Sukses

WHO Bakal Publikasi Hasil Investigasi Soal Asal Usul COVID-19 Pekan Ini

Liputan6.com, Jenewa - Laporan yang paling ditunggu-tunggu dari misi internasional ke Wuhan untuk menyelidiki asal-usul COVID-19 akan diterbitkan minggu ini, menyusul tekanan kuat AS dan China atas isinya.

Pandemi virus corona telah melanda dunia, menewaskan lebih dari 2,6 juta orang dan menghancurkan ekonomi global sejak kasus pertama muncul di China pada Desember 2019.

Mengutip Channel News Asia, Senin (15/3/2021), dalam 15 bulan sejak saat itu, ilmu sains telah secara ajaib mengembangkan banyak vaksin untuk melawan penyakit tersebut - tetapi misteri di jantung pandemi masih belum terpecahkan.

Baru pada bulan Januari ini, tim ahli internasional yang dikumpulkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akhirnya mengunjungi Wuhan untuk memulai penyelidikan selama sebulan di lapangan.

Misi WHO bertujuan untuk menemukan petunjuk tentang bagaimana virus awalnya berpindah dari hewan ke manusia.

Sekarang, sebulan setelah meninggalkan Wuhan, tim dan rekan-rekan China-nya bersiap untuk mengeluarkan temuan mereka - yang seharusnya membantu mengidentifikasi jalur yang paling mungkin, sambil menurunkan hipotesis lain yang kurang mungkin.

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Asal Usul Virus Corona

Meskipun para pemimpin global menginginkan jawaban segera, mengungkap asal muasal epidemi membutuhkan waktu - dan terkadang tidak pernah ditemukan.

Meskipun demikian, anggota misi, yang berasal dari berbagai bidang dan disiplin ilmu, optimis.

"Saya yakin kami akan segera mengetahuinya. Dalam beberapa tahun ke depan, kami akan memiliki data signifikan yang nyata tentang dari mana asalnya dan bagaimana kemunculannya," ujar ahli zoologi Inggris Peter Daszak, salah satu tim anggota, pada Rabu (10 Maret).

Pada 9 Februari, tim mengadakan konferensi pers yang panjang di Wuhan sebelum berangkat, memberikan gambaran tentang apa yang mungkin muncul dalam laporan tersebut.

Para ahli percaya bahwa SARS-CoV-2, virus corona baru yang menyebabkan COVID-19, awalnya berasal dari kelelawar dan masuk ke manusia melalui hewan perantara.

Namun, sampel dari puluhan ribu hewan liar, domestik, dan hewan ternak di wilayah tersebut tidak menunjukkan jejak virus.

Para ilmuwan juga tidak yakin di mana dan kapan wabah dimulai, meskipun kasus Wuhan tetap yang paling awal diketahui.

3 dari 4 halaman

Dugaan Asal Mula Virus Corona

Konon, misi tersebut telah menghasilkan sejumlah hipotesis.

"Ada saluran (kembali) dari Wuhan ke provinsi-provinsi di China selatan di mana virus relatif terdekat dengan SARS-CoV-2 ditemukan pada kelelawar," kata Daszak pada acara yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir Chatham House Inggris pekan lalu.

"Ini menyediakan tautan dan jalur di mana virus dapat secara meyakinkan menyebar dari satwa liar ke manusia atau hewan yang dibudidayakan di wilayah tersebut dan kemudian dikirim ke pasar.

"Itu petunjuk yang sangat penting."

Tim juga tidak mengesampingkan penularan melalui daging beku - paket makanan beku impor menjadi teori favorit Beijing.

Ahli virologi Belanda Marion Koopmans, juga anggota tim, mengatakan bahwa sementara penularan virus berpotensi terjadi melalui orang yang terinfeksi menyentuh produk makanan beku, "kemungkinan besar asalnya bukan dari luar kemasan".

Namun, dia dan koleganya mengatakan daging beku liar dari provinsi tetangga tetap menjadi "pilihan yang sangat valid".

Ide kebocoran laboratorium dari Institut Virologi Wuhan - hipotesis yang dipromosikan oleh pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump - adalah "yang paling kecil kemungkinannya dalam daftar hipotesis kami", kata Koopmans.

Itu diremehkan pada konferensi pers Wuhan.

Namun, di Jenewa, dalam menghadapi awan kecurigaan yang terus membayangi misi tersebut, ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus bersikeras bahwa semua hipotesis tetap dibahas dan menjanjikan transparansi atas laporan tersebut.

4 dari 4 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini: