Sukses

HEADLINE: Vietnam Deteksi Varian COVID-19 Hybrid Inggris-India, Seberapa Bahaya?

Liputan6.com, Jakarta - Dapat menyebar dengan cepat. Bahkan melalui udara. Varian Virus Corona COVID-19 terbaru muncul di Vietnam.

Varian baru COVID-19 tersebut merupakan kombinasi dari varian India dan Inggris. Menteri Kesehatan Vietnam, Nguyen Thanh Long menggambarkan varian baru COVID-19 itu "sangat berbahaya."

Sejak COVID-19 pertama kali menyebar luas di dunia pada Januari 2020, ribuan mutasi telah terdeteksi. Virus bermutasi sepanjang waktu dan sebagian besar varian tidak berurutan, tetapi beberapa dapat membuat virus lebih menular.

"Vietnam telah menemukan varian baru COVID-19 yang menggabungkan karakteristik dari dua varian yang pertama kali ditemukan di India dan Inggris," kata Nguyen dalam pertemuan pemerintah, seperti dilansir BBC.

Nguyen mengatakan, varian hybrid baru ini lebih menular dari varian yang dikenal sebelumnya, terutama lewat udara. Varian COVID-19 baru itu ditemukan pada seorang pasien yang menjalani tes, menurut laporan surat kabar online VnExpress.

Surat kabar itu juga menyebut bahwa kode genetik virus akan segera tersedia.

World Health Organization (WHO) telah mengidentifikasi empat varian dari Sars-CoV-2 sebagai perhatian global. Ini termasuk varian yang muncul pertama kali di India, Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil. Dari pemahaman WHO saat ini, varian yang terdeteksi di Vietnam adalah varian B.1.617.2, lebih dikenal sebagai varian India, kemungkinan dengan mutasi tambahan. 

"Varian Vietnam adalah campuran dari strain India dan Inggris," kata Direktur di Rajiv Gandhi Super Speciality Hospital (RGSSH) dr Sherwal menanggapi pertanyaan terkait varian tersebut, seperti mengutip Republic World, Senin (31/5/2021). 

Menurutnya, komposisi protein lonjakan varian baru COVID-19 telah berubah, membuatnya lebih dapat ditularkan dan tahan kekebalan. Lebih banyak data diperlukan untuk mengonfirmasinya sebagai masalah dunia, yang kini sedang diselidiki oleh WHO. 

"Kami sekarang memiliki empat varietas, dan India berurusan dengan galur mutan ganda miliknya sendiri," ujarnya lagi. 

Varian ini disebut airborne yang artinya aerosol yang bisa menempuh jarak tertentu, ujar dr Zaheer, anggota Satgas COVID-19 di Maharastra, India.

Dia menambahkan, "Ditemukan bahwa virus menyebar lebih banyak di dalam ruangan daripada di luar ruangan. Jika Anda berada di dalam ruangan yang berventilasi baik, Anda aman tetapi jika duduk di ruangan tertutup tanpa masker berisiko. Virus akan terus berkembang biak. Influenza bermutasi jauh lebih cepat daripada SARS-COV-2. Dengan prinsip shift and drift, influenza bermutasi setiap tahun dan itulah mengapa AS melakukan vaksinasi setiap tahun."

"Prinsip kami untuk mengobati penyakit akan tetap sama. Jarak fisik, vaksinasi populasi sebanyak mungkin, penyamaran ganda, menghindari kontak sosial yang tidak perlu, dan melanjutkan analisis genom untuk melihat strain mana yang ada di negara kita," imbuh dr Zaheer.

Ahli Mikrobiologi Universitas Padjajaran Mia Miranti mengatakan, bila memang varian Virus Corona yang di Vietnam terkonfirmasi merupakan kombinasi dua varian Virus Corona India dan Inggris atau rekombinan, hal itu memang sangat memungkinkan terjadi.

"Hal ini bisa terjadi karena segmen dari asam nukelat RNA paling mudah bergabung terutama untuk strain yang sama," kata Mia Senin siang.

Meski begitu, Guru Besar Ilmu Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Amin Soebandrio mengatakan, untuk memastikan kebenaran rekombinan Virus Corona India dan Inggris saat ini lebih baik menunggu konfirmasi dari World Health Organization (WHO).

"Mengenai pencampuran dari dua varian virus atau rekombinan bisa saja terjadi, tapi itu masih perlu dikonfirmasi. Itu belum confirm," kata Amin kepada Liputan6.com.

Terkait seberapa berbahaya varian baru tersebut juga lebih baik menunggu hasil penelitian WHO. "Belum (belum tahu bahayanya). Dalam beberapa hari ini WHO mempelajari."

Sementara itu, Konsultan Penyakit Menular sekaligus Sekretaris Jenderal Organized Medicine Academic Guild (OMAG) dr Ishwar mengungkap,  saat ini ada hampir 1.700 varian Virus Corona beberapa di antaranya merupakan varian yang kini menjadi perhatian.

"Saat ini varian yang menjadi perhatian adalah yang dari Inggris B.1.1.7, dan India yaitu B.1.617, ada sub-varian juga seperti- 1, 2, dan 3 di antaranya nomor 2 yaitu B.1.617.2 lebih memprihatinkan," ujarnya. 

Menurutnya, kasus ini menjadi masalah yang memprihatinkan karena Vietnam adalah salah satu negara terbaik di dunia yang dapat membendung pandemi COVID-19. "Ia berada di posisi keenam atau ketujuh dari akhir dalam daftar angka infeksi dan kematian. Tapi tiba-tiba dalam dua atau tiga minggu, jumlah di Vietnam telah meningkat dari 3.000 menjadi 6.000."

India, sambung dia, seharusnya tidak memberikan vaksin kepada orang-orang yang pernah terinfeksi dan sekarang antibodi positif. Orang dengan antibodi negatif lebih rentan terhadap infeksi dan oleh karena itu mereka harus diprioritaskan.

"Kami juga harus melakukan penelitian tentang bagaimana vaksin dapat diberikan dalam dosis yang lebih sedikit," kata dr Ishwar.

Pada intinya, varian ini masih memerlukan penelitian yang lebih jauh. "Banyak mutasi yang berbeda terjadi saat virus ditularkan dan kebanyakan tidak signifikan secara klinis," kata Todd Pollack, pakar penyakit menular dari Harvard Medical School yang berbasis di Hanoi.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

 
2 dari 4 halaman

Indonesia Perlu Waspada

 

Munculnya varian baru virus Corona di Vietnam yang merupakan gabungan B117 dan B1617 itu terjadi karena mutasi virus. Mekanisme mutasi virus, kata Guru Besar Ilmu Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Amin Soebandrio, ada tiga.

Pertama, virus bereplikasi lalu dia menyalin informasi genetika. Namun, ketika menyalin ada kesalahan secara acak. Hal ini membuat muncul varian baru.

Kedua, mungkin terjadi gabungan antara gen dari dua virus berbeda yang menginfeksi sel yang sama. Maka, mungkin terjadi ketika dua-duanya melepaskan materi genetika lalu terjadi pencampuran.

Mungkin saja, varian virus Corona yang di Vietnam menggunakan mekanisme ini.  "Mungkin ada orang yang pernah kena virus Corona dari India, kemudian dia terkena lagi yang infeksi virus dari Inggris. Di dalam tubuhnya terjadi pertukaran materi genetik akibatnya muncullah suatu varian baru."

Ketiga, Amin menjelaskan mutasi terjadi yang dibuat oleh host sebagai bentuk mekanisme pertahanan dari sel yang diinfeksi. "Kemudian virus itu mengeluarkan enzim atau zat yang membuat materi genetik berubah supaya menjadi lebih lemah."

Terkait mekanisme ketiga, Amin menekankan bahwa mutasi-mutasi virus yang terjadi tidak selalu menguntungkan virus.

"Sekitar 40 persen dari mutasi menyebabkan virus mati, 30 persen mutasi menyebabkan virus lemah, dan 25 persen tidak menyebakan perubahan apa-apa," kata Amin.

Hanya 4-5 persen dari mutasi virus, lanjut Amin, yang menyebabkan virus tambah fit.

Meski belum ada konfirmasi resmi dari WHO terkait kemunculan varian baru virus Corona di Vietnam, Amin mengatakan Indonesia tetap perlu waspada. "Setiap kali ada varian baru ya perlu waspada," katanya.

Ia juga mencontohkan Indonesia mewaspadai varian-varian yang sangat berbahaya. Misalnya B117 yang di negara asalnya dianggap sangat berbahaya, cepat menular dan mematikan, namun hingga saat ini kondisi di Indonesia pada orang-orang yang terpapar varian tersebut tidak seperti itu.

"Kalau di lapangan artinya secara epidemiologis belum terkonfirmasi juga lebih ganas varian itu di Indonesia. Gambaran di Indonesia tidak seperti yang ditakutkan itu. Tidak menyebabkan kematian," ungkap Amin.

"Mudah-mudahan memang tidak menyebar terlalu banyak dan menyebabkan hal-hal buruk."

Ia juga mencontohkan ketika ada kasus infeksi varian B1617, disebut-sebut varian yang 'lebih ganas'. Namun di Indonesia belum terbukti seperti itu begitu juga di beberapa negara lain.

"Jadi, ini tergantung dari interaksi host, lingkungan dan sebagainya," Amin memungkasi.

3 dari 4 halaman

Jumlah Kasus COVID-19 di Vietnam

Vietnam telah mendeteksi varian COVID-19 hybrid atau hibrida India-Inggris.

Negara itu juga melaporkan kelonjakan dalam kasus infeksi Virus Corona beberapa hari ini. 

Pada Senin (31/5) per pukul 18.38 WIB, total kasus Virus Corona COVID-19 di Vietnam telah mencapai 7.236, menurut Data dari Johns Hopkins University.

Data tersebut juga mencatat ada 47 kematian akibat COVID-19 di Vietnam.

Sementara itu, 1.034.867 orang di negara tersebut tercatat telah divaksinasi COVID-19.

Mengutip US News, sejak akhir April 2021, lonjakan COVID-19 telah menyebar ke 31 kota dan provinsi di Vietnam dengan lebih dari 4.000 kasus - hampir dua kali lipat dari jumlah total yang dilaporkan negara itu sejak awal pandemi.

Vietnam berencana melakukan tes COVID-19 untuk semua 9 juta warga di kota terbesarnya dan memberlakukan lebih banyak pembatasan.

Langkah tersebut dilakukan dalam upaya menangani kenaikan kasus COVID-19.

Dikutip dari US News, Senin (31/5/2021) orang-orang di kota Ho Chi Minh hanya diizinkan meninggalkan rumah untuk kegiatan yang mendesak. Pertemuan untuk lebih dari 10 orang juga dilarang.

Sebelumnya, pada 27 Mei, Ho Chi Minh telah menutup area-area bisnis/pertokoan yang tidak mendesak.

Surat kabar Vietnam News mengatakan bahwa pemerintah kota berencana untuk melakukan tes COVID-19 untuk seluruh populasinya dengan kapasitas pengujian 100.000 sampel dalam sehari.

Dikatakan juga oleh surat kabar itu bahwa polisi telah mengeluarkan laporan terhadap kepala gereja Protestan soal "tersebarnya penyakit menular berbahaya" - mengutip pelanggaran protokol kesehatan di fasilitas ibadah tersebut.

Setidaknya 145 kasus infeksi COVID-19 telah dilaporkan terkait dengan gereja tersebut, dan distrik Go Vap, lokasi gereja itu, telah ditutup.

Vietnam sejak itu memerintahkan kebijakan nasional pada semua acara keagamaan.

Surat kabar itu juga menyebut bahwa warga yang mendatangi gereja sempat berkumpul untuk menghadiri suatu acara dan bernyanyi tanpa mempraktikkan social distancing ataupun mengenakan masker. 

4 dari 4 halaman

5 Fakta Hibrida Virus Corona COVID-19 Baru di Vietnam

Kementerian Kesehatan Vietnam telah mendeteksi sebuah varian Virus Corona COVID-19 baru yang katanya muncul untuk menjadi hibrida dari dua strain yang sangat menular.

Sejauh ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengidentifikasi empat varian SARS-CoV-2 yang menjadi perhatian global. Ini termasuk varian yang diidentifikasi pertama kali di India, Inggris Raya, Afrika Selatan, dan Brasil.

Sebelumnya, Vietnam telah berhasil menjadi contoh utama dalam mengatasi virus berkat strategi agresif dalam penyaringan awal penumpang di bandara dan program karantina dan pemantauan yang ketat.

Namun sejak akhir April, Vietnam telah melaporkan peningkatan tajam dalam kasus COVID-19. Hampir setengah dari 6.396 infeksi yang dikonfirmasi dilaporkan dalam sebulan terakhir saja, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Mengutip berbagai sumber, berikut adalah sejumlah fakta soal varian baru COVID-19 yang ditemukan di Vietnam:

1. Gabungan Varian Inggris dan India

Mengutip Al Jazeera, pihak berwenang di Vietnam telah mendeteksi varian virus corona baru yang merupakan hibrida dari strain yang ditemukan di India dan Inggris.

Nguyen Thanh Long, menteri kesehatan Vietnam, mengatakan pada pertemuan pemerintah pada Sabtu 29 Mei bahwa para ilmuwan menemukan varian baru setelah memeriksa susunan genetik virus yang telah menginfeksi beberapa pasien baru-baru ini.

"Bahwa (varian) yang baru merupakan varian India dengan mutasi yang semula milik varian Inggris sangat berbahaya," ucapnya.

2. Menyebar Lewat Udara

Selain diketahui merupakan gabungan dari varian Inggris dan India, pihak berwenang juga mengumumkan bahwa varian tersebut menyebar dengan cepat melalui udara.

Sementara itu untuk penanganannya, Dr. Zaheer, seorang anggota Satgas COVID-19 di Maharastra mengatakan penyebaran lewat udara yang dapat menempuh jarak tertentu, tetap membutuhkan cara perlindungan yang sama.

“Ditemukan bahwa virus menyebar lebih banyak di dalam ruangan daripada di luar ruangan. Jika Anda berada di dalam ruangan yang berventilasi baik, Anda aman tetapi duduk di ruangan tertutup tanpa masker berisiko. Virus akan terus berkembang biak," ujar Zaheer.

"Influenza bermutasi jauh lebih cepat daripada SARS-COV-2. Dengan prinsip shift and drift, influenza bermutasi setiap tahun dan itulah mengapa AS melakukan vaksinasi setiap tahun. Prinsip kami untuk mengobati penyakit akan tetap sama. Jarak fisik, vaksinasi populasi sebanyak mungkin, penyamaran ganda, menghindari kontak sosial yang tidak perlu, dan melanjutkan analisis genom untuk melihat strain mana yang ada di negara kita," imbuhnya lagi. 

3. Menggandakan Diri dengan Cepat

Walaupun kini otoritas kesehatan Vietnam dan WHO masih menelusuri jenis varian ini secara lebih dalam, Menkes Vietnam telah menyatakan bahwa varian ini dapat menggandakan diri dengan cepat. 

Nguyen Thanh Long, menteri kesehatan Vietnam, mengatakan budaya laboratorium dari varian baru menunjukkan bahwa virus dapat menggandakan dirinya dengan sangat cepat.

Hal ini menjelaskan mengapa begitu banyak kasus baru muncul di berbagai bagian negara dalam waktu singkat.

"Tes laboratorium menunjukkan strain baru mungkin menyebar lebih mudah daripada versi lain dari virus," kata menteri Long.

4. Pertama Ditemukan di Kawasan Industri

Sebagian besar transmisi baru ditemukan di Bac Ninh dan Bac Giang, dua provinsi yang padat dengan zona industri tempat ratusan ribu orang bekerja untuk perusahaan besar termasuk Samsung, Canon, dan Luxshare, mitra dalam merakit produk Apple.

Terlepas dari peraturan kesehatan yang ketat, sebuah perusahaan di Bac Giang menemukan bahwa seperlima dari 4.800 pekerjanya dinyatakan positif terkena virus.

Di Kota Ho Chi Minh, kota metropolis terbesar di negara itu dengan populasi sembilan juta, setidaknya 85 orang telah dites positif sebagai bagian dari cluster di sebuah gereja Protestan, kata kementerian kesehatan Vietnam.

5. Masih Terus Diselidiki WHO

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa Kelompok Kerja Evolusi Virusnya sedang bekerja dengan para pejabat di Vietnam untuk mengonfirmasi kemungkinan varian virus corona baru setelah empat orang dipastikan terinfeksi dengan strain baru yang dicurigai.

"Kami belum melakukan penilaian terhadap varian virus yang dilaporkan di Vietnam. Kami berharap lebih banyak varian akan terus terdeteksi saat virus beredar dan berkembang serta kapasitas pengurutan yang ditingkatkan di seluruh dunia," kata pimpinan teknis WHO untuk COVID-19 Maria Van Kerkhove dalam sebuah pernyataan.

"Dari apa yang kami pahami, varian yang mereka deteksi adalah varian B.1.617.2 kemungkinan dengan mutasi tambahan, namun kami akan memberikan informasi lebih lanjut segera setelah kami menerimanya."