Sukses

Curi Perhatian, Patung Aneh dari Pasir Berbentuk Bidak Catur Muncul di Pantai Ini

Liputan6.com, Michigan - Patung-patung berpasir aneh yang menjulang dari pantai di tepi Danau Michigan menarik perhatian setidaknya dua fotografer pada awal Januari, yang memposting gambar keajaiban alam buatan mereka secara online.

Tapi apakah sebenarnya patung-patung berpasir ini dan bagaimana mereka bisa terbentuk?

"Konstruksi mereka tergantung pada beberapa faktor, termasuk kandungan pasir-ke-air dan kondisi angin," kata Daniel Bonn, fisikawan dan kepala Institut van der Waals-Zeeman di Universitas Amsterdam seperti dikutip dari Live Science, Senin (17/1/2022). 

Pilar-pilar itu, kadang-kadang disebut hoodoo, memiliki ketinggian yang berbeda, berkisar antara 3 hingga 20 inci (7,6 hingga 51 sentimeter), kata Terri Abbott, seorang fotografer alam yang tinggal di Indiana utara.

Abbott mengunjungi Taman Tiscornia di St. Joseph, Michigan, pada 8 Januari 2022, ketika dia melihat bentuk yang menakjubkan di pantai bersalju.

"Berbaring di tanah dan memotret melalui patung-patung ini membuatnya tampak seperti planet yang berbeda," kata Abbott kepada Live Science dalam pesan Facebook. "Mereka membeku dan sulit untuk disentuh. Tepi yang rumit dan sangat tajam membuat mereka masing-masing menakjubkan dengan caranya sendiri."

Abbott belum pernah melihat patung seperti ini sebelumnya. "Saya tidak percaya betapa sempurna pahatan mereka," tambahnya.

Suhu musim dingin yang membeku di Michigan memberi andil untuk mengatur area pembentukan yang mirip bidak catur aneh, menurut Bonn, yang merupakan peneliti senior di "How to construct the perfect sandcastle," sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports pada tahun 2012.

"Kira-kira, saya pikir ada bercak cair di pasir yang membeku saat menjadi dingin," kata Bonn kepada Live Science melalui email. Pantai adalah tempat yang berangin, katanya. Ketika angin bermuatan pasir bertiup ke bagian yang beku ini, dua tindakan yang tampaknya berlawanan terjadi: Pertama, beberapa butir pasir mungkin menempel pada bagian yang beku, membuatnya tumbuh, katanya. "Ini kemudian membentuk struktur seperti istana pasir yang terkonsolidasi secara kasar berbentuk silinder," kata Bonn.

Di tempat lain, angin dan pasir pantai yang dibawanya dapat mengikis pilar pasir, menghilangkan pasir, yang "mengarah ke cincin dan bentuk silinder yang asimetris," kata Bonn.

Beberapa pasir yang terkikis dari pilar-pilar ini berakhir di tempat lain di pantai. Dalam beberapa foto, "Anda melihat ada struktur seperti titik melawan arah angin yang dihasilkan dari sandblasting silinder," katanya.

 

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Peristiwa Serupa

Joshua Nowicki, seorang fotografer yang berbasis di Michigan barat daya, mengatakan peristiwa serupa terjadi pada pilar pasir yang sama di Tiscornia Park pada 7 dan 8 Januari.

Nowicki, yang telah melihat struktur pasir serupa sebelumnya, mencatat bahwa meskipun jarang, pilar ini dapat muncul kapan saja dalam setahun, "jika ada pasir basah dan angin kencang berkelanjutan selama beberapa hari." Dalam kebanyakan kasus, "mereka hanya menjadi lebih besar dari beberapa inci ketika pasir membeku (dari hujan, salju yang meleleh, semprotan dari ombak yang menerjang)," Nowicki mengatakan kepada Live Science melalui email.

"Patung pasir yang saya lihat tahun ini adalah beberapa yang tertinggi yang pernah saya foto, yang terbesar tingginya sekitar 38 cm dan diameter beberapa inci," kata Nowicki. "Di sepanjang pantai, setidaknya ada enam kelompok dengan tiga puluh atau lebih struktur pasir dalam satu kelompok dengan satu kelompok memiliki beberapa lagi."

Kebanyakan pilar tidak bertahan lama. Biasanya, dalam beberapa hari "angin benar-benar mengikis atau menjatuhkan mereka; jika suhu naik di atas titik beku, mereka hancur; dan sering kali di musim dingin mereka segera tertutup oleh salju yang melayang," kata Nowicki.

Pilar Tiscornia Park runtuh awal pekan ini ketika suhu mulai menghangat, kata Nowicki. "Fakta bahwa mereka hanya ada untuk waktu yang singkat membuat mereka sangat istimewa," katanya. "Anda harus berada di sana pada waktu yang tepat untuk melihatnya ketika bentuknya masih terdefinisi dengan baik."

 

3 dari 3 halaman

Infografis Cara Cek Tiket & Jadwal Vaksinasi Booster COVID-19 Gratis