Sukses

Kelompok Ekstremis AS Ajak Hamas untuk Lancarkan Aksi Teror, 2 Orang Ditangkap

Liputan6.com, Minnesota - Dua orang di Amerika Serikat yang menyebut dirinya "Boogaloo Bois" telah didakwa melakukan pelanggaran terkait terorisme setelah pihak berwenang mengatakan orang-orang itu membahas penyerangan pejabat pemerintah dan gedung-gedung. Mereka juga dilaporkan mencoba untuk bekerjasama dengan orang-orang yang mereka yakini sebagai anggota Hamas Palestina.

Michael Robert Solomon (30) dari Minnesota, dan Benjamin Ryan Teeter (22) dari North Carolina, ditangkap setelah berkomunikasi dengan "sumber rahasia" alias pejabat FBI yang menyamar, dalam sebuah operasi jebakan setelah kedua orang tersebut berusaha berkomunikasi dengan Hamas, kata Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Minnesota, Jumat 4 September 2020.

Orang-orang itu masing-masing didakwa dengan satu tuduhan bersekongkol untuk memberikan dan berusaha memberikan dukungan material kepada organisasi teroris asing menurut hukum AS.

Asisten Jaksa Agung John C. Demers mengatakan Solomon and Teeter ingin "menggulingkan pemerintah," demikian seperti dikutip dari NBC News, Minggu (6/9/2020).

"Kasus ini hanya dapat dipahami sebagai contoh yang mengganggu dari pepatah lama, 'Musuh dari musuh Anda adalah teman Anda,'" kata Demers dalam sebuah pernyataan.

Solomon dan Teeter dituduh mendiskusikan peledakan gedung pengadilan Minnesota; mereka ingin bekerja sebagai "tentara bayaran" untuk Hamas untuk mendapatkan uang tunai untuk sebuah kompleks; dan mereka ingin membuat peredam senjata api, biasa disebut peredam suara, untuk sayap militan Hamas, menurut dokumen pengadilan.

Mereka diduga mengirimkan lima peredam senpi kepada seorang karyawan FBI yang menyamar sebagai anggota senior Hamas dan mengirimkan bagian yang digunakan untuk membuat senjata semi-otomatis menembak secara full-otomatis, menurut dokumen tersebut.

Jaksa federal menggambarkan gerakan "Boogaloo" sebagai "istilah yang digunakan oleh ekstremis untuk menandakan perang saudara yang akan datang dan / atau keruntuhan masyarakat."

Seorang hakim hakim federal di Minneapolis pada hari Jumat memerintahkan Solomon and Teeter untuk ditahan sampai setidaknya sidang penahanan minggu depan.

Belum ada komentar dari pihak pengacara terdakwa.

Simak video pilihan berikut:

2 dari 3 halaman

Boogaloo Bois

Seorang agen FBI menulis dalam pernyataan tertulis yang diajukan dalam kasus bahwa badan penegak hukum federal memulai penyelidikan terhadap "Boogaloo Bois" yang diyakini mendiskusikan tindakan kekerasan dan "mempertahankan kehadiran bersenjata" di Minneapolis selama kerusuhan menyusul kematian George Floyd pada 25 Mei. Floyd, seorang pria kulit hitam yang meninggal setelah seorang polisi kulit putih berlutut di lehernya.

Solomon tinggal di New Brighton, dekat Minneapolis. Teeter melakukan perjalanan dari North Carolina ke Minnesota setelah memposting di Facebook pada 26 Mei: "Kunci dan kokang (lock and load) kawan-kawan. Bendera babi berkibar, dan jaringan nasional mati," menurut dokumen pengadilan.

Sementara grup Boogaloo dikatakan terhubung dan diyakini telah menarik pendukung sebagian besar di grup Facebook, beberapa anggota yang mengaku diri telah didakwa secara nasional dalam beberapa bulan terakhir atas kejahatan seputar protes Black Lives Matter.

Steven Carrillo telah dituduh membunuh seorang petugas keamanan federal selama protes di Oakland, California, pada akhir Mei, dan dia juga dituduh membunuh seorang wakil sheriff di Santa Cruz County, California, dalam sebuah penyergapan pada bulan Juni.

Dia ditangkap setelah penyergapan bulan Juni itu dan sebelum dia ditangkap, Carrillo menuliskan kata "boog" dan "Saya menjadi tidak masuk akal" dalam darahnya sendiri di kap kendaraan yang dia bongkar, kata para pejabat. Simbol pada rompi balistik yang ditemukan juga dikaitkan dengan Boogaloo, kata para pejabat.

Carrillo mengaku tidak bersalah.

3 dari 3 halaman

Kejahatan Konspirasi

Di Las Vegas, tiga pria yang diduga terkait dengan gerakan Boogaloo telah didakwa dengan kejahatan konspirasi negara bagian dan federal yang menyebabkan kehancuran dan kepemilikan bahan peledak selama protes yang direncanakan pada Mei. Bagian dari rencana yang dituduhkan adalah mencoba memprovokasi kerusuhan, kata para pejabat.

Orang-orang itu mengaku tidak bersalah.

Teeter diduga menyebut dirinya sebagai "anarkis" dalam percakapan dengan sumber pemerintah, dan Sulaiman diduga berkata, "tujuan kami adalah untuk menghancurkannya," menurut dokumen pengadilan.

Mereka diduga berbicara tentang membunuh senator AS, dengan referensi untuk menembak mereka, menurut pernyataan tertulis FBI.

Pada satu titik, Solomon berkata "untuk masa depan, saya akan membangun tiang gantungan di depan ... di depan gedung Kongres di D.C. dan mulai menggantung politikus kiri dan kanan," menurut pernyataan tertulis itu.

Teeter diduga mengatakan bahwa dia tidak mengkhawatirkan keamanan karena "Anda tidak dapat menghentikan ancaman yang tidak dapat Anda lihat" dan bahwa dia ahli menembak pada jarak jauh.

Demers, asisten jaksa agung, mengatakan dalam pernyataan hari Jumat bahwa pemerintah berkomitmen untuk mengidentifikasi dan meminta pertanggungjawaban siapa pun yang ingin menyakiti AS "tidak peduli apa motivasi ideologis penyihir" yang menginspirasi mereka.