Sukses

Pengujian Virus Corona di AS Kurang, Donald Trump Lagi-Lagi Salahkan Obama

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Donald Trump mengkritik Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) karena dinilai tidak siap untuk menguji Virus Corona. Tak hanya itu, ia pun menyalahkan mantan Presiden Barack Obama atas situasi tersebut.

"Selama beberapa dekade, @CDCgov melihat, dan mempelajari sistem pengujiannya, tetapi tidak melakukan apa-apa terhadapnya. Pengujiannya akan selalu menjadi tidak memadai dan lambat untuk pandemi skala besar, tetapi pandemi tidak akan pernah terjadi, mereka berharap. Presiden Obama hanya membuat perubahan yang rumit," tulisnya di akun Twitter resminya @realDonaldTrump.

Melansir NBC News, Sabtu (14/3/2020), dalam tweet lanjutannya, Trump melanjutkan tulisannya: "Tanggapan mereka terhadap H1N1 Flu babi adalah bencana skala penuh, dengan ribuan meninggal, dan tidak ada yang dilakukan untuk memperbaiki masalah pengujian, sampai sekarang. Perubahan telah dilakukan dan pengujian akan segera terjadi dalam skala yang sangat besar. Semua birokrasi telah dihilangkan, bersiap untuk pergi!"

Selama pengumuman pada hari Jumat sore bahwa ia akan mendeklarasikan keadaan darurat nasional, Trump kembali menyalahkan orang lain.

"Tidak, aku tidak bertanggung jawab sama sekali," katanya tentang penundaan itu. "Karena kita diberi serangkaian keadaan."

2 dari 3 halaman

Juga Salahkan Biden

Pada hari Kamis, Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, bersaksi di sebuah sidang dengar pendapat di DPR bahwa AS telah gagal memenuhi kapasitas untuk pengujian.

"Sistem tidak benar-benar diarahkan pada apa yang kita butuhkan saat ini," katanya. “Itu gagal. Mari kita akui itu. "

Dua masalah telah menyebabkan proses yang lambat dalam pengujian COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh Virus Corona.

Salah satunya adalah bahwa CDC pada awalnya mengeluarkan pedoman sempit untuk siapa yang dapat dipertimbangkan melakukan pengujian. Kriteria tersebut akhirnya diperluas dan sejauh ini sekitar 11.000 spesimen telah diuji, menurut lembaga tersebut. Korea Selatan, di sisi lain, telah menguji hampir 20.000 orang setiap hari untuk penyakit ini, menurut laporan.

Ada juga masalah teknis dengan alat uji di mana mereka menguji lebih dari sekadar virus corona, dan kesalahannya mempengaruhi integritas alat uji.

Trump juga sebelumnya menulis di akun Twitternya bahwa "Sleepy Joe Biden bertanggung jawab atas epidemi H1N1 yang menewaskan ribuan orang," dan mengatakan bahwa "responsnya adalah salah satu yang terburuk dalam catatan."

Juru bicara kampanye Biden, Andrew Bates menjawab bahwa Trump harus fokus pada memerangi wabah saat ini daripada "menulis kebohongan tentang Pemerintahan Obama-Biden di Twitter."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: