Sukses

Tanaman Beracun Ini Disebut Bisa Melawan Berbagai Varian Virus SARS-CoV-2

Liputan6.com, Jakarta - Agen antivirus nabati thapsigargin (TG), yang berasal dari sekelompok tanaman beracun yang dikenal sebagai 'wortel mematikan', tampaknya efektif terhadap semua varian SARS-CoV-2 di laboratorium – dan itu termasuk varian Delta yang menyebar cepat.

Sebuah studi sebelumnya yang diterbitkan pada bulan Februari menunjukkan bahwa TG dapat efektif melawan sejumlah virus.

Sekarang, karya terbaru oleh tim peneliti yang sama ini menegaskan bahwa antivirus juga tidak kalah melawan jenis-jenis SARS-CoV-2 yang terus berkembang, studi itu menjelaskan, sebagaimana dikutip dari Science Alert, Minggu (28/11/2021).

Dengan munculnya varian baru kemungkinan yang sedang berlangsung, sangat menarik untuk mengamati kemanjuran TG yang berkelanjutan.

Dalam tes pada kultur sel di laboratorium, dosis TG yang diberikan baik sebelum infeksi atau selama infeksi aktif terbukti memblokir dan menghambat varian SARS-CoV-2, memicu respons perlindungan yang luas dan kuat.

"Dosis priming pra-infeksi tunggal TG secara efektif memblokir semua infeksi varian tunggal dan setiap kombinasi (AB, AD, varian BD) dari co-infection pada lebih dari 95 persen relatif terhadap kontrol," tulis para peneliti dalam makalah mereka yang diterbitkan.

Sebagai antivirus host-centric, TG tampaknya mematahkan beberapa mekanisme yang dibajak virus seperti SARS-CoV-2 dalam sel inang untuk mereplikasi diri mereka sendiri dan menyebar ke seluruh tubuh.

"Semua data yang tersedia (yang dihasilkan oleh kami dan orang lain) seperti yang dicontohkan pada virus influenza, virus syncytial pernapasan, dan coronavirus, termasuk SARS-CoV-2, menunjukkan bahwa TG tidak mencegah masuknya virus melainkan memicu jalur intraseluler untuk menghambat replikasi virus," tulis tim tersebut.

 

2 dari 2 halaman

Bisa Melawan Mutasi Virus Corona, Seperti Delta hingga Beta

Studi kultur sel juga mengkonfirmasi tingkat replikasi yang lebih tinggi dan tingkat penularan sel-ke-sel dari varian Delta: ditemukan menyebar empat kali tingkat varian Alpha coronavirus dan sembilan kali tingkat varian Beta.

Terlebih lagi, Delta dapat mempercepat perkalian varian lain ketika co-infeksi terjadi. Jika seseorang menyerah pada dua varian SARS-CoV-2 pada saat yang sama, maka Delta bertindak sebagai dorongan ekstra untuk varian lain apa pun yang bermitra dengannya.

"Studi baru kami telah memberi kami wawasan yang lebih baik tentang dominasi varian Delta," kata Kin-Chow Chang, seorang profesor Kedokteran Molekuler Veteriner di University of Nottingham di Inggris.

"Meskipun kami telah menunjukkan bahwa varian ini jelas yang paling menular dan mempromosikan produksi varian lain dalam co-infeksi, kami senang telah menunjukkan bahwa TG sama efektifnya dengan semuanya."

Sementara vaksinasi secara besar-besaran mengurangi risiko terinfeksi SARS-CoV-2, mereka tidak mengurangi risiko sepenuhnya - dan tentu saja, ada sejumlah besar orang yang tidak dapat atau tidak akan setuju untuk mendapatkan tusukan untuk melindungi diri dari virus.

Dengan mengingat hal itu, menemukan perawatan baru untuk mengelola COVID-19 akan tetap menjadi prioritas utama untuk mengendalikan pandemiglobal yang sedang berlangsung. Tidak pasti bahwa TG akan sama efektifnya dengan varian masa depan, tetapi tanda-tandanya bagus.

Setelah menunjukkan kemanjurannya di laboratorium, langkah selanjutnya adalah benar-benar mengembangkan perawatan dari TG, yang tentu saja akan memakan waktu - seperti yang Anda harapkan dari agen yang dikembangkan dari tanaman beracun, itu akan membutuhkan sejumlah besar penelitian lebih lanjut untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang aman bagi manusia.

Mengujinya terhadap kultur sel dan mendapatkan hasil yang menjanjikan sama sekali bukan jaminan bahwa antivirus ini pada akhirnya akan lulus uji klinis,tetapi ini adalah langkah pertama yang sangat menarik pasti.

"Bersama-sama, hasil ini menunjukkan potensi antivirus TG sebagai profilaksis pasca-paparan dan agen terapeutik aktif," kata Kin-Chow Chang.