Sukses

13-4-1928: Penerbangan Non-Stop Eropa - Amerika Digelar untuk Pertama Kalinya

Liputan6.com, Dublin - Hari ini, pada 1928, pilot Jerman Hermann Köhl, penerbang Irlandia James Fitzmaurice dan Baron Ehrenfried Günther Freiherr von Hünefeld, pemodal ekspedisi, menyelesaikan penerbangan transatlantik Eropa ke Amerika Utara pertama, lepas landas dari Irlandia dan mendarat dengan selamat di sebuah pulau kecil di Kanada.

Angin yang bertiup di Atlantik Utara berembus dari Amerika Utara ke Eropa, mempercepat pesawat-pesawat yang menuju ke Timur dalam perjalanan mereka, tetapi membuat angin sakal menjadi masalah besar bagi mereka yang terbang ke Barat.

Köhl, yang telah terbang di Angkatan Udara Jerman dalam Perang Dunia I, dan von Hünefeld, yang telah ditolak dari Angkatan Udara karena kesehatannya, mencoba melakukan penyeberangan pada tahun 1927 tetapi kembali karena cuaca buruk.

Dengan tambahan Fitzmaurice, yang pernah bertugas di Angkatan Udara Kerajaan Inggris sebelum mengundurkan diri untuk bergabung dengan Irish Air Corps, mereka melakukan upaya kedua pada bulan April berikutnya, menggunakan salah satu dari dua pesawat Junkers W33 von Hünefeld, Bremen.

Ketiganya berkumpul di Dublin pada akhir Maret, tetapi cuaca buruk menunda tinggal landas selama 17 hari.

Akhirnya, pada 12 April, mereka berangkat dari Baldonnel Aerodrome, berniat untuk terbang ke New York.

Awalnya berjalan lancar, tetapi kombinasi awan badai dan kompas yang salah menempatkannya sekitar 40 derajat saat mendekati Kanada.

Masalah mereka tidak berakhir di sana; para penerbang segera menyadari bahwa mereka mengalami kebocoran minyak, dan pada saat itu mereka membatalkan rencana mendarat di New York dan mencari tempat terdekat untuk menurunkan pesawat, yang ternyata adalah Pulau Greenly.

Köhl dan Fitzmaurice meletakkan Bremen di sebuah kolam beku, merusaknya dalam proses itu, tetapi mereka terbang tanpa cedera dan melakukan penyeberangan Atlantik Timur-Barat pertama kalinya, demikian seperti dikutip dari History.com, Senin (13/4/2020).

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Disambut Bak Pahlawan

Ketika mereka kemudian tiba di New York (setelah meninggalkan Bremen untuk perbaikan), "Three Musketeers of the Air" menerima pawai dan sambutan pahlawan.

Mereka menghabiskan beberapa bulan berikutnya bepergian ke Amerika Serikat dan Eropa, bertemu dengan pejabat tinggi dan menikmati status selebritas yang sama dengan apa yang dialami Charles Lindbergh (yang menyelesaikan penerbangan trans-Atlantik Amerika Utara-Eropa pertama) tahun sebelumnya.

Meskipun hari ini prestasi mereka dibayangi olehnya dalam imajinasi populer, pendaratan semi-terencana mereka di Kanada pada 13 April 1928 merupakan momen yang sama pentingnya dalam sejarah penerbangan, penerbangan nonstop pertama yang sukses dari Eropa ke Amerika Utara.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: