Sukses

Selfie Saat Vaksinasi COVID-19 Bisa Menyemangati Orang Lain untuk Divaksin

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Meskipun program imunisasi COVID-19 telah dilaksanakan di sejumlah negara, tampaknya masih banyak orang-orang yang butuh diyakinkan untuk menerima hal serupa --terutama ketika skeptisisme atas keamanan dan efektivitas vaksin masih dirasakan oleh sejumlah publik.

Mengutip laporan CNN, media AS itu telah menyusun daftar negara dan wilayah yang rumit dengan statistik pada individu yang sepenuhnya dan sebagian divaksinasi.

Sementara Singapura mencatat 27,6 persen individu yang sepenuhnya divaksinasi, negara-negara Asia Tenggara lainnya seperti Indonesia, Thailand dan Vietnam melaporkan masing-masing hanya 3,7 persen, 1,40 persen dan kurang dari satu persen.

Malaysia juga telah menunjukkan persentase rendah dari individu yang divaksinasi penuh, saat ini pada 3,1 persen dari populasi.

Sementara itu, sekitar 11,5 juta orang Malaysia telah mendaftar untuk vaksinasi COVID-19 sementara hanya sekitar 1,8 juta orang yang berhasil divaksinasi, menurut situs resmi Komite Khusus Untuk Memastikan Akses Pasokan Vaksin COVID-19 (JKJAV). Ini berarti bahwa masih ada jalan panjang yang harus dilalui sebelum Program Imunisasi COVID-19 Nasional dapat berhasil mencapai tujuannya untuk memvaksinasi setidaknya 80 persen populasi.

Namun, di Malaysia, tujuan imunisasi 80 persen itu sendiri tampaknya cukup mengada-ada karena ada kecaman publik baru-baru ini tentang proses pendaftaran, bersama dengan masalah yang mendasari keraguan vaksin dan resistensi yang menggelegak ke permukaan.

Situasi COVID-19 di negara itu memburuk sejak April dan kasus mencapai angka tertinggi sepanjang masa. Pada Maret 2021, Ketua Selangor Task Force for Covid-19 (STFC) Datuk Seri Dzulkefly Ahmad, melaporkan bahwa ada 90 persen warga lanjut usia yang mengkhawatirkan di Selangor saja yang belum mendaftar untuk vaksinasi. Penting bahwa informasi yang salah dan ketidakpercayaan tentang efek samping vaksin diakui dan ditangani.

 

2 dari 2 halaman

Mengambil Foto Saat Divaksin dan Mengunggah ke Sosmed Bisa Menyemangati Orang Lain untuk Divaksin

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menyebarkan kepastian melalui berbagi gambar mereka yang telah berhasil divaksinasi tanpa efek samping utama.

Inilah yang dilakukan Khairulaming, seorang vlogger makanan populer dengan mendorong pengikutnya untuk berbagi dan menandainya dalam gambar kerabat tua yang mendapatkan vaksinasi sehingga dia bisa memposting ulang mereka.

Dengan ini, Khairulaming, yang memiliki nama lengkap Khairul Amin Kamarulzaman, berharap untuk mencegah ketakutan atau keraguan yang mungkin timbul karena propaganda anti-vaksinasi.

"Jika orang tua Anda masih belum cukup percaya diri untuk mengambil vaksin, silakan tunjukkan Instagram Stories saya kepada mereka," tulis Khairul, dikutip dari Mashable, Minggu (30/5/2021).

Berbagi gambar orang yang diimunisasi berpotensi mengurangi rasa takut di antara mereka yang telah khawatir tentang efek samping vaksin atau takut oleh anti-vaxxers. Ketakutan tidak memiliki wajah, ia tidak memiliki kelas, jenis kelamin, usia atau ras yang disukai. Jika orang tua dapat divaksinasi dengan aman, anak-anak tidak perlu takut.

Tapi tentu saja, jangan memposting selfie dengan kartu vaksinasi Anda di media sosial. Dampaknya mungkin terlalu bencana untuk dibayangkan. Anda dapat membuka diri untuk risiko memiliki informasi pribadi Anda dicuri oleh scammers.

Saat ini ada sekitar 209 juta vaksin COVID-19 yang diberikan di seluruh Asia dalam tiga bulan pertama 2021. Ini akan menjadi sekitar 836 juta yang diberikan dalam setahun. Pada tingkat ini, telah diprediksi bahwa akan memakan waktu sekitar 5 setengah tahun untuk memvaksinasi seluruh populasi Asia.

Asia membuat kemajuan lambat dalam program vaksinasi.

Sudah cukup buruk bahwa kurangnya akses telah menyebabkan ketertinggalan serius dalam peluncuran vaksinasi, keengganan untuk memvaksinasi dibesarkan oleh informasi yang tidak akurat adalah faktor yang dapat kita semua atasi bersama. Ini adalah upaya tim dan semua orang harus melakukan bagian mereka untuk sepenuhnya memberantas pandemi ini.

Ingatlah, ketakutan adalah emosi manusia universal. Selama masa-masa sulit ini, kita semua bisa menggunakan sedikit kepastian, bahkan jika itu melalui media gambar.