Sukses

Ketika Donald Trump Izinkan Kim Jong-un Terbang dengan Air Force One

Liputan6.com, Jakarta - Rangkaian pertemuan Presiden AS Donald Donald Trump dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un adalah salah satu momen paling menarik dalam masa kepresidenan sang miliarder nyentrik.

Hal ini sangat mengejutkan bahkan bagi para diplomat berpengalaman, terlebih ketika Trump menawarkan tumpangan pulang kepada diktator Korea Utara dengan Air Force One.

Mengutip dari BBC, Minggu (21/2/2021), pertemuan kedua Trump dengan Kim Jong-un, di Hanoi, Vietnam, tidak berjalan sesuai rencana, ketika negosiasi mengenai program nuklir Korea Utara gagal, Trump tiba-tiba pergi, berkata kepada pers: "Kadang-kadang Anda hanya perlu berjalan."

Tetapi sebelum dia pergi, presiden Amerika Serikat saat itu membuat satu tawaran yang menakjubkan kepada Kim.

Matthew Pottinger, pakar Asia terkemuka di Dewan Keamanan Nasional Trump berkata, "Presiden Trump menawari Kim tumpangan pulang dengan Air Force One. Presiden tahu bahwa Kim telah tiba dengan perjalanan kereta beberapa hari melalui China ke Hanoi dan presiden berkata : 'Aku bisa mengantarmu pulang dalam dua jam jika kamu mau.' Namun, Kim menolak."

Tawaran tumpangan pulang adalah salah satu dari banyak kejutan yang tidak mungkin terjadi antara dua pria yang memulai hubungan baik di Singapura.

Seperti yang dikatakan mantan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton, "Trump mengira dia punya sahabat baru."

2 dari 5 halaman

Pesan Rahasia Trump untuk Kim

Fakta bahwa pertemuan itu terjadi sangat mengejutkan banyak orang, hanya beberapa bulan sebelumnya, Trump menyebut Kim "Manusia Roket" dan mengancam Korea Utara dengan api dan amarah.

Pejabat tinggi PBB Jeff Feltman menjelaskan bagaimana, di puncak krisis, dia menyampaikan pesan rahasia dari Trump kepada Kim yang menawarkan pertemuan.

Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Politik Feltman telah diundang ke Pyongyang oleh orang Korea Utara, tetapi Departemen Luar Negeri AS telah mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak berpikir itu adalah ide yang baik baginya untuk pergi.

Namun, beberapa minggu kemudian, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengunjungi Gedung Putih.

Feltman mengatakan, "Mereka membandingkan catatan tentang apa yang terjadi, apa yang mungkin terjadi, seberapa berbahaya itu, seberapa besar kemungkinan tanggapan militer, semua hal semacam itu. Dan Sekretaris Jenderal Guterres berkata kepada Presiden Trump: 'Jeff Feltman mendapat undangan aneh ini untuk pergi ke Pyongyang dan memimpin dialog kebijakan dengan Korea Utara.'

"Dan Trump mencondongkan tubuh ke arahnya dan berkata, 'Jeff Feltman harus pergi ke Pyongyang dan Jeff Feltman harus memberi tahu Korea Utara bahwa saya bersedia duduk bersama Kim Jong-Un.'"

3 dari 5 halaman

Feltman menolak di Pyongyang

Ketika Feltman pergi ke Pyongyang, dia menekankan kepada Korea Utara betapa gawatnya situasi tersebut.

Dia mengatakan, "Pesan utama yang saya coba sampaikan, dan ini adalah tanggapan atas argumen mereka tentang perlunya pencegahan, adalah bahwa apa yang mereka lihat sebagai pencegahan dapat memicu perang yang mereka yakini sedang mereka cegah."

Pejabat PBB itu meminta pertemuan dengan menteri luar negeri Korea Utara secara pribadi untuk menyampaikan pesan rahasia dari Trump.

"Ada sedikit keheningan sebelum menteri luar negeri berkata, 'Saya tidak percaya Anda, mengapa saya harus percaya Anda.' Dan saya berkata 'Lihat, saya tidak meminta Anda untuk mempercayai saya. Apa yang saya katakan adalah bahwa PBB dipercayakan dengan pesan dari Presiden Trump; Saya pembawa pesan itu.' "

Dia mengatakan juga,  "Saya pergi ke Pyongyang dalam-dalam, sangat prihatin mengingat perasaan bahwa perang akan segera terjadi. Saya meninggalkan Pyongyang dengan ketakutan bahwa apa yang sebenarnya kami pertaruhkan adalah perang yang tidak disengaja."

4 dari 5 halaman

Trump Membuat Duta Besar Korea Selatan Tercengang

Kim tidak menanggapi secara langsung pesan Trump - tetapi berbulan-bulan kemudian dia memberi tahu Korea Selatan bahwa dia siap bertemu dengan presiden AS.

Penasihat keamanan nasional Korea Selatan bergegas ke Gedung Putih untuk menyampaikan berita tersebut.

Penasihat Keamanan Nasional AS saat itu, HR McMaster, menjelaskan saat Trump mengatakan "ya" pada sebuah pertemuan, Duta Besar Chung hampir jatuh dari kursinya karena dia pikir itu akan menjadi semacam penjualan yang sulit.

Seperti banyak orang di Gedung Putih, McMaster memiliki keraguan serius untuk bertemu Kim, tetapi, seperti banyak kebijakan luar negeri Trump, presiden akan melakukannya dengan caranya sendiri.

Seperti yang dikatakan McMaster, "Saya merasa lebih baik membiarkan Kim Jong-un merasakan tekanan sedikit lebih lama. Tapi, tentu saja presiden tidak akan menolak kesempatan itu."

 

Reporter: Veronica Gita

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut: