Sukses

Tak Melulu Terkait COVID-19, Mungkin Ini Penyebab Indra Penciuman Anda Hilang

Liputan6.com, Jakarta - Akhir-akhir ini, kehilangan indra penciuman kerap dikaitkan dengan penyakit Virus Corona COVID-19. Tetapi seperti yang mungkin pernah Anda alami sebelumnya, flu biasa juga dapat menghambat kemampuan ini.

Dan penyakit tersebut rupanya bukanlah satu-satunya alasan hilangnya kemampuan dari indra penciuman

Seperti melansir laman Channel News Asia, Senin (13/7/2020), menurut Dr Neville Teo, seorang konsultan dari Departemen Otorhinolaryngology Rumah Sakit Umum Singapura - Bedah Kepala & Leher, “infeksi virus, penyakit yang mempengaruhi hidung dan sinus seperti rinitis atau sinusitis alergi, cedera kepala, dan gangguan saraf seperti penyakit Parkinson” dapat juga memengaruhi kemampuan Anda untuk mencium berbagai hal. 

Meskipun, ia menambahkan, "dalam beberapa kasus, tidak ada penyebab yang ditemukan."

Meskipun tidak ada data spesifik untuk Singapura, Dr Teo mengatakan bahwa anosmia (hilangnya penciuman total) dan hiposmia (berkurangnya penciuman) diperkirakan menimpa tiga persen hingga 20 persen dari populasi manusia.

2 dari 3 halaman

Kaitan dengan COVID-19

Menurut Dr Teo, selain anosmia, Virus Corona COVID-19 juga dapat menyebabkan hyposmia atau mengubah indra penciuman Anda.

"Kemampuan penciuman yang berubah adalah aroma yang sebenarnya tidak ada, seperti bau terbakar ketika tidak ada yang membakar di sekitar Anda," katanya.

“Data awal menunjukkan bahwa sebagian besar gangguan bau dari infeksi COVID-19 bersifat sementara, meskipun data jangka panjang diperlukan untuk menentukan hal ini, terutama dalam konteks lokal kami,” kata Dr Teo.

Dr Nate Favini, pimpinan medis Forward, sebuah praktik perawatan primer pencegahan AS, mencatat bahwa jika kehilangan indra penciuman Anda adalah satu-satunya gejala, itu tidak mungkin COVID-19.

Selain itu, flu juga dapat menyebabkan hilangnya penciuman pada 30 persen pasien.

“Ini adalah gejala umum untuk virus pernapasan dan tidak spesifik untuk COVID-19," katanya. 

Anosmia (hilangnya penciuman total) dan hiposmia (berkurangnya penciuman) diperkirakan menimpa 3 persen hingga 20 persen dari populasi kita.

Sementara itu, sebuah penelitian yang dikeluarkan oleh University of San Diego menemukan bahwa Anda 10 kali lebih mungkin untuk terinfeksi COVID-19 jika Anda kehilangan indra penciuman dan rasa. 

Bahkan, Dr Carol Yan, salah satu peneliti dan otolaryngologist di UC San Diego Health, mengatakan bahwa "penelitian ini mendukung perlunya menyadari bau dan kehilangan rasa sebagai tanda awal COVID-19".

Di Singapura, pihak berwenang mengkategorikan hilangnya rasa atau bau sebagai salah satu gejala COVID-19.

Dr Teo mencatat bahwa tidak mengherankan bahwa anosmia juga dapat memengaruhi indera perasa. 

"Rasa makanan disumbangkan oleh indera penciuman, sehingga perubahan dalam penciuman juga dapat menyebabkan sensasi rasa yang berubah," jelasnya kemudian. 

3 dari 3 halaman

Faktor Usia

Tetapi anosmia bukan masalah baru dan juga tidak terkait secara unik dengan COVID-19 atau penyakit tertentu.

Faktanya, penuaan juga ada memiliki kaitan dengan itu. Semakin tua, semakin besar kemungkinan Anda akan kehilangan indera penciuman. Ini juga kemungkinan alasan mengapa orang yang lebih tua tidak dapat merasakan makanan dengan baik.

“Studi populasi dari Amerika Serikat menunjukkan bahwa sekitar setengah dari mereka yang berusia antara 65 dan 80 tahun memiliki indera penciuman yang berkurang,” kata Dr Teo, menambahkan bahwa kasus tersebut meningkat menjadi tiga perempat pada mereka yang berusia di atas 80 tahun. Namun, tidak ada usia tetap dimana hal tersebut mulai terjadi.

Ada beberapa alasan untuk ini. 

"Perubahan sekresi lendir di hidung, lapisan hidung dan penurunan lendir hidung terjadi seiring bertambahnya usia," jelas Dr Teo. 

"Pengurangan dalam ukuran dan jumlah reseptor bau di hidung dan otak seiring bertambahnya usia juga berkontribusi pada meningkatnya kejadian."

Selain itu, orang tua cenderung memakai obat anti hipertensi untuk mengendalikan tekanan darah mereka. Dan obat-obatan ini dapat mengubah indra penciuman dan rasa Anda, kata Dr Teo. 

Demikian pula, antibiotik dan obat kemoterapi mungkin memiliki efek yang sama.https://www.liputan6.com/global/read/4209221/hilangnya-indra-penciuman-dan-perasa-jadi-gejala-baru-virus-corona-covid-19?source=search