Sukses

Riset: Pernah Ada Ledakan Kosmik Masif yang Bikin Angkasa Luar 'Penyok'

Liputan6.com, Jakarta - Ledakan kosmik terbesar yang pernah terdeteksi membuat lekukan atau 'penyok' besar di Luar Angkasa, menurut sebuah riset dari Amerika Serikat. Peristiwa itu diperkirakan berasal dari lubang hitam supermasif di kluster galaksi Ophiuchus, yang berjarak sekitar 390 mil tahun cahaya dari Bumi.

Simona Giacintucci, dari Naval Research Laboratory di Washington DC, penulis utama studi ini, menggambarkan ledakan itu sebagai versi astronomis dari letusan Gunung St Helens pada 1980, yang merobek bagian atas gunung berapi.

"Perbedaan utama adalah bahwa Anda bisa memasukkan 15 galaksi Bima Sakti secara berturut-turut ke dalam kawah, letusan ini menghantam gas panas gugus itu," katanya, dikutip dari The Guardian, Minggu (1/3/2020).

Klaster galaksi adalah salah satu struktur terbesar di alam semesta, yang mengandung ribuan galaksi, materi gelap, dan gas panas. Di jantung kluster Ophiuchus ada galaksi besar yang berisi lubang hitam supermasif dengan massa setara dengan 10 kali massa Matahari.

Meskipun lubang hitam itu dikenal sebagai lubang pembuangan yang mampu menyedot apa pun yang melayang di dekatnya, lubang hitam itu juga mengeluarkan material dan energi dalam jumlah yang luar biasa.

Peristiwa ini terjadi ketika plasma bertambah di sekitar pusat lubang hitam, ketika aliran ke dalam mencapai batas tertentu dan sebagian lolos dari telanan lubang hitam dan dialihkan ke jet yang meledak dalam dua balok tegak lurus di dekatnya dengan kecepatan cahaya.

2 dari 4 halaman

Perjalanan dalam Sinar Sempit

Dalam hal ini, para ilmuwan berpikir bahwa sebuah jet akan melakukan perjalanan dalam sinar yang sempit untuk jarak tertentu, kemudian menabrak sesuatu di luar angkasa, yang menyebabkan sinar itu meledak keluar dalam ledakan emisi radio.

Maxim Markevitch, dari Goddard Space Flight Center NASA di Greenbelt, Maryland, salah satu penulis makalah ini, membandingkan proses tersebut dengan aliran udara yang melintasi sedotan minum dan kemudian berubah menjadi gelembung di ujung sedotan.

Petunjuk pertama dari ledakan raksasa itu terlihat oleh Chandra X-ray Observatory NASA pada 2016, yang menunjukkan tepi cekung yang tidak biasa di kluster galaksi Ophiuchus. Namun, pada saat itu kemungkinan ini disebabkan oleh ledakan didiskontokan karena besarnya energi yang diperlukan untuk membuat rongga yang begitu besar.

Pengamatan terbaru menggabungkan data dari Chandra dan ESA's XMM-Newton observatory space dan data radio dari Murchison Widefield Array (MWA) di Australia dan Giant Metrewave Radio Telescope (GMRT) di India untuk memberikan bukti baru yang meyakinkan untuk ledakan raksasa.

3 dari 4 halaman

Letusan Besar

Pengamat mengkonfirmasi keberadaan tepi melengkung dan juga mengungkapkan patch besar emisi radio yang berbatasan erat dengan kurva, yang akan sesuai dengan gelembung yang diharapkan. "Ini adalah penentu yang memberi tahu kita letusan dengan ukuran yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi di sini," kata Markevitch.

Para ilmuwan berpikir ledakan yang diamati mungkin terjadi karena lonjakan pasokan gas ke lubang hitam, ketika sebuah galaksi jatuh ke pusat klaster.

Jumlah energi yang diperlukan untuk membuat rongga di Ophiuchus adalah sekitar lima kali lebih besar dari pemegang rekor sebelumnya, sebuah peristiwa di sebuah gugus galaksi yang disebut MS 0735.6 + 7421, dan ratusan serta ribuan kali lebih besar dari klaster biasa.

Peristiwa itu diperkirakan telah terjadi beberapa ratus juta tahun yang lalu, dengan lubang hitam tidak menunjukkan tanda-tanda aktivitas dramatis saat ini. Temuan ini diterbitkan dalam The Astrophysical Journal.

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: