Sukses

Aurora Muncul Saat Titanic Tenggelam, Pertanda Petaka yang Tak Disadari?

Liputan6.com, Jakarta - Aurora bersinar berkilauan di langit Samudra Atlantik utara pada 15 April 1912 - malam saat RMS Titanic tenggelam. Keindahan itu tengah jadi perbincangan baru-baru ini, karena dianggap sebagai pertanda petaka kandasnya bahtera super mewah tersebut.

Penelitian baru, seperti dikutip dari Live Science, Rabu (23/9/2020), mengisyaratkan badai geomagnetik di belakang northern lights atau cahaya utara yang dikenal sebagai aurora dapat mengganggu sistem navigasi dan komunikasi kapal dan menghambat upaya penyelamatan, memicu bencana yang menewaskan lebih dari 1.500 penumpang.

Penampakan aurora juga konon dibenarkan sejumlah saksi mata tragedi itu, mereka menggambarkan aurora bersinar di wilayah itu saat Titanic tenggelam.

"Cahaya utara sangat kuat malam itu," kesaksian Mila Zinkova, seorang peneliti cuaca dan fotografer independen, dalam sebuah studi baru yang diterbitkan online 4 Agustus di Jurnal Weather.

Aurora terbentuk dari badai matahari, ketika matahari mengeluarkan aliran gas elektrifikasi berkecepatan tinggi yang meluncur menuju Bumi. Saat partikel bermuatan itu dan energi bertabrakan dengan atmosfer Bumi, beberapa bergerak ke garis medan magnet untuk berinteraksi dengan gas atmosfer, bersinar hijau, merah, ungu dan biru, kata NASA soal proses terjadinya aurora.

Menurut Badan Antariksa AS itu, pPartikel bermuatan tersebut juga dapat mengganggu sinyal listrik dan magnet, menyebabkan lonjakan dan osilasi.

"Badai matahari (juga disebut badai geomagnetik) yang cukup kuat untuk menghasilkan aurora mungkin juga telah memengaruhi kompas dan komunikasi nirkabel di Titanic, dan di kapal terdekat yang mencoba membantunya. Bahkan gangguan kecil mungkin sudah cukup untuk menghancurkan kapal tersebut," kata Zinkova dalam penelitian tersebut.

Dan aurora itu sangat terlihat saat Titanic tenggelam.

James Bisset, perwira kedua dari RMS Carpathia (kapal yang menyelamatkan para penyintas Titanic) menulis dalam catatan perjalanan pada malam 14 April 1912: "Tidak ada bulan, tetapi Aurora Borealis berkilauan seperti sinar bulan yang menyembur dari cakrawala utara."

Lima jam kemudian, Bisset mencatat ia masih bisa melihat "sinar kehijauan" aurora saat Carpathia mendekati sekoci Titanic, Zinkova melaporkan.

Sejumlah korban selamat juga menggambarkan melihat aurora dari sekoci mereka sekitar pukul 03.00 pagi waktu setempat.

"Cahaya itu melengkung melintasi langit utara, dengan garis samar mencapai bintang Kutub," tulis Lawrence Beesley, korban selamat dari Titanic.

Pada saat yang sama, ketika partikel bermuatan badai matahari menghasilkan pertunjukan cahaya yang cantik, mereka juga bisa menarik kompas Titanic. Penyimpangan hanya 0,5 derajat sudah cukup untuk mengarahkan kapal menjauh dari tempat aman dan menempatkannya pada jalur tabrakan fatal menuju gunung es, papar Zinkova dalam studi tersebut.

"Kesalahan yang tampaknya tidak signifikan ini bisa membuat perbedaan antara bertabrakan dengan gunung es dan menghindarinya," tulis Zinkova.

 
2 dari 4 halaman

Sinyal Aneh

Sinyal radio malam itu juga dilaporkan aneh, menurut laporan Armstrong Browning Library di Baylor, operator di kapal laut RMS Baltic (Baltik adalah salah satu kapal yang menanggapi panggilan marabahaya Titanic, tetapi RMS Carpathia sampai di sana lebih dulu, menurut Armstrong Browning Library di Baylor) Universitas di Waco, Texas).

Sinyal SOS yang dikirim oleh Titanic ke kapal terdekat tidak terdengar, dan tanggapan terhadap Titanic tidak pernah diterima, menurut Zinkova.

"Laporan resmi tenggelamnya Titanic menunjukkan bahwa penggemar radio amatir telah menyebabkan gangguan, dengan mengganggu gelombang udara, dan dengan demikian mencegah penyebaran sinyal darurat yang akurat ke kapal lain di sekitarnya," tulisnya.

"Namun, pada saat mereka memiliki pengetahuan yang tidak lengkap tentang pengaruh badai geomagnetik terhadap ionosfer dan gangguan komunikasi. Diusulkan di sini bahwa badai geomagnetik sedang hingga kuat yang sedang berlangsung di dekat aurora memiliki dampak negatif setelah diterimanya informasi yang akurat. Sinyal SOS oleh kapal di dekatnya, serta gangguan dari operator radio amatir. "

Jika gangguan geomagnetik dari badai matahari benar-benar terjadi, "itu bisa mempengaruhi semua aspek tragedi," termasuk kesalahan navigasi yang menyebabkan tabrakan gunung es, dan komunikasi SOS yang gagal yang menunda kedatangan kapal penyelamat, tulis Zinkova.

 

3 dari 4 halaman

Tetap Menarik Perhatian

Meskipun Titanic tenggelam lebih dari 100 tahun yang lalu, kisah perjalanan tragis itu dan kesimpulan tragisnya terus membuat penasaran dan menari perhatian khalayak.

Benda-benda yang ditemukan dari hari naas itu mendapat label harga yang lumayan di lelang, seperti menu makan siang kelas satu dari 14 April yang dijual seharga $ 88.000 pada tahun 2015, dan "tongkat senter" yang menyala dengan baterai milik penumpang dan orang yang selamat yang dijual seharga $ 62.500 di 2019.

Tapi sementara ketenaran kapalnya tidak berkurang, bangkai kapal itu sendiri dengan cepat hancur. Ketika tim penjelajah mengunjungi Titanic pada Agustus 2019, penyelam pertama yang melakukannya dalam 14 tahun, mereka menemukan bahwa bagian sisi kanan kapal - tempat banyak kamar mewah berada - telah terkikis oleh arus laut yang kuat, mikroba perusak logam dan garam korosif.

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Ini: