Sukses

Tolak Lockdown, Warga Spanyol Bentrok dengan Polisi Saat Demonstrasi

Liputan6.com, Jakarta - Perdana Menteri Spanyol mengutuk serangkaian protes kekerasan di kota-kota di seluruh negeri terhadap pembatasan yang diberlakukan untuk mengekang lonjakan COVID-19 setelah keadaan darurat enam bulan diberlakukan minggu ini.

Mengutip Channel News Asia, Minggu (1/11/2020), polisi anti huru hara menembakkan peluru kosong untuk mencoba membubarkan sejumlah pengunjuk rasa yang membakar tempat sampah di jalan raya utama Madrid, Gran Via.

Sementara itu, pengunjuk rasa melempari polisi dengan batu dan proyektil lainnya di Barcelona dalam kekacauan pada malam kedua di kota terbesar kedua di Spanyol itu.

Di kota Logrono, Spanyol utara, sekitar 150 orang menyerang polisi dengan batu, membakar kontainer, dan menjarah toko, lapor polisi. 

Polisi anti huru hara pun ikut dikerahkan untuk memadamkan kerusuhan di Haro, di wilayah penghasil anggur La Rioja.

 

2 dari 3 halaman

Terjadi di Sejumlah Kota

Perdana Menteri Pedro Sanchez menulis di Twitternya: "Hanya dari tanggung jawab, persatuan dan pengorbanan kita akan dapat mengalahkan pandemi yang menghancurkan semua negara. Tingkah laku kekerasan dan irasional oleh kelompok minoritas tidak dapat ditoleransi. Ini bukan caranya."

Pada hari Jumat, sekitar 50 demonstran menyerang polisi dengan batu di Barcelona, ​​membakar kontainer sampah, dan menjarah toko. Akibatnya, empat belas orang ditangkap dan 30 lainnya luka-luka.

Sebelumnya, polisi setempat mengatakan sekitar 1.500 pekerja hotel dan restoran ikut serta dalam demonstrasi damai menentang pembatasan yang diberlakukan di bawah keadaan darurat yang mereka klaim akan mengancam pekerjaan mereka. 

Semua bar dan restoran telah ditutup di wilayah Spanyol di Catalonia, yang mencakup Barcelona, ​​hingga 13 November.

Gangguan serupa terjadi di kota Burgos, Vitoria, Santander, Valencia dan Zaragoza pada hari Jumat.

Spanyol merupakan salah satu negara yang paling terpukul oleh COVID-19, dan telah memberlakukan keadaan darurat hingga awal Mei pekan ini, memberikan dukungan hukum kepada wilayah bagian untuk memutuskan jam malam dan membatasi perjalanan guna mencoba menghentikan peningkatan infeksi virus corona.

Seperti negara-negara Eropa lainnya, Spanyol telah menggunakan langkah-langkah yang semakin drastis untuk mengekang infeksi, meskipun tidak seketat yang diadopsi oleh Jerman atau Prancis.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: