Sukses

PM Selandia Baru Janji Akan Mundur Sebagai Ketua Partai Jika Kalah dalam Pemilu

Liputan6.com, Jakarta - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada Kamis, 15 Oktober 2020 bahwa dia akan mundur sebagai pemimpin Partai Buruh jika ia kalah dalam pemilihan umum mendatang.

Prospeknya tampak kecil, dengan Partai Buruh unggul 15 poin dalam jajak pendapat, tetapi Ardern menjawab dengan tegas "tidak" ketika ditanya selama debat yang disiarkan televisi apakah dia akan tetap sebagai pemimpin oposisi jika pemungutan suara tidak berjalan sesuai keinginannya.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Ardern telah memimpin Selandia Baru dan melewati serangkaian krisis dalam tiga tahun terakhir yang berpuncak pada pandemi Corona COVID-19, mengatakan komitmennya pada pekerjaan itu menuntut pengorbanan.

"Saya tidak pernah menerima begitu saja bahwa saya di sini. Saya memberikan segalanya," katanya.

"Tidak peduli krisis apa pun yang saya alami, Anda akan selalu yakin bahwa saya akan memberikan segalanya untuk pekerjaan ini, bahkan jika itu berarti pengorbanan yang besar."

Ardern mengatakan, bahkan jika dia tidak berada di parlemen Selandia Baru, dia masih akan terlibat dalam politik dalam kapasitas tertentu, mengatakan dia ingin melakukan perubahan.

"Saya ingin bangsa kita tidak sepenuhnya terpolarisasi. Kita melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam hal itu," katanya.

2 dari 3 halaman

Pesan Untuk Tak Golput

Sebuah jajak pendapat TVNZ yang dirilis pada Kamis 14 Oktober 2020 menempatkan dukungan Partai Buruh pada 46 persen, turun satu poin dari bulan lalu, tetapi jauh di atas Partai Nasional konservatif, yang juga merosot menjadi 31 persen.

Di bawah sistem pemungutan suara proporsional Selandia Baru, Ardern masih membutuhkan dukungan partai kecil untuk memerintah, tetapi mitra koalisi saat ini akan dengan mudah membuatnya lolos, mengangkat dukungannya dua poin menjadi 8 persen.

Popularitas pribadi Ardern sebagai perdana menteri yang dipilih naik lima poin menjadi 55 persen, sementara pemimpin nasional Judith Collins turun tiga poin menjadi 20 persen.

Ditanya pesan apa yang dia miliki untuk pemilih yang ragu-ragu, Ardern mengatakan, Selandia Baru membutuhkan pemerintahan yang stabil dan harus "tetap bersatu dalam waktu yang tidak pasti" untuk bekerja pada pemulihan ekonomi yang cepat.

"Ya, kita harus mengelola krisis Corona COVID sebagaimana adanya, tapi kita juga harus melihat ke depan, dan semua tantangan itu, kelestarian lingkungan, pelatihan dan sebagainya," katanya.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan di bawah ini: