Sukses

Berburu Meteorit Logam yang Hilang di Antartika

Liputan6.com, Jakarta - Tim ilmuwan Inggris mencoba menemukan meteorit yang hilang di benua Antartika. Kelompok dari Universitas Manchester itu akan menghabiskan enam minggu menjelajahi daerah terpencil untuk mencari logam yang jatuh dari langit tersebut.

Potongan-potongan logam itu mewakili sisa-sisa benda kecil mirip planet yang hancur di tahun-tahun awal Tata Surya. Meteorit besi jarang terjadi, terutama di Antartika.

Kurang dari 1% dari semua batuan ruang angkasa yang ditemukan dalam pencarian di benua tersebut adalah dari jenis logam, dibandingkan dengan sekitar 5% di tempat lain di dunia.

Tetapi para peneliti Manchester percaya bahwa mereka tahu alasan defisit statistik ini. Pekerjaan pemodelan mereka menunjukkan meteorit besi di luar sana; mereka hanya mengubur diri mereka di dalam es di bawah sinar matahari Antartika.

"Meteorit besi memiliki konduktivitas termal yang lebih tinggi daripada chondrites, atau meteorit berbatu," jelas ahli matematika Dr Geoff Evatt.

"Itu berarti mereka dapat menghangatkan dan mencairkan es di sekitar mereka dengan lebih efisien. Jadi kami berharap mereka ada di sana, tergantung tepat di bawah permukaan," katanya kepada BBC News, dikutip Minggu (1/12/2019).

Para ilmuwan tiba minggu ini di stasiun Rothera Survei Antartika Inggris (BAS) untuk memulai persiapan. Mereka akan segera menuju ke lapangan, membawa serta mereka sistem pendeteksi logam yang dirancang khusus yang akan diseret di belakang beberapa mobil salju.

 

2 dari 4 halaman

Ekspedisi Puncak

Setiap kali teknologi ini diperingatkan oleh sinyal yang menarik, tim akan melompat dari kendaraannya dan menggali es. Lebih dari 15-20 km persegi yang akan disurvei, para peneliti berharap untuk menemukan empat atau lima meteorit besi.

"Dengan melihat usia, struktur, dan kimiawi meteorit besi, kita dapat memahami waktu proses yang terjadi di Tata Surya awal - dan jumlah serta keragaman planet-planet kecil yang terbentuk. Dan semua informasi itu dapat membantu kami mengerti bagaimana kami mendapat planet besar seperti Bumi, Mars, dan Venus," ungkap Dr Katie Joy.

Ekspedisi ini adalah puncak dari penelitian selama tiga tahun. Setelah memenangkan dana untuk mencoba membuktikan gagasan populasi meteorit besi yang terkubur, para ilmuwan kemudian harus merancang, membangun, dan menguji teknologi pendeteksiannya; dan mengidentifikasi lokasi yang paling cocok untuk menyebarkannya.

Array yang ditarik oleh mobil salju menggabungkan banyak barang elektronik yang ditemukan dalam peralatan pendeteksian ranjau standar. Itu harus dibuat lebih keras, namun, untuk mengatasi pukulan yang akan diterimanya ketika memantul di es padat. Pengoperasian pada suhu di bawah nol juga diperhitungkan dalam desain.

 

3 dari 4 halaman

4 Sampai 5 Meteorit Besi

Dr Evatt berhasil menempatkan prototipe melalui langkahnya di depot bahan bakar BAS Sky Blu setahun yang lalu. Pada saat yang sama Dr Joy berkelana ke pedalaman Antartika untuk memeriksa tempat perburuan meteorit yang menguntungkan.

Benua ini bermanfaat bagi para ilmuwan karena aliran es cenderung mengagregasi bebatuan antariksa yang jatuh ke punggung bukit dan gunung.

Dr Joy mengambil lebih dari 30 meteorit berbatu di permukaan dalam perjalanannya, dan menetap di tempat yang sekarang disebut Outer Ice Ices Fields untuk pencarian besi yang akan datang.

"Akan sangat menyenangkan jika kita dapat menemukan meteorit Bulan atau Mars. Itu akan menjadi buah ceri. Tapi semoga kita dapat menemukan sekitar 80 meteorit permukaan yang terdiri dari berbagai jenis asteroid. Dan jika kita dapat menemukan banyak, ini menyiratkan bahwa di bawah permukaan es kita mungkin memiliki empat atau lima meteorit kaya besi - jika teori kita benar."

Proyek yang dipimpin Manchester didanai oleh Leverhulme Trust dengan dukungan logistik dari BAS.

Tim ini menjalankan blog untuk melaporkan penemuannya.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Pesawat Militer Chile Bawa 38 Orang ke Antarktika Hilang, Operasi Pencarian Dikerahkan
Artikel Selanjutnya
Wanita 1 Kaki Pertama Capai Puncak Everest dan Gunung Vinson