Sukses

Profil Larry King, Presenter Legendaris AS yang Meninggal Pasca-COVID-19

Liputan6.com, D.C - Jagat media Amerika Serikat kehilangan sosok legendarIs, presenter ternama Larry King (87) yang meninggal pada Sabtu 23 Januari 2021.

Meskipun tidak ada penyebab kematian yang diumumkan, terungkap beberapa minggu sebelumnya bahwa ia sempat dinyatakan positif dan dirawat di RS akibat COVID-19, demikian seperti dikutip dari Biography.com, Minggu (24/1/2021).

Larry King meninggalkan seorang istri dan lima anak dari total delapan pernikahan.

Siapa Larry King?

Larry King lahir pada 19 November 1933 di Brooklyn, New York. Pada tahun 1978 ia memulai acara bincang-bincang radio malam, The Larry King Show, di Mutual Radio Network.

Karya itu menarik perhatian Ted Turner, yang mempekerjakan King untuk menjadi pembawa acara bincang-bincangnya sendiri, Larry King Live, di CNN pada tahun 1985.

Pada tahun 2010, King mengumumkan dia akan mengakhiri perannya sebagai host setelah 25 tahun.

2 dari 5 halaman

Kehidupan Awal

Lahir sebagai Lawrence Harvey Zeiger pada 19 November 1933, di Brooklyn, New York, King adalah anak dari imigran Yahudi Edward Zeiger, seorang pemilik bar; dan Jennie Gitlitz, seorang pekerja garmen.

Ketika King berusia 9 tahun, ayahnya meninggal karena penyakit jantung pada usia 44 tahun.

Ibu King harus pergi pada kesejahteraan untuk mendukung dia dan adiknya, Marty.

Sejak usia dini, King memimpikan karier di radio, tetapi kematian ayahnya sangat mempengaruhi stabilitas emosionalnya, menyebabkan dia kehilangan minat di sekolah.

Dia hampir tidak menyelesaikan sekolah menengah, dan memiliki sedikit prospek memiliki karier yang stabil. Pada saat itu, ia pergi bekerja sebagai petugas pos untuk membantu mendukung ibunya.

3 dari 5 halaman

Karier

Sebuah kesempatan bertemu dengan penyiar CBS menetapkan King di jalur menuju karier di radio.

Penyiar mengatakan kepadanya untuk pergi ke Florida, negara bagian dengan pasar media yang berkembang yang mempekerjakan penyiar yang tidak berpengalaman.

King mendapat kesempatan pertamanya di stasiun radio Miami WAHR (sekarang WMBM) di Miami Beach.

Awalnya, tugasnya adalah membersihkan stasiun dan melakukan pekerjaan aneh.

Tetapi ketika salah satu penyiar laki-laki mereka berhenti pada Mei 1957, King dimasukkan untuk menggantikannya.

Dia mengesankan manajernya, karena King segera diletakkan pada shift siaran 09:00 sampai tengah hari.

Dia juga melakukan dua siaran berita sore dan sebuah sportscast. Ia melakukan semua itu sambil menerima gaji $ 55 seminggu membuat King muda merasa dia memenuhi impian lamanya.

Pada saat mengudara untuk pertama kalinya, King menggunakan nama aslinya, Larry Zeiger. Namun, nama itu tidak terdengar akrab di kalangan pemirsa. Pada periode inilah, ia memilih nama ‘King’ sebagai nama radio-nya —setelah terinspirasi iklan ‘King’s Wholesale Liquor’.

Setelah terjerat kasus hukum terkait sengketa dengan rekan bisnisnya pada 1971 —di mana ia terbukti tak bersalah— King harus kembali membangun ulang kariernya.

Dia dihidupkan kembali oleh WIOD pada tahun 1978, memulai acara bincang-bincang malam, The Larry King Show, di Mutual Radio Network. Acara itu menampilkan wawancara tamu dan panggilan masuk dari audiens yang mendengarkan dan menjadi sangat sukses, tumbuh ke lebih dari 500 stasiun afiliasi.

4 dari 5 halaman

Larry King Live on CNN

Pekerjaannya di WIOD menarik perhatian mogul media Ted Turner (bos Warner), yang mempekerjakan King untuk menjadi pembawa acara bincang-bincangnya sendiri di Cable News Network (CNN) yang saat itu masih seumur jagung pada tahun 1985.

Larry King Live menjadi acara TV internasiona-nya yang pertama. Selama 25 tahun ke depan, King mengembangkan audiens setia yang menyetel untuk menonton pembawa acara talkshow mewawancarai presiden, atlet, aktor, pahlawan nasional, pejabat asing dan orang-orang yang tidak jelas yang didorong ke pusat perhatian.

Acara itu segera menjadi acara bincang-bincang dengan peringkat tertinggi di udara, dan perhentian yang diperlukan bagi selebriti yang ingin mendongkrak pamor mereka.

Gaya wawancara langsung dan non-konfrontasi King terbukti menjadi hit dengan penonton dan tamu.

Sebagai bukti pengaruh acara ini, Ross Perot memilih untuk mengumumkan kandidasi presiden 1992-nya pada Larry King Live. Selain itu, King juga telah menggunakan acaranya sebagai portal untuk acara penggalangan dana lainnya, termasuk bantuan bencana di New Orleans dan Haiti.

Pada Juni 2010, King mengumumkan dia akan mengakhiri pemerintahannya sebagai pembawa acara bincang-bincang CNN setelah 25 tahun. Pada bulan September tahun yang sama, CNN menunjuk figur media Inggris, Piers Morgan, sebagai penerusnya.

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut: