Sukses

Pendidikan Finlandia Jadi Nomor 1 Dunia, Ini Rahasianya

Liputan6.com, Jakarta - Kabar mengenai Program Menteri Pendidikan Nadiem Makarim untuk menghapus Ujian Nasional (UN) belakangan ini ramai dibicarakan publik. Pasalnya, langkah tersebut mendapat dukungan dari Finlandia, negara yang dikenal memiliki pendidikan terbaik di dunia. 

Finlandia menjadi pesaing utama pada setiap program untuk survei penilaian siswa internasional. Hal ini dibuktikan dengan Finlandia mengungguli Amerika Serikat dalam bidang membaca, sains, dan matematika. Dan negara itu berada di posisi teratas sejak program pertama untuk program PISA pada tahun 2000.

Di Finlandia ujian nasional itu tidaklah diandalkan. Alasannya karena khawatir sekolah dan peserta didik, malah fokus ke ujian ketimbang pengembangan murid. Selain itu, ada sejumlah hal yang membuat negeri tersebut berada di urutan teratas soal pendidikan.

Berikut sejumlah cara kerja sistem pendidikan Finlandia yang membuat negara itu berada di posisi teratass soal edukasi, seperti dikutip dari World Economic Forum, Kamis (19/12/2019):

 

2 dari 6 halaman

1. Pendidikan Usia Dini

Pendidikan usia dini di Finlandia dirancang dengan menggunakan konsep belajar melalui bermain. Anak-anak Finlandia tidak diharuskan bersekolah sampai menginjak usia 6 tahun, sebelum menginjak pendidikan pra-sekolah dasar.

Namun, bukan berarti orangtua tidak bisa memulai pendidikan lebih awal, karena Finlandia menawarkan program pendidikan dan perawatan anak usia dini (early childhood education and care) yang dapat disesuaikan anggaran, ukuran kelas, dan tujuan pendidikannya.

Menurut situs web Badan Pendidikan Finlandia, program ini menggunakan model "belajar melalui permainan" untuk mempromosikan pertumbuhan seimbang.

Meskipun tetap dikenakan biaya, tetapi masih ada cara untuk mendapat subsidi bantuan. Biaya yang dibebankan pada masing-masing keluarga berdasarkan pada pendapatan dan jumlah anak. Program ini jelas yang populer, karena tingkat pendaftaran Finlandia untuk anak-anak usia 3 hingga 5 hampir 80 persen.

3 dari 6 halaman

2. Pendidikan Dasar (dengan konsumsi gratis)

Ketika anak berusia 7 tahun, usia itu dianggap tepat untuk memulai pendidikan dasar. Finlandia tidak membagi pendidikan dasarnya menjadi sekolah dasar dan menengah pertama. Sebaliknya, ia menawarkan pendidikan struktur tunggal selama sembilan tahun, 190 hari per tahun.

Badan Nasional Pendidikan Finlandia, yang menetapkan persyaratan kurikulum inti, menjelaskan tujuannya untuk pendidikan dasar adalah "untuk mendukung pertumbuhan murid menuju kemanusiaan dan keanggotaan masyarakat yang bertanggung jawab secara etis dan untuk memberi mereka pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan dalam kehidupan."

Seperti halnya early childhood education and care (ECEC), pembuat kebijakan menyisakan banyak ruang bagi administrator dan guru sekolah setempat untuk merevisi dan mengubah kurikulum untuk memenuhi kebutuhan siswa mereka yang unik.

Hal ini mencakup tes apa saja yang harus diberikan, cara mengevaluasi kemajuan dan kebutuhan siswa, bahkan kemampuan untuk mengatur jadwal harian dan mingguan. Dan benar, untuk konsumsi memang gratis, karena sudah termasuk dari bagian kurikulum sekolah.

4 dari 6 halaman

3. Pendidikan Menengah Atas di Finlandia

Setelah pendidikan dasar, anak-anak berhak memilih untuk melanjutkan ke pendidikan menengah atas. Meskipun tidak wajibkan, 90 persen siswa segera memulai studi menengah atas setelah sekolah dasar.

Karena pengabdian Finlandia tidak ada hentinya, 10 persen lainnya dapat memilih untuk kembali ke pendidikan mereka nanti tanpa biaya.

Pendidikan menengah atas dibagi menjadi dua jalur utama, yaitu umum dan kejuruan. Keduanya memakan waktu sekitar tiga tahun. Pendidikan umum mengambil bentuk pekerjaan saja, tetapi siswa memiliki banyak kebebasan untuk memutuskan jadwal belajar mereka.

Pada akhir jurusan umum, siswa mengikuti ujian matrikulasi nasional, satu-satunya ujian standar Finlandia. Skor mereka digunakan sebagai bagian dari aplikasi kuliah mereka.

Pendidikan kejuruan lebih fokus pada pekerjaan dan menggabungkan magang serta pembelajaran di sekolah. Sekitar 40 persen siswa memulai pendidikan kejuruan setelah sekolah dasar. Jalur ini berakhir dengan kualifikasi berbasis kompetensi setelah siswa menyelesaikan rencana studi individu.

Perlu dicatat bahwa siswa tidak tertahan di jalur ini. Sebagai bagian dari pengabdian Finlandia pada pendidikan dan pengambilan keputusan, keduanya fleksibel sehingga siswa dapat menemukan minat baru atau membuat jalur yang menghubungkan keduanya.

5 dari 6 halaman

4. Pendidikan Tinggi dan Seterusnya

Untuk pendidikan yang lebih tinggi, hal itu tidak perlu dikhawatirkan. Karena sama seperti sekolah dasar dan sekolah menengah atas, pendidikan tinggi bersifat gratis. Siswa hanya diwajibkan untuk membayar buku, transportasi, dan perlengkapan sekolah lainnya. Tidak perlu khawatir, bantuan keuangan siswa sudah tersedia.

Akademi Finlandia dibagi menjadi dua jenis, yaitu universitas dan universitas ilmu terapan. Universitas fokus pada penelitian ilmiah, sementara universitas ilmu terapan menekankan pada praktik dan cara mengaplikasi.

Siswa biasanya menerima gelar sarjana dalam studi penuh waktu empat tahun, yang terdiri dari studi, pilihan, dan proyek. Gelar Master memakan waktu lima hingga enam tahun, dan setelahnya siswa langsung diterima untuk menempuh jenjang master.

Tidak mengherankan jika Finlandia mendukung pendidikan orang dewasa yang kuat untuk mempromosikan kesetaraan sosial dan tenaga kerja yang kompeten. Perusahaan dapat membeli untuk pengembangan staf, dan pelatihan tenaga kerja disediakan untuk para penganggur. Meskipun tidak gratis, pendidikan orang dewasa (dan maaf jika kita mendapatkan sedikit pengulangan) sangat disubsidi dengan biaya tergantung pada keadaan pribadi.

Selain mengabadikan hak atas pendidikan dalam konstitusi mereka, rakyat Finlandia menghargai pendidikan dan meluangkan waktu untuk membangun sistem yang menganut penelitian pendidikan terbaik. Hal itu adalah salah satu kunci bagaimana Finlandia mampu memberikan pendidikan universal dan komprehensif untuk warga negaranya.

 

Reporter: Jihan Fairuzzia

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: