Sukses

Seperti di Tanah Abang, Mal Bangladesh Juga Diserbu Warga Jelang Lebaran

Liputan6.com, Dhaka - Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat sempat disesaki pengunjung beberapa hari lalu, meski masih dalam masa pandemi COVID-19. Rata-rata para pengunjung datang untuk berburu baju baru jelang Lebaran atau Hari Raya Idul Fitri 2021.

Kondisi serupa ternyata juga terjadi di Bangladesh. Pasar dan pusat perbelanjaan ramai dengan aktivitas jelang Idul Fitri yang tinggal hitungan hari. Kegiatan yang diharapkan banyak bisnis akan membantu mereka mengganti kerugian yang terjadi selama lockdown.

Jumlah pembeli jauh lebih tinggi dilaporkan mengunjungi Bashundhara City Shopping Complex, Jamuna Future Park, Metro Shopping Mall, Shyamoli Square, Shimanto Square, Police Plaza Concord Shopping, Confidence Shopping Mall, dan Rajlaxmi Complex di seberang ibu kota Bangladesh. Hal itu terjadi meskipun lockdown masih berkelanjutan karena pandemi COVID-19.

Borhan Uddin, manajer toko dari outlet Gentle Park di Bashundhara City, mengatakan bahwa cabang mereka memiliki pelanggan 30% lebih banyak, dibandingkan beberapa hari terakhir. Ia berharap jumlahnya akan meningkat sebelum Idul Fitri.

“Untuk meningkatkan penjualan kami juga menambahkan beberapa penawaran diskon,” imbuhnya seperti diberitakan Dhaka Tribune yang dikutip Senin (10/5/2021).

"Penjualan meningkat setelah dimulainya kembali transportasi umum. Kami mengharapkan lebih banyak pelanggan dalam beberapa hari mendatang. Tapi rata-rata lebih baik dari sebelumnya, minimal 30-35% lebih," kata Azizul Islam, outlet manager Grameen Uniqlo di Jamuna Future Park.

Najmul Hasan Bappy, manajer cabang Klubhaus's Bashundhara City, mengatakan: "Sekitar 30-40% lebih banyak pelanggan mengunjungi gerai kami. Ini mencerminkan kesibukan sebelum Idul Fitri ke toko-toko tepat sebelum Idul Fitri, meskipun lockdown sedang berlangsung."

Merek ritel tersebut mengalami kerugian karena pasar ditutup untuk waktu yang lama. Namun dia berharap bisa sembuh sebelum Lebaran.

Shahid Hossain, pemilik Golden Fashion, sebuah toko fashion retail, di pusat perbelanjaan Tokyo Square, mengatakan: "Belanja dibandingkan tahun-tahun lainnya mungkin membosankan, tetapi kami menyaksikan peningkatan pelanggan setelah transportasi umum dilanjutkan di tengah penutupan."

"Penjualan saya meningkat 30-35% dari beberapa minggu terakhir. Tetapi banyak pelanggan kehilangan kapasitas pembelian mereka karena kejatuhan finansial pandemi," tambahnya.

Rajib Hasan, seorang pembelanja di Bashundhara City Shopping Mall, berkata: "Saya datang ke sini untuk membeli pakaian anak-anak saya. Hari Raya Id datang dua kali, namun Idul Fitri paling spesial untuk mengenakan baju-baju baru. Harganya relatif lebih tinggi daripada tahun-tahun lain, tetapi ada banyak pilihan untuk dipilih."

Sumaiya Akhter, pembelanja lain, memiliki sentimen serupa. "Harganya tinggi, tapi saya hanya menemukan beberapa desain yang tersedia. Banyak yang tampaknya telah menyelesaikan belanjaannya sebelum kebanyakan dari kita. Sekarang kita hanya punya sedikit pilihan."

2 dari 3 halaman

Ekonomi Mulai Sedikit Pulih di Tengah Lockdown COVID-19 Bangladesh

Berbicara dengan Dhaka Tribune, presiden Asosiasi Pemilik Toko Bangladesh Helal Uddin berkata: “Para pedagang, di tengah-tengah lockdown, gulung tikar untuk waktu yang lama. Kami tidak akan dapat memulihkan tetapi jika arus pembelanja terus berlanjut, kami mungkin bisa mendapatkan kembali sebagian dari modal. "

Orang kehilangan pendapatan, pusat perbelanjaan melihat lebih banyak toko yang tutup, dan lonjakan pelanggan tidak memuaskan meski sudah ramai. Bisnis grosir turun, sementara pengecer hanya melihat sebagian dari pelanggan mereka yang kembali, tambahnya.

Lebih lanjut dia mengatakan, pada Lebaran kali ini, pemilik toko bisa mendapatkan kembali seperempat dari investasinya.

Menurut Asosiasi Pemilik Toko Bangladesh, toko mereka kehilangan Tk1.074 crore atau sekitar Rp 1,8 miliar sehari karena penutupan perdagangan pada hari libur umum.

Mereka menghitung bahwa setiap toko menjual rata-rata Tk20.000 atau sekitar Rp 3,3 juta per hari. Dengan dividen 10% untuk penjual.

3 dari 3 halaman

Saksikan Juga Video Ini: