Sukses

Kasus COVID-19 di Nepal Meningkat, Dokter Memperingatkan Krisis Besar

Liputan6.com, Kathmandu - Di seberang perbatasan dari gelombang dahsyat di India, dokter di Nepal pada Jumat (7/5/2021) memperingatkan tentang krisis besar karena kasus virus corona COVID-19 harian mencapai rekor dan rumah sakit kehabisan tempat tidur dan oksigen.

Nepal melaporkan 9.070 kasus baru yang dikonfirmasi pada Kamis (6/5/2021), dibandingkan dengan bulan lalu. Lebih dari 3.500 orang telah meninggal sejak pandemi dimulai, 400 di antaranya dalam dua minggu terakhir saja, menurut angka resmi.

"Saat ini tidak ada tempat tidur yang tersedia saat ini di rumah sakit mana pun yang merawat pasien COVID-19," Jyotindra Sharma, kepala rumah sakit untuk pengobatan & bedah lanjutan di Kathmandu, mengatakan kepada AP.

"Bahkan jika ada tempat tidur yang disediakan, ada kelangkaan oksigen yang sangat besar dan kami tidak berada di puncak krisis ini."

Menurut Aljazeera, di salah satu fasilitas terkemuka di Nepal untuk merawat pasien COVID-19, tempat tidur tambahan bahkan dijejali untuk menampung lebih banyak orang. Semuanya telah diambil dan satu-satunya cara untuk diterima adalah melalui daftar tunggu.

"Dalam situasi ekstrem, orang bisa mati di jalanan,” kata Sharma, menambahkan “tidak mungkin untuk segera meningkatkan kapasitas rumah sakit."

Di Rumah Sakit Pendidikan Universitas Tribhuvan yang dikelola pemerintah, beberapa pasien COVID-19 terbaring di tempat tidur yang dipasang di beranda dan dihubungkan ke tabung oksigen. Yang lainnya ditolak karena tidak ada cukup ruang atau peralatan.

"Kami kurang siap, kekurangan sumber daya, dan kurang kapasitas untuk melakukan apa pun yang diharapkan," Bishal Dhakal, yang telah bekerja dengan pasien virus corona sejak awal pandemi, mengatakan kepada AP.

Kuncian diberlakukan bulan lalu di kota-kota besar dan kecil, dan Nepal minggu ini menghentikan penerbangan domestik dan internasional.

"Kami menyerukan kepada komunitas internasional untuk bertindak cepat untuk menghindari bencana manusia," kata Azmat Ullah dari Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah kepada Al Jazeera.

"Tidak ada yang aman kecuali semua orang aman," tambahnya.

2 dari 3 halaman

Himbauan untuk Bantuan Internasional

Awal pekan ini, Perdana Menteri KP Sharma Oli mengimbau masyarakat internasional untuk memastikan pasokan vaksinasi dan pasokan medis untuk membantu Nepal melawan virus.

Kampanye vaksinasi Nepal, yang dimulai pada Januari, menghadapi ketidakpastian setelah hanya setengah dari pasokan yang dipesan dari India yang dikirim.

Di negara berpenduduk 30 juta, hanya 2,4 juta suntikan dari India dan Cina yang telah diberikan, dan hanya sebagian kecil orang yang menerima kedua dosis tersebut.

Bahkan ketika kasus meningkat di negara tetangga India, pertemuan massal termasuk festival keagamaan, pertemuan politik, dan pernikahan terus berlanjut di negara itu. 

Banyak orang Nepal juga berada di Kumbh Mela India yang dihadiri oleh jutaan umat Hindu, termasuk mantan raja, Gyanendra Bir Bikram Shah, dan ratunya, yang dirawat di rumah sakit setelah dinyatakan positif.

Sementara itu, Ramyata Limbu dari Al Jazeera, melaporkan dari Kathmandu, mengatakan pekerja Nepal kembali dalam jumlah besar dari India dari tempat-tempat seperti Uttar Pradesh - namun ada kekurangan pusat karantina dan isolasi.

"Kementerian kesehatan memang berulang kali memperingatkan pemerintah tentang apa yang akan terjadi… tapi saya kira itu seperti kasus serupa di India di mana jeda… pada awal Januari, Februari, ketika kasusnya cukup rendah. Jadi kami merasa kami mungkin dilindungi," katanya.

Pekan lalu, Nepal melarang orang India menggunakan Kathmandu sebagai titik transit setelah warga negara India semakin banyak yang terbang keluar dari Kathmandu menyusul pembatasan penerbangan dari India.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: