Sukses

Joe Biden Presiden Terpilih, Vladimir Putin Harap Hubungan Rusia-AS Bisa Membaik

Liputan6.com, Moskow - Presiden Vladimir Putin menyatakan harapan bahwa Presiden ASĀ terpilih, Joe Biden akan memberikan kesempatan untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara mereka, sebelum akhirnya menyerang agresi Barat terhadap Rusia.

Mengutip laman Channel News Asia, Jumat (18/12/2020), berbicara pada konferensi pers akhir tahun, Putin memulai dengan nada damai terhadap negara-negara Barat, di mana Rusia telah melihat hubungannya dalam beberapa tahun terakhir mencapai titik terendah sejak akhir Perang Dingin.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa hubungan AS-Rusia telah menjadi "sandera politik dalam negeri AS dan mengatakan dia berharap bahwa beberapa masalah yang ada" akan diselesaikan di bawah pemerintahan baru ".

"Kami yakin presiden terpilih AS akan menyelesaikan masalah karena dia memiliki pengalaman kebijakan dalam dan luar negeri," kata Putin.

Meski menjadi salah satu pemimpin terakhir negara-negara besar dunia yang memberi selamat kepada presiden terpilih AS, Putin awal pekan ini mengatakan dia siap untuk bekerja sama dengan Biden.

2 dari 3 halaman

Ketegangan Antara Rusia dan AS

Tetapi ketegangan telah meningkat antara Rusia dan Barat dalam beberapa pekan terakhir setelah keracunan kritikus Kremlin Alexei Navalny.

Navalny (44) jatuh sakit parah dalam penerbangan dari Siberia ke Moskow pada Agustus dan akhirnya dipindahkan dengan pesawat medis ke sebuah rumah sakit di Berlin.

Para ahli di beberapa negara Barat menyimpulkan bahwa pemimpin oposisi telah diracuni oleh agen saraf era Soviet Novichok, di mana merupakan klaim yang berulang kali dibantah Rusia.

Minggu ini, sebuah laporan media bersama mengungkapkan apa yang dikatakannya adalah nama dan foto ahli senjata kimia dari Dinas Keamanan Federal (FSB) Rusia yang telah membuntuti Navalny selama bertahun-tahun.

Ketika topik itu muncul selama konferensi pers hari Kamis, nada suara Putin menjadi tenang.

Dia menyarankan bahwa layanan khusus AS telah membuat laporan tersebut, yang dipimpin oleh situs investigasi Bellingcat dan diterbitkan dengan CNN, Der Spiegel dan outlet Rusia The Insider.

Ia juga mengatakan bahwa Navalny didukung oleh layanan khusus AS.

Sebagai tanggapan atas keracunan tersebut, Uni Eropa telah memberlakukan larangan masuk dan membekukan rekening bank enam orang yang diduga bertanggung jawab, termasuk kepala FSB Alexander Bortnikov.

Sanksi itu adalah yang terbaru dari serangkaian sanksi yang diberlakukan negara-negara Barat terhadap Rusia sejak mencaplok Krimea dari Ukraina pada 2014.

Ketegangan meningkat secara signifikan dua tahun kemudian ketika Rusia dituduh ikut campur dalam pemilihan presiden AS untuk membantu memilih Trump.

Pada hari Kamis, Putin sekali lagi membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa Baratlah yang ikut campur dalam pemilihan umum "di seluruh dunia" dan "akan mencoba untuk ikut campur" dalam pemilihan parlemen Rusia tahun depan.

Kemudian selama konferensi pers, seorang jurnalis Barat bertanya kepada Putin apakah dia bertanggung jawab atas meningkatnya ketegangan atau apakah Rusia "hangat dan suka diemong".

"Dibandingkan dengan Anda, ya kami hangat dan suka diemong," jawab Putin, seraya menyebut bahwa Rusia telah "membebaskan" sejumlah negara dengan membubarkan Uni Soviet pada tahun 1991.

Pemimpin Rusia itu kemudian mengatakan Barat telah melanggar "jaminan bahwa NATO tidak akan memperluas ke timur" pada tahun-tahun berikutnya.

"Siapa yang hangat dan suka diemong dan siapa yang agresif? Bukan kami yang agresif," kata Putin.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: