Sukses

Kasus Corona COVID-19 di Jerman Menurun, Sejumlah Toko Kembali Beroperasi

Liputan6.com, Berlin - Jerman mengambil langkah pertamanya untuk dapat kembali ke normalitas pada Senin 20 April 2020, dengan toko-toko kecil di beberapa daerah mulai dibuka untuk pertama kalinya dalam sebulan setelah politikus menyatakan Virus Corona COVID-19 "terkendali".

Melansir Channel News Asia, Senin (20/4/2020), mulai dari toko bunga hingga toko pakaian, sebagian besar toko yang berukuran lebih kecil dari 800 meter persegi akan diizinkan untuk menyambut pelanggan lagi, dalam gelombang relaksasi pertama hingga pembatasan ketat pada kehidupan publik yang diperkenalkan bulan lalu.

Kanselir Angela Merkel dan perdana menteri negara regional mengumumkan keputusan untuk membuka kembali pekan lalu, meskipun mereka telah memutuskannya dengan berhati-hati.

Sementara toko-toko pertama akan kembali beroperasi pada hari Senin, masing-masing dari 16 negara bagian Jerman diatur untuk mencabut aturan pembatasan pada kecepatan yang sedikit berbeda.

Di beberapa bagian seperti ibu kota Berlin, pembukaan kembali akan memakan waktu lebih lama.

Merkel, yang telah dipuji atas penanganannya terhadap krisis Virus Corona baru, berharap untuk menghidupkan kembali ekonomi Jerman yang sedang sakit, yang secara resmi memasuki resesi pekan lalu.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

2 dari 3 halaman

Masih Rawan

Dengan 139.897 kasus yang dikonfirmasi dan 4.294 kematian pada hari Minggu, Jerman telah menjadi salah satu negara yang paling parah terkena COVID-19, tetapi juga salah satu yang tercepat untuk bereaksi.

Pada hari Jumat, Institut Kesehatan Masyarakat Robert Koch mengumumkan bahwa tingkat infeksi atau jumlah orang yang terkontaminasi oleh setiap orang sakit, telah turun untuk pertama kalinya, sehingga Menteri Kesehatan Jens Spahn mengumumkan bahwa virus itu "terkendali".

Namun Merkel, yang telah dikarantina selama dua minggu awal bulan ini sebelum dinyatakan negatif untuk virus, telah memperingatkan bahwa keberhasilan Jerman tetap "rapuh".

"Kita tidak akan dapat kembali ke kehidupan normal kita untuk waktu yang lama," kata rekan partai konservatif Armin Laschet, perdana menteri negara bagian North-Rhine Westphalia, wilayah terpadat di negara itu.

Dalam sebuah wawancara dengan mingguan Der Spiegel, Laschet memperingatkan bahwa beberapa pembatasan Virus Corona baru dapat bertahan hingga 2021.

Larangan pertemuan lebih dari dua orang dan persyaratan untuk berdiri lebih dari 1,5 m dari yang lain di tempat umum tetap berlaku.

Itu berarti bahwa penata rambut, yang pada awalnya dianggap sebagai bisnis yang penting, tidak dapat dibuka hingga setidaknya 4 Mei.

Tempat budaya, bar, pusat rekreasi dan salon kecantikan juga akan ditutup untuk sementara waktu, sementara acara publik berskala besar seperti konser dan pertandingan sepak bola telah dilarang hingga 31 Agustus.

Tetapi Jerman dapat berharap untuk setidaknya beberapa relaksasi dengan langkah-langkah penutupan yang ada, meskipun mereka tidak disambut baik oleh semua orang.

Dengan toko-toko yang lebih besar tidak dapat kembali beroperasi, Asosiasi Perdagangan Jerman pada hari Jumat memperingatkan kemungkinan "distorsi kompetisi".

Menteri Ekonomi Peter Altmaier membela kios-kios dengan luas hanya sekitar 800 m persegi, dengan mengatakan bahwa "sabuk itu hanya dapat dilonggarkan sedikit demi sedikit".

3 dari 3 halaman

Pembukaan Sekolah

Sekolah-sekolah juga akan dibuka kembali dalam beberapa minggu mendatang, dengan sebagian besar negara bagian akan menerima kembali siswa yang lebih tua mulai 4 Mei.

Kebijakan pendidikan secara tradisional diputuskan di tingkat negara bagian di Jerman, dan Bavaria, wilayah yang paling parah terkena virus sejauh ini, akan membuat sekolah-sekolahnya tutup selama seminggu ekstra.

Pada tanggal 29 April, menteri pendidikan daerah akan mempresentasikan rencana konkret tentang bagaimana jarak sosial masih dapat ditegakkan di ruang kelas.

Jerman berharap untuk menggabungkan pencabutan pembatasan dengan penelusuran penyebaran COVID-19 yang lebih efisien.

Negara itu berharap untuk meningkatkan pengujian, yang hingga kini telah menguji sekitar 2 juta orang dan bertujuan untuk menghasilkan sekitar 50 juta masker pelindung, termasuk 10 juta dari standar FFP2 efisiensi yang lebih tinggi seminggu dari Agustus.

Meski belum wajib, Merkel mengatakan pemerintahnya "sangat menyarankan" mengenakan masker di depan umum.

Dengan lebih banyak pergerakan populasi yang diharapkan saat toko-toko dibuka kembali, negara bagian timur Mecklenburg-Vorpommern dan Saxony telah membuat pemakaian masker menjadi wajib pada angkutan umum.

Dengan melakukan itu, mereka telah mengikuti contoh kota Jena di timur, yang secara sepihak menegakkan pemakaian masker pada awal bulan ini.

Menurut media Jerman, kota ini tidak memiliki kasus baru dalam seminggu.