Sukses

Mendadak Lakukan Tes Medis Tak Terjadwal, Donald Trump Klaim Sangat Sehat

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa dirinya berada dalam kondisi 'sangat sehat' usai melakukan fase pertama dalam uji kesehatan tahunan yang rutin.

Pihak Gedung Putih telah mengkonfirmasi kebenaran bahwa ia memang melakukan cek kesehatan dan laboratorium pada Sabtu (16/11) di Walter Reed Medical Center, Washington.

Namun, sebagaimana dikutip dari BBC, Senin (18/11/2019), kegiatan medical check-up tersebut tidak tercatat dalam jadwalnya dan informasi mengenai hasilnya juga tidak dipublikasikan. 

Kejadian ini merupakan 10 bulan setelah temuan hasil kesehatan yang menyatakan dirinya 'sangat sehat'.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Gedung Putih, Stephanie Grisham mengatakan bahwa medical check-up yang dilakukan Trump dilaksanakan di akhir pekan yang kosong dan Trump yang berada dalam kondisi sangat sehat.

"Spekulasi lebih lanjut yang jika saya berikan sepenuhnya tidak bertanggung jawab dan dapat berbahaya bagi negara," tambahnya dalam cuitan Twitternya.

Tidak ada format yang ditetapkan untuk pemeriksaan fisik presiden, tetapi dua pemeriksaan terakhir Trump diumumkan sebelumnya dan dicatat dalam buku hariannya.

Dia telah mengunjungi Pusat Kesehatan Walter Reed sembilan kali sejak menjabat.

Trump yang berusia 73 tahun itu adalah orang tertua yang disumpah untuk masa jabatan pertamanya sebagai presiden, dan kesehatan Trump menjadi perhatian di masa lalu.

Saingan utamanya dari Partai Demokrat untuk pemilihan presiden tahun depan juga berusia 70 atau lebih, dan masalah kesehatan pribadi telah menjadi bahan pembicaraan di jalur kampanye.

Bernie Sanders menjalani operasi darurat bulan lalu setelah menderita serangan jantung.

Mantan Wakil Presiden Joe Biden, 76, juga berjanji untuk merilis catatan medisnya sebelum pemungutan suara dimulai.

2 dari 5 halaman

Menulis Hasil Kesehatan Sendiri

Pada 2018 lalu, pernyataan kesehatan Donald Trump juga menjadi perbincangan karena ia dikabarkan menulis surat hasil check-up nya sendiri. 

Dokter pribadi Presiden AS Donald Trump, Dr Harold Bornstein mengklaim bahwa Trump menulis surat kesehatannya sendiri selama pemilihan dan kemudian mengirim pembantu untuk 'menggerebek' kantor dokter. Dr Bornstein sekarang mengatakan dia tidak disukai oleh presiden setelah membeberkan beberapa rahasia Trump kepada media AS.

Apa yang terjadi terkait hasil kesehatan Trump pun menimbulkan tiga masalah etika seputar perawatan kesehatan presiden.

1. Dr Bornstein membocorkan informasi tentang resep obat dari Donald Trump

The New York Times, yang pertama kali mewawancarai Dr Bornstein tentang kesehatan Trump tahun lalu, mengatakan dokter itu dengan sukarela memberi tahu fakta tentang kesehatan Trump.

Dia mengatakan kepada Times bahwa Trump menggunakan Propecia sebagai pengobatan untuk kebotakan pria, antibiotik umum untuk rosacea, statin untuk kadar kolesterolnya, dan aspirin setiap hari.

Di AS, catatan medis dan informasi medis terkait dilindungi oleh undang-undang privasi yang dikenal sebagai Asuransi Kesehatan Portabilitas dan Akuntabilitas Act (HIPAA).

Undang-undang tersebut menyatakan bahwa satu-satunya orang yang dapat melihat informasi medis pasien tanpa izin eksplisit adalah staf medis yang terlibat dalam perawatan dan mereka yang memproses tagihan pasien.

Dr Arthur Caplan, profesor bioetika di New York University, mengatakan bahwa Dr Bornstein bisa saja melanggar HIPAA, hukum federal, dengan berbagi rincian tentang resep Trump.

"Ini memiliki hukuman besar," tambah Dr Caplan. "Lima tahun penjara, denda $ 50.000. Dokter Trump mengatakan obat-obatan ini sepele, [tetapi] bukan pada dokter untuk memutuskan itu."

3 dari 5 halaman

2. Dr Bornstein mengklaim bahwa Trump menulis surat kesehatannya sendiri

Dalam sebuah wawancara CNN, Dr Bornstein mengatakan sepucuk surat tahun 2015 yang menyatakan bahwa Trump akan menjadi "individu paling sehat yang pernah terpilih menjadi presiden" bukanlah penilaian profesionalnya.

Dr Bornstein mengatakan bahwa Trump "mendiktekan surat itu" kepadanya.

"Ini menimbulkan masalah yang, seperti halnya dengan selebritas manapun, berbahaya untuk meminta dokter mereka untuk mengevaluasi mereka," kata Dr Caplan kepada BBC. Dia menambahkan bahwa menurutnya, surat itu "tidak terlihat seperti apa pun yang ditulis oleh dokter".

"Selebriti dan orang-orang kuat cenderung menggunakan orang yang akan melakukan apa yang mereka inginkan, jadi secara etis, itu selalu merupakan konflik kepentingan. Anda seharusnya tidak mengharapkan jawaban yang jujur."

Sehubungan dengan tuduhan ini, Dr Caplan mengatakan dia percaya AS membutuhkan sistem baru untuk memeriksa calon presiden.

Menggunakan dewan dokter independen dan bukan hanya dokter pribadi kandidat, katanya, akan membantu mengatasi masalah etika ini.

4 dari 5 halaman

3. Dr Bornstein menuduh kliniknya 'digrebek' terkait catatan medis presiden

Dokter yang berbasis di New York City mengatakan kepada NBC News bahwa dia dikunjungi oleh salah satu pengawal pribadi Trump, yang dia identifikasi sebagai Keith Schiller, dan dua orang lainnya di kantornya pada 3 Februari 2017.

Dr Bornstein mengatakan para pembantu presiden mengambil salinan asli dan satu-satunya catatan medis Trump, termasuk laporan laboratorium.

Sementara Gedung Putih menegaskan insiden itu bukan serangan, dan itu hanya "prosedur standar," kata Dr Caplan kepada BBC, itu merupakan hak dokter untuk menyimpan salinan catatan medis pasien.

"Di AS, catatan medis adalah milik bersama," kata Dr Caplan. "Mereka memang milik pasien yang dapat memiliki salinan, tetapi dokter juga menyimpannya karena jika ada masalah malpraktek, mereka harus memiliki catatan. Anda tidak bisa masuk begitu saja dan mengambil semuanya."

Dr Caplan mencatat bahwa karena para pembantu Trump tidak memberikan surat dari Trump sendiri yang meminta informasi, kepemilikan mereka akan ilegal.

"Anda tidak dapat memiliki presiden yang mengirim orang keluar untuk menarik catatan - ini merupakan penyalahgunaan kekuasaan," kata Dr Caplan. "Hal itu tidak mendapatkan reaksi di Amerika sebagaimana mestinya."

"Dokter pribadi Trump bertindak sangat tidak profesional," tambah Dr Caplan. "Dan kita masih tidak tahu apakah Trump benar-benar sehat atau tidak."

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Isu Penyensoran dan Privasi, Bos TikTok Bakal Bertemu Senator AS
Artikel Selanjutnya
Donald Trump Mengeluh Kurang Air Saat Siram Toilet