Sukses

Riset: 1 dari 3 Penyintas COVID-19 Punya Masalah Kejiwaan Usai Sembuh

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu studi tentang efek mental COVID-19 telah mengungkapkan bahwa sekitar satu dari setiap tiga individu yang selamat dari penyakit ini akhirnya menderita masalah kejiwaan atau neurologis enam bulan kemudian.

Studi ini - yang diterbitkan pada 6 April 2021 dalam jurnal The Lancet Psychiatry - mengamati catatan kesehatan lebih dari 230.000 pasien yang telah pulih dari COVID-19, dan menemukan bahwa sekitar 34 persen memiliki masalah neurologis atau kejiwaan dalam waktu enam bulan.

Menurut penulis penelitian, ini membuktikan bahwa pasien COVID-19 jauh lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi terkait otak dibandingkan dengan individu yang menderita infeksi pernapasan lainnya seperti flu biasa, tonsilitis, dan radang tenggorokan.

Di antara kondisi yang diamati, yang paling umum adalah kecemasan (17 persen) dan gangguan suasana hati (14 persen), kemudian diikuti oleh berbagai kondisi lainnya.

Dan yang cukup menarik, 13 persen subjek melaporkan bahwa ini adalah diagnosis pertama mereka dari masalah kesehatan mental.

Ketika datang ke gangguan neurologis seperti pendarahan otak, demensia, dan stroke, jumlah kasus lebih rendah secara keseluruhan dibandingkan dengan gangguan kejiwaan.

Namun tetap saja, penelitian itu mengungkapkan bahwa pasien yang pernah mengalami infeksi COVID-19 parah masih berisiko tinggi terkena masalah tersebut.

Penelitian ini kemudian bergerak untuk memeriksa catatan lebih dari 100.000 pasien dengan influenza dan lebih dari 236.000 pasien dengan infeksi saluran pernapasan lainnya, hanya untuk membandingkannya dengan penderita COVID-19.

Perbandingan menunjukkan bahwa mereka yang menderita COVID-19, 44 persen lebih mungkin mengalami masalah kesehatan neurologis atau mental daripada pasien yang memiliki influenza, dan 16 persen lebih mungkin dibandingkan dengan mereka yang menderita infeksi pernapasan lainnya.

Ketika datang ke pasien yang menderita infeksi COVID-19 yang parah, risiko terkena gangguan neurologis dan kejiwaan secara signifikan lebih tinggi.

Studi ini menunjukkan bahwa 46 persen pasien COVID-19 yang membutuhkan perawatan intensif akhirnya mengembangkan gangguan tersebut dalam jangka waktu enam bulan.

Misalnya, 2,7 persen dari mereka yang masuk ke unit perawatan intensif (ICUs) menderita pendarahan di otak - cukup sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan 0,3 persen dari mereka yang tidak membutuhkan perawatan intensif.

Juga, hampir tujuh persen pasien COVID-19 yang masuk ke ICU menderita stroke. Sebaliknya, hanya 1,3 persen pasien yang tidak membutuhkan ICU yang akhirnya mengalami stroke.

2 dari 3 halaman

Bukan Persoalan Remeh

Temuan ini telah menyebabkan penulis studi menyuarakan keprihatinan mereka atas efek COVID-19 pada lebih dari sekadar kesejahteraan fisik.

Karena, bahkan jika kemungkinan mengembangkan gangguan neurologis atau kejiwaan relatif kecil pada tingkat individu, risiko pada skala global bisa terbukti cukup bermasalah.

Paul Harrison, penulis utama studi dari Univeristy of Oxford, mengatakan bahwa banyak gangguan yang diamati "kronis", dan "sebagai hasilnya, sistem perawatan kesehatan perlu sumber daya untuk menangani kebutuhan yang diantisipasi, baik dalam layanan perawatan primer dan sekunder."

Dan mengomentari penelitian ini, Jonathan Rogers dari University College London mengungkapkan pandangannya bahwa sekarang ada kebutuhan untuk penelitian yang lebih dalam tentang efek jangka panjang COVID-19 pada kesehatan mental dan otak, mengingat bahwa korelasi langsung antara virus dan efek otaknya belum sepenuhnya dipahami.

"Sayangnya, banyak gangguan yang diidentifikasi dalam penelitian ini cenderung kronis atau berulang, sehingga kita dapat mengantisipasi bahwa dampak COVID-19 bisa bersama kita selama bertahun-tahun," katanya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: