Sukses

17-1-1966: Bom Nuklir AS Hilang di Spanyol Usai Kecelakaan Pesawat

Liputan6.com, Palomares - Pesawat pengebom B-52 milik Amerika Serikat bertabrakan dengan sebuah jet tanker KC-135 di atas pantai Mediterania Spanyol, menjatuhkan tiga bom nuklir hidrogen 70 kiloton di dekat kota Palomares dan satu di laut.

Sebagai sarana untuk mempertahankan kemampuan serangan pertama selama Perang Dingin, pesawat bomber AS sarat dengan senjata nuklir mengelilingi bumi tanpa henti selama beberapa dekade.

Dalam operasi militer sebesar itu, tidak dapat dihindari bahwa kecelakaan akan terjadi.

Benar saja, Kementerian Pertahanan AS atau Pentagon mengakui lebih dari tiga lusin kecelakaan di mana pembom menabrak atau terbakar di landasan pacu, mengakibatkan kontaminasi nuklir dari bom yang rusak atau hancur dan / atau hilangnya senjata nuklir.

Satu-satunya insiden yang menerima publisitas luas terjadi pada 17 Januari 1966, ketika pesawat pembom B-52 menabrak jet tanker KC-135 di atas Spanyol, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (17/1/2021).

Pesawat pengebom itu kembali ke pangkalan di Carolina Utara setelah misi peringatan udara rutin di sepanjang rute selatan Komando Udara Strategis AS ketika berusaha mengisi bahan bakar dengan tanker jet.

Pesawat B-52 bertabrakan dengan ledakan bahan bakar dari jet tanker, merobek pesawat pengebom itu dan menyulut api dari bahan bakar.

Jet tanker KC-135 meledak, menewaskan keempat awaknya, tetapi empat anggota kru B-52 tujuh orang berhasil terjun payung ke tempat yang aman.

Tidak ada bom yang dipersenjatai, tetapi bahan peledak di dua bom nuklir yang jatuh ke bumi meledak setelah benturan, membentuk kawah dan menyebarkan plutonium radioaktif di atas ladang Palomares.

Bom ketiga mendarat di dasar sungai kering dan ditemukan relatif utuh. Bom keempat jatuh ke laut di lokasi yang tidak diketahui.

Palomares, sebuah komunitas nelayan dan pertanian terpencil, segera diisi oleh hampir 2.000 personel militer AS dan Spanyol yang bergegas membersihkan puing-puing dan mendekontaminasi daerah itu.

Personel AS mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah paparan radiasi nuklir secara berlebihan, tetapi para pekerja Spanyol, yang tinggal di negara yang tidak memiliki pengalaman dengan teknologi nuklir, tidak bisa menanganinya. Akhirnya sekitar 1.400 ton tanah radioaktif dan vegetasi dikirim ke Amerika Serikat untuk dibuang.

2 dari 3 halaman

Bom Nuklir yang Hilang di Perairan

Sementara itu, di laut, 33 kapal Angkatan Laut AS terlibat dalam pencarian bom hidrogen yang hilang di perairan

Menggunakan komputer IBM, para ahli mencoba menghitung di mana bom mungkin mendarat, tetapi area dampaknya masih terlalu besar untuk pencarian yang efektif.

Akhirnya, keterangan saksi mata seorang nelayan Spanyol membawa para penyelidik ke area satu mil. Pada 15 Maret, sebuah kapal selam melihat bom, dan pada 7 April bom tersebut berhasil diambil. Itu rusak tapi utuh.

Studi tentang efek kecelakaan nuklir pada masyarakat Palomares terbatas, tetapi Amerika Serikat akhirnya menyelesaikan sekitar 500 klaim oleh penduduk yang kesehatannya terkena dampak buruk.

Karena kecelakaan itu terjadi di negara asing, ia menerima publisitas jauh lebih banyak daripada selusin atau lebih kecelakaan serupa yang terjadi di dalam perbatasan AS.

Sebagai langkah keamanan, pihak berwenang AS tidak mengumumkan kecelakaan senjata nuklir, dan beberapa warga Amerika mungkin tanpa sadar terkena radiasi yang diakibatkan oleh insiden-insiden tersebut.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: