Sukses

Israel-Hamas Sepakati Gencatan Senjata di Jalur Gaza

Liputan6.com, Gaza - Israel dan kelompok bersenjata utama Palestina di Gaza, Hamas mengumumkan gencatan senjata pada Kamis (20/5) yang bertujuan untuk mengakhiri konflik paling dahsyat di antara mereka selama tujuh tahun.

Gencatan senjata yang ditengahi oleh Mesir diumumkan menyusul meningkatnya tekanan internasional untuk mengakhiri konflik selama 11 hari yang telah merenggut nyawa di kedua sisi, dengan jet Israel menghantam Gaza dengan serangan udara saat militan menembakkan ribuan roket ke arah Israel.

Mengutip Channel News Asia, Jumat (21/5/2021), sebuah pernyataan dari kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kabinet keamanan telah "dengan suara bulat menerima rekomendasi dari semua pejabat keamanan ... untuk menerima inisiatif Mesir untuk gencatan senjata bersama tanpa prasyarat, yang akan berlaku pada waktu yang akan datang".

Hamas kemudian mengkonfirmasi gencatan senjata tersebut dalam sebuah pernyataan, mengatakan bahwa itu akan mulai berlaku pada pukul 2 pagi pada hari Jumat.

Pernyataan Israel mengatakan kampanye udaranya di Gaza telah membuat pencapaian yang "belum pernah terjadi sebelumnya".

"Pimpinan politik menekankan bahwa kenyataan di lapanganlah yang akan menentukan masa depan operasi tersebut," tambahnya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Kamis bahwa dia akan "siap kapan saja untuk pergi ke Israel, ke Timur Tengah, jika itu akan melayani tujuan bergerak melampaui kekerasan dan membantu untuk bekerja dalam meningkatkan kehidupan bagi orang Israel dan Palestina" .

2 dari 3 halaman

Konflik Israel-Palestina

Pertempuran meletus sejak 10 Mei setelah ketegangan di Yerusalem meningkat tajam selama berhari-hari.

Tentara Israel mengatakan Hamas dan kelompok bersenjata lainnya di Gaza telah menembakkan lebih dari 4.300 roket ke arah Israel, tetapi sebagian besar dari mereka yang menuju ke daerah berpenduduk dihadang oleh pertahanan udara Iron Dome.

Roket tersebut telah merenggut 12 nyawa di Israel, termasuk dua anak dan seorang tentara Israel, dengan satu warga India dan dua warga Thailand di antara mereka yang tewas, kata polisi.

Serangan Israel di Gaza telah menewaskan 232 warga Palestina, termasuk 65 anak-anak, pejuang dan 1.900 lainnya terluka, menurut kementerian kesehatan Gaza, meninggalkan daerah yang luas dalam puing-puing dan membuat sekitar 120.000 orang mengungsi, menurut otoritas Hamas.

Sumber-sumber diplomatik mengatakan kepada AFP di Kairo bahwa "dua delegasi Mesir akan dikirim ke Tel Aviv dan wilayah Palestina untuk memantau pelaksanaan (gencatan senjata) dan prosedurnya untuk mempertahankan kondisi stabil secara permanen".

Pada Kamis pagi di kota Rafah, Gaza selatan, seorang reporter AFP melihat serangan udara Israel yang menghancurkan mengubah bangunan menjadi awan debu dan puing-puing saat ambulans melaju melintasi kota untuk membantu yang terluka.

Tembakan roket dari Gaza telah meningkat pada sore hari, membuat orang Israel di dekatnya lari mencari tempat berlindung, menurut peringatan tentara Israel.

Berita tentang kesepakatan gencatan senjata muncul setelah Presiden AS Joe Biden menyerukan "penurunan yang signifikan".

3 dari 3 halaman

Infografis Ketegangan Israel-Palestina: