Sukses

Rusia Tarik Kembali Pasukan Militer dari Perbatasan Ukraina

Liputan6.com, Moskow - Rusia pada hari Jumat (23/4) akan mulai menarik pasukan kembali dari dekat perbatasanUkraina, kantor berita Rusia RIA Novosti melaporkan.

Menurut laporan Aljazeera, Rusia berpendapat bahwa aktivitas militer itu bersifat defensif, sementara Ukraina - yang didukung oleh Jerman dan kekuatan Barat lainnya - menuduh Moskow berusaha memprovokasi permusuhan.

"Saya yakin tujuan inspeksi sekejap telah tercapai sepenuhnya. Pasukan telah menunjukkan kemampuan mereka untuk memberikan pertahanan yang kredibel bagi negara," demikian pernyataan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu.

"Dalam hal ini, saya telah memutuskan untuk menyelesaikan inspeksi di distrik militer selatan dan barat," tambahnya.

Pengerahan itu terjadi dengan latar belakang bentrokan baru di wilayah timur Donetsk dan Luhansk yang dilanda konflik Ukraina, di mana pasukan pemerintah telah memerangi pasukan separatis yang didukung Rusia sejak pemberontak merebut sebagian wilayah di sana pada April 2014.

Tidak secara jelas apakah perintah rebasing mencakup semua kekuatan yang terlibat dalam pembangunan militer baru-baru ini.

Militer Rusia belum mengumumkan secara terbuka jumlah pasukan tambahan yang telah dipindahkan, tetapi diplomat utama Uni Eropa Josep Borrell mengatakan, setelah menteri luar negeri Uni Eropa diberi pengarahan oleh menteri luar negeri Ukraina bahwa jumlahnya lebih dari 100.000.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyambut baik pengumuman tersebut.

Dalam sebuah tweet, dia mengatakan Ukraina "menyambut baik setiap langkah untuk mengurangi kehadiran militer & mengurangi situasi di Donbas [timur Ukraina]", menambahkan "Berterima kasih kepada mitra internasional atas dukungan mereka".

NATO dan Amerika Serikat - anggota utama aliansi keamanan transatlantik - mengatakan bahwa peningkatan itu adalah yang terbesar di Rusia sejak Maret 2014, ketika Moskow merebut Krimea dari Kyiv, dan menyerukan agar pasukan ditarik kembali.

Moskow telah berulang kali menolak kekhawatiran Ukraina dan Barat tentang peningkatan itu, dengan menyatakan bahwa pihaknya bebas untuk mengerahkan pasukannya di mana saja di wilayah Rusia.

Kremlin juga secara rutin membantah memainkan peran apa pun dalam konflik di Ukraina timur.

AS mengatakan akan "terus mengamati" situasi "sangat dekat" setelah pengumuman Rusia.

"Kami telah mendengar kata-kata. Saya pikir apa yang kami akan cari adalah tindakan, "juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan Kamis.

2 dari 3 halaman

Rusia Mengumumkan Latihan Krimea Berakhir

Menteri Pertahanan Shoigu mengatakan pasukan akan kembali ke pangkalan mereka pada 1 Mei.

Komentarnya muncul setelah dia mengawasi latihan di Krimea, dekat perbatasan selatan Ukraina, pada hari Kamis.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan latihan di wilayah Laut Hitam melibatkan lebih dari 60 kapal, lebih dari 10.000 tentara, sekitar 200 pesawat, dan sekitar 1.200 kendaraan militer.

Latihan tersebut menampilkan pendaratan lebih dari 2.000 pasukan terjun payung dan 60 kendaraan militer pada hari Kamis. Jet tempur menutupi operasi udara.

Shoigu terbang dengan helikopter di atas lapangan tembak Opuk di Krimea untuk memantau proses.

Dia kemudian menyatakan latihan tersebut berakhir, tetapi memerintahkan militer untuk siap menanggapi setiap perkembangan yang "tidak menguntungkan" selama latihan NATO Defender Europe 2021, kantor berita Rusia Interfax melaporkan.

Defender Europe adalah latihan gabungan multinasional tahunan yang dipimpin tentara AS yang dirancang untuk membangun kesiapan dan interoperabilitas antara AS dan militer NATO lainnya, serta mitra lainnya.

Latihan dimulai pada Maret dan akan berlangsung hingga Juni.

Ini akan menampilkan lebih dari 28.000 pasukan dari 26 negara dan melihat latihan dilakukan di lebih dari 30 area pelatihan di selusin negara.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: