Sukses

Perdana Sejak Jadi Presiden, Jokowi Akan Berpidato di Sidang Majelis Umum PBB 2020

Liputan6.com, Jakarta - Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi akan menyampaikan pidato perdananya sebagai kepala negara Indonesia di Sidang Majelis Umum PBB yang akan diadakan pada 22-29 September 2020 mendatang.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan bahwa Jokowi akan berpartisipasi secara virtual dan menyampaikan pidato pada sesi Debat Umum atau General Debate dalam agenda rutin tahunan yang populer disebut UNGA itu.

"Insya Allah, Bapak Presiden akan berpartisipasi pada sesi ini dan akan menyampaikan statement secara virtual," ujar Menlu Retno dalam acara press briefing pada Kamis 17 September 2020.

Menlu Retno juga menambahkan bahwa Jokowi akan menyampaikan pidatonya pada tanggal 23 September 2020 pukul 07.30 pagi waktu Jakarta.

Pesan tersebut akan ditayangkan di webTV.un serta di General Assembly Hall secara virtual.

Partisipasi Jokowi pada tahun ini pernah menjadi harapan mantan Wapres Jusuf Kalla beberapa waktu lalu. Alasannya, kehadiran seorang kepala negara menjadi penting dalam acara terbesar di kancah internasional itu.

"Saya harap Pak Jokowi nanti hadir. Itu penting karena bagaimanapun Presiden dan Wapres kan berbeda, dia punya tingkatannya. Dan juga semuanya (kepala negara lain) menanyakan, mana Pak Joko? Jadi yang ditanya Pak Jokowi," kata Wapres JK usai menyampaikan pidato dalam Sesi Debat Umum Sidang Majelis Umum PBB di New York, Jumat (27/9/2019).

2 dari 3 halaman

Presiden Jokowi Selalu Mendelegasikan Wapres JK Sejak 2015

Tahun ini merupakan tahun pertama sejak Presiden Jokowi menjabat di mana ia akan berpidato di hadapan para pemimpin dunia di 'podium' PBB. Sejak lima tahun terakhir, Jokowi selalu mendelegasikan tugas itu kepada Wakil Presiden RI Jusuf Kalla.

Sejak 2015 atau tahun pertama Presiden RI Joko Widodo menjabat, Jusuf Kalla --yang pada saat itu menjabat sebagai Wakil Presiden RI-- menjadi perwakilan Indonesia dalam pertemuan tersebut. Dan, kehadirannya menjadi langganan setiap tahun.

Pada 2016, JK menyuarakan masalah pengungsi yang seharusnya menjadi perhatian umum. Kala itu, JK menekankan beberapa hal penting dalam menyelesaikan masalah pengungsi. Termasuk mendorong negara-negara dunia untuk bahu membahu agar penanganan persoalan ini tepat sasaran.

Atau pada tahun 2017, Jusuf Kalla mengangkat isu perdamaian. Dalam pidatonya, ia menegaskan soal perdamaian di dunia.

"Perdamaian tidak pernah diberikan, tetapi harus diupayakan terus menerus dan dipelihara melalui dialog, inklusivitas, dan penyelesaian sengketa secara damai," ujar JK.

Pada 2018, Wapres JK menyinggung seputar krisis Palestina dalam pidatonya di Sidang Majelis Umum PBB.

Pada 2019, kehadiran Wapres Jusuf Kalla di Sidang Majelis Umum PBB saat itu ditandai dengan 'pasukan batik' delegasi Indonesia di Markas PBB.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: