tidak pantas di masa lalu. Trump dengan acuh menyebut rekaman itu "pembicaraan di ruang ganti" dan membantah klaim para penuduh.

Namun kemenangannya yang tak terduga atas lawannya dari Partai Demokrat, Hillary Clinton —calon presiden wanita pertama dari sebuah partai besar dalam sejarah AS—membuat marah dan sedih banyak orang yang keberatan dengan perlakuan dan pernyataannya di masa lalu tentang wanita, serta posisi dan retorika kontroversialnya selama kampanye.

Ide Women's March dimulai di situs jejaring sosial Facebook sehari setelah pemilihan, ketika seorang wanita Hawaii bernama Teresa Shook menyuarakan pendapatnya bahwa pawai pro-wanita diperlukan sebagai reaksi atas kemenangan Trump. Setelah ribuan wanita mendaftar untuk berbaris, aktivis veteran dan penyelenggara mulai merencanakan acara berskala besar yang dijadwalkan pada 21 Januari 2017, sehari setelah Hari Pelantikan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Puluhan Ribu Orang Ikut Serta

Menjelang Women's March di Washington, penyelenggara memperkirakan sekitar 200.000 orang akan hadir. Ternyata, sebanyak 500.000 orang muncul, dengan bus, kereta api, pesawat terbang, dan mobil penuh sesak yang mengangkut kelompok besar pengunjuk rasa ke ibu kota dari lokasi yang berjauhan. Banyak pengunjuk rasa mengenakan pakaian merah muda untuk acara tersebut, serta seragam tidak resmi pawai: topi rajut merah muda dengan telinga seperti kucing di atasnya, dijuluki "topi vagina" dalam anggukan pilihan kata yang tidak menguntungkan Trump dalam rekaman tahun 2005.

Pada hari yang sama, jutaan orang lagi mengambil bagian dalam pawai saudara yang diadakan di seluruh 50 negara bagian dan lebih dari 30 negara asing, mulai dari Antartika hingga Zimbabwe. Menurut perkiraan selanjutnya yang dikumpulkan oleh Washington Post , sekitar 4,1 juta orang dilaporkan mengambil bagian dalam berbagai Pawai Wanita di seluruh Amerika Serikat, bersama dengan sekitar 300.000 orang di seluruh dunia.

Di New York City—kampung halaman Trump—sekitar 400.000 orang berbaris di Fifth Avenue, sementara di Chicago kerumunan tumbuh begitu besar (lebih dari 150.000) sehingga penyelenggara membatalkan pawai dan berunjuk rasa di Grant Park kota. 

Los Angeles dilaporkan menyaksikan demonstrasi terbesar di negara itu, dengan sebanyak 750.000 demonstran. Terlepas dari besarnya demonstrasi, mereka sebagian besar tetap damai, dengan tidak ada penangkapan yang dilaporkan di Washington D.C dan hanya segelintir di kota-kota lain.

3 dari 3 halaman

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19: