Sukses

Jepang Minta Kaum Muda Segera Divaksin COVID-19

Liputan6.com, Tokyo - Pakar kesehatan di Jepang telah memperingatkan bahwa lonjakan baru-baru ini dalam kasus virus corona di Tokyo, enam hari memasuki Olimpiade, dapat membuat rumah sakit di bawah tekanan berat kecuali anak muda berhenti bersosialisasi di malam hari dan divaksinasi.

Mengutip The Guardian, Jumat (30/7/2021), Tokyo melaporkan 3.865 kasus virus corona setiap hari pada hari Kamis, naik dari 3.177 pada hari Rabu, karena meningkatnya infeksi di ibu kota membayangi Olimpiade Tokyo 2020. Hari itu adalah pertama kalinya kasus di Tokyo melebihi 3.000 sejak awal pandemi.

 

Di seluruh negara, ada lebih dari 9.500 kasus yang dikonfirmasi pada hari Rabu, rekor harian baru yang menjadikan total sekitar 892.000, dengan 15.000 kematian. 

Prefektur yang berbatasan dengan Tokyo siap untuk meminta tindakan lebih keras dalam upaya untuk menahan wabah tersebut.

Sementara negara itu sejauh ini telah menghindari wabah besar dan jumlah kematian yang terlihat di tempat lain, rata-rata bergulir tujuh hari meningkat, karena penduduk ibu kota dan kota-kota lain mengabaikan permintaan untuk menghindari acara yang tidak penting.

“Kami tidak pernah mengalami peningkatan infeksi sebesar ini,” kata kepala sekretaris kabinet, Katsunobu Kato, kepada wartawan.

2 dari 2 halaman

Desak Anak Muda Divaksin

Para ahli menyalahkan sebagian besar orang muda yang tidak divaksinasi, yang lebih cenderung bergaul di luar rumah mereka, untuk peningkatan kasus baru-baru ini.

Menteri vaksin Jepang, Taro Kono, mengatakan kecepatan keseluruhan peluncuran Jepang – sekitar 1 juta dosis sehari – kurang penting daripada membujuk orang berusia 20-an dan 30-an untuk divaksin.

"Bahkan jika kami sedikit melambat, saya baik-baik saja dengan itu," katanya. "Sebaliknya, kita perlu menjangkau orang-orang yang lebih muda, sehingga mereka merasa perlu untuk divaksinasi."

Pada hari Rabu, 26,3% populasi Jepang telah divaksinasi lengkap, tetapi proporsinya meningkat menjadi 70% – atau 24,8 juta orang – di antara mereka yang berusia 65 tahun atau lebih.

Kasus di kalangan orang muda yang tidak divaksinasi meningkat tajam. Sementara sekitar dua pertiga dari kasus terjadi di antara orang-orang berusia 30-an atau di bawah, mereka yang berusia 40-an dan 50-an merupakan sebagian besar dari 3.000 pasien yang dirawat karena virus di rumah sakit Tokyo.