Sukses

Joe Biden Hidupkan Kembali Aliansi AS dengan India, Jepang dan Australia

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden AS Joe Biden akan mengadakan pembicaraan bersama pertama kalinya pada Jumat 12 Maret dengan para pemimpin dari Australia, India,p dan Jepang.

Pertemuan tersebut memiliki tujuan utama untuk meningkatkan aliansi empat arah yang muncul yang sering dijadikan benteng melawan China, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (10/3/2021).

Ini akan menjadi salah satu KTT pertama, meskipun dalam format virtual, bagi Biden, yang telah berjanji untuk menghidupkan kembali aliansi AS setelah kekacauan yang terjadi selama pemerintahan Donald Trump.

"Bahwa Presiden Biden telah menjadikan ini sebagai salah satu keterlibatan multilateral paling awal menunjukkan pentingnya kerja sama erat dengan sekutu dan mitra kami di Indo-Pasifik," kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki.

Di tengah meningkatnya ketegangan dengan China, itu akan menandai pertemuan pertama di tingkat pemimpin yang disebut "Quad".

Baik Psaki dan India, yang sebelumnya mengumumkan partisipasi Perdana Menteri Narendra Modi, mengatakan bahwa pembicaraan akan membahas perubahan iklim dan pandemi COVID-19, yang menjadi dua prioritas utama untuk Biden.

"Para pemimpin akan membahas masalah regional dan global tentang kepentingan bersama, dan bertukar pandangan tentang bidang kerja sama praktis untuk mempertahankan kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka dan inklusif," kata kementerian luar negeri India dalam sebuah pernyataan.

Pembicaraan itu, yang juga melibatkan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison, akan menyentuh juga dalam mempromosikan keamanan maritim dan "memastikan vaksin yang aman, adil dan terjangkau," untuk memerangi COVID-19 di Asia, kata pernyataan dari pihak India.

 

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Tensi dengan China

Jepang mengatakan bahwa Suga berbicara secara terpisah kepada Modi dan menyuarakan kekhawatiran tentang "upaya sepihak China untuk mengubah status quo di Timur dan Laut China" serta status hak di Xinjiang dan Hong Kong.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan kepada wartawan bahwa Quad dilengkapi dengan baik untuk menghadapi "tantangan mendesak" dunia tetapi, ketika ditanya tentang China, ia mengatakan, formatnya "bukan tentang pesaing tunggal".

KTT tersebut menyusul pembicaraan pada 18 Februari di antara para menteri luar negeri Quad ketika mereka bersama-sama mendesak pemulihan demokrasi di Myanmar setelah militer menggulingkan pemimpin demokrasi Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Para pejabat AS menganggap pertemuan itu sebagai cara utama untuk memberikan tekanan karena India dan Jepang menikmati hubungan yang lebih dekat dengan militer Myanmar - yang secara historis mengandalkan China sebagai sumber dukungan utamanya.

Namun, para menteri luar negeri Quad berhati-hati untuk tidak menyebutkan secara eksplisit tentang China, yang telah menyuarakan kewaspadaan atas apa yang dilihatnya sebagai upaya untuk mengeroyok kepentingannya di Asia.

Setelah pemilihan Biden, media pemerintah China telah mencetak artikel yang menyerukan India untuk mengakhiri Quad, lantaran melihat New Delhi sebagai lawan yang paling mungkin.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: