Sukses

Pedoman Baru CDC: Warga AS Bebas Lepas Masker Usai Terima 2 Dosis Vaksin COVID-19

Liputan6.com, Washington D.C - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS telah mengumumkan bahwa orang Amerika yang divaksinasi penuh dapat kembali ke keadaan normal.

Mereka yang telah menerima suntikan 2 dosis vaksinvdapat mengunjungi orang yang divaksinasi dan beberapa orang yang tidak divaksinasi, menurut pedoman baru.

Melansir BBC, Selasa (9/3/2021), orang akan dianggap terlindungi penuh ketika dua minggu setelah mereka menerima dosis terakhir dari vaksin COVID-19, kata CDC.

Lebih dari 30 juta orang Amerika telah divaksinasi penuh sejauh ini.

Rekomendasi tersebut mengatakan orang Amerika yang divaksinasi penuh dapat bertemu di dalam ruangan dengan orang lain yang divaksinasi lengkap tanpa masker atau jarak sosial, bertemu di dalam ruangan dengan orang yang tidak divaksinasi dari satu rumah tangga, jika mereka berisiko rendah terkena penyakit parah akibat virus dan melewati pengujian atau karantina saat terpapar COVID-19, kecuali ada gejala yang muncul.

 

 

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Pedoman CDC AS

Pedoman tersebut juga menyerukan untuk menutupi dan menjauhkan dari mereka yang tidak divaksinasi dan yang mungkin berisiko tinggi mengalami komplikasi serius terkait COVID-19.

AS telah melihat peningkatan baru-baru ini dalam jumlah kasus per hari. 

Lebih dari 90 juta vaksin telah diberikan hingga saat ini. 

Persetujuan vaksin ketiga, suntikan dosis tunggal Johnson & Johnson, juga membantu meningkatkan pasokan. Tetapi pejabat kesehatan juga memperingatkan bahwa COVID-19 masih menjadi perhatian serius.

"Lebih dari 90% populasi masih belum divaksinasi," kata Direktur CDC Dr Rochelle Walensky. 

"Tanggung jawab kami adalah memastikan, dalam konteks 60.000 kasus baru setiap hari, bahwa kami melindungi mereka yang rentan."

AS telah melaporkan lebih dari 29 juta kasus virus dan 525.000 kematian.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: